Tuesday, December 20, 2011

11:17 PM - No comments

Techno Strees Part II

Lalu, apakah sekarang ini saya termasuk pengidap techno stress? Perkenalan dengan telpon puinter ini disebabkan saya nyandu sekali dengan tumblr. Kecanduannya sudah berbulan-bulan, dan sampai sekarang. Waktu di awal-awal senengnya utek-utek tumblr, tersebutlah beberapa telpon puinter yang memiliki aplikasi tumblr secara mobile. Di antaranya, I-phone, Blackberry dan Android. Maka, terbayang-bayanglah dalam mimpi, ngiler-ngiler, dan mupeng nggak jelas gitu. Kebayang nggak sih? Betapa kerennya kita! Kalo bisa sharing ini itu, posting sana sini, ngasih tau ke dunia berupa video, foto ato tulisan kita secara mobile??? Yak! Secara mobile broooo.. Posting apapuuuuuun. Posting kapanpuuuuun. Dan bisa posting di manapuuuuuuun! :D Terpilihlah andro sebagai inceran hape puinter buat saya! Mengapa andro? Karena, saya nilai hape andro emang paling “membumi” di antara hape canggih lainnya. Iphone? Wah, sebenerrnya pengen banget. Tapi nggak ada duit saya-nya loooh.. :( Kenapa kok nggak milih Blackberry?? Hadeeuh, hadeeuuh..maap deh yaaa. Saya emang orang indo, tapi saya bukan orang yang suka ngekor kalo nggak ngerti tujuan dari apa yang saya ikutin. Hehehehe. Berapa banyak orang beli BB yang sekedar cuman ikutaaaaan treeeen. Halah! Basiiiik.. :p Apalagi kualitas BB memang meragukan! Terutama kameranya. Maap deh, saya ndak suka. :p So, andro emang jadi pilihan ideal buat jadi gadget pinter. Selain harganya masih bisa dikompromi, aplikasinya ribuan, flexibel dan kameranya juga oke! Hingga, pada suatu hari di pertengahan bulan September, impian saya buat dapetin hape ini terjawablah sudah.. :) Indikator awal yang saya cari dari jenis hape andro, yang pasti OS-nya setidaknya sudah lumayan tinggi. Minimal 2.2 lah..yang froyo. Kamera pun juga walo nggak hebat-hebat banget, tapi kalo ukurannya 3,2 mp sudah lumayan kan ya? Selain itu, karena saya orangnya ndeso bin kuatrok poll masalah “sentuh menyentuh” (mayoritas ato bahkan semuanya hape andro pada touchscreen semua). Jadi, saya pilih hape yang memiliki papan tombol ato ketik. Istilah kerennya sih text+touch/hybrid. Pilihannya pada vendor yang berasal dari Korea Selatan itu loh.. Stop untuk menyebutkan merk yaph! :D Fungsi papan ketik juga dimaksudkan, agar saya lebih mudah menulis ini itu. Ingeeet, ceting juga masuk dalam kategori ketik mengetik loh yaaaa..hahahahaahaha. Saya seneng bangeeeet nulis soalnya. Mari kita mulai introspeksi tentang techno stress ini. Berapa akun yang sudah saya miliki hingga kini? Hmm, lumayan sih.. Tapi, alhamdulillah saya tidak sampai memiliki akun ganda dalam satu media sosial. Mungkin karena saya bukanlah orang yang menggunakan media sosial sebagai kebutuhan bisnis, hanya sebagai kebutuhan pribadi saja itu sudah cukup.Banyaknya gadget yang saya miliki? Untuk pribadi, saya memang hanya punya satu “piaraan andro” ini saja kok. Kalopun laptop dan komputer, biasanya dipake untuk umum, untuk semua keluarga. Begitupun modemnya. Kami masih belum memiliki tablet, walopun kemarin ibu saya sempat terpikir untuk membelinya. Tapi, ibu lebih memilih membeli note book untuk dirinya sendiri.Email yang saya install di hape? Ada 3 memang. Tapi, yang benar-benar saya fokuskan hanya satu saja kok. Yang lain hanya sesekali saya cek, karena memang jarang saya gunakan.Pernah panik gara-gara baterei ponsel habis? Pernah lah..apalagi kalo lagi ada yang penting banget buat saya obrolin di ceting, eh nyaris keputus gara-gara hape jerit-jerit mau lobet. Kalo dalam keadaan di rumah dan ada kabel charger, mungkin nggak masalah. Ceting bisa saya lanjutkan sambil men-charge-nya. Tapi kalo seandainya di luar ruangan dan nggak bawa kabel charger ato malah nggak ada sesuatu yang bisa dicolok buat men-charge hape. Ini yang memusingkan. Alhamdulillah sih, sampai detik ini nggak pernah ada kejadian yang memusingkan kayak gitu. Kalo hape memang butuh dicharge, dan saya merasa obrolan ceting masih bisa dipending, biasanya saya matikan dulu hape sambil dicharge. Saya memang mengupayakan sebisa mungkin, ketika men-chargenya, hape benar-benar dalam keadaan mati. Kecuali ada hal lain yang mendesak. Terusss.. Saya juga nggak pernah lupa tiap hari bawa kabel charger ke kantor loh.. :))Kesal setengah mati dengan koneksi internet yang putus nyambung? Alhamdulillah, nggak pernah tuh! ^_^ Sejauh ini, provider yang saya gunakan sangat memuaskan! Saya juga sudah mendaftar internet unlimited per-bulan. Jadi, belum pernah mengalami emosi tingkat tinggi dengan koneksi internet. Tapi, pernah saya melakukan perjalanan ke rumah temen yang sangat jauh di pedalaman, daerah Magetan sana. Jaringan provider yang saya gunakan bener-bener kosong! Tapi saya tak terlalu ambil pusing sih..karena hape satunya, hape yang menghubungkan saya dengan banyak orang tidak mengalami kasus seperti hape andro. Oia, saya memang punya 2 hape. Hape andro memang saya khususkan hanya untuk ber-internet ria saja dan koneksi dunia maya lainnya. Sedangkan, hape satunya berisi nomer provider yang memang dari dulu saya gunakan untuk telpon ato sms. Jadi, waktu itu memang bukan masalah banget buat saya. Semuanya tergantikan dengan pemandangan cantik nan eksotik di pegunungan Lawu dan Tawangmangu. See? Exactly, I’m not addicted with many people worried about. :)Durasi yang digunakan untuk eksis di dunia maya? Saya tidak tau jika harus mengakalkulasinya hingga berapa jam. Yang pasti, sesudah bangun tidur dan melakukan ritual subuh, saya gunakan untuk “cek sound” sebentar. Hehehehe. Yaaah, barangkali ada hal inspiratif yang saya temukan di pagi itu yang bisa membangkitkan mood saya, ato memberikan paling tidak secuil semangat untuk ngantor pada hari itu. Sekitar jam 6, gentayangan di dunia maya saya sudahi karena saya harus siap-siap ngantor. Kalo di kantor, aktivitas eksis di dunia maya juga terbatas. Palingan usai makan siang, jika ada sedikit waktu saya cek sound lagi. Ngintip tumblr ato sesekali reblog hal menarik. Biasanya dilanjutkan setelah pulang kantor kalo masih ada sisa batere. Lalu biasanya, saya matikan dan charge. Malamnya kalo baterenya sudah penuh, kadang saya cek sound lagi. Hahahahaha.. Maklum, saya jadikan aktivitas gentayangan ini untuk hiburan setelah seharian kerja. Yaaah, walo hanya hiburan dengan saling sapa bersama teman, yang tidak memungkinkan bagi saya untuk menemui mereka satu persatu dalam waktu yang bersamaan. :) Enjoy aja sih..saya kan memang butuh penyeimbang kegiatan, setelah menghadapi kejenuhan bekerja setiap harinya. :)Berapa aplikasi yang saya miliki? Wuaaah..berapa yah?? Jadi malu saya untuk menyebutkan berapanya. :’) Tapi saya punya kesimpulan begini. Aplikasi yang dimiliki seseorang di dalam hapenya, biasanya menunjukkan minat dan ketertarikannya terhadap suatu hal. :) Yipppiiih! Agreeeee!! Hehehehe.. Saya punya bermacam-macam aplikasi. Karena saya sangat menggilai tumblr, saya sampai punya dua aplikasi tumblr. Tumblr for Android dan Tumblelog. Dua aplikasi ini masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Jadi saya nggak bisa untuk mencopot salah satunya. Karena dua-duanya bener-bener saya butuhkan. Selain aplikasi yang sewajarnya dimiliki hape andro berupa Youtube, Gmail, Gtalk, Google maps,Latitude de-es-be. Saya memang menambahkan aplikasi tambahan. Berita ato informasi populer seperti kesehatan, tips dan lain-lain, seperti detik.com dan majalah Intisari Online. Minat saya terhadap masak, seperti aplikasi Masak Apa. Ada Instan Heart Rate untuk menghitung detak jantung. Disqus, untuk mendukung aktivitas tumblr saya. Juga Blog It, aplikasi untuk memposting tulisan dan semacamnya ke blogspot. Media sosial, seperti Uber social, Whatsapp, Foursquare, Twitter for Android, E-buddy, Skype, YM, Yahoo Email. Dulu saya pernah pasang Fring, tapi saya copot. Juga ada Piclyf, tapi karena kecewa, saya ganti Piclyf dengan Picplz. Picplz ini berfungsi mengedit foto dan membackupnya, yang ketika dishare juga langsung tersambung dengan beberapa akun semisal Twitter, Facebook, Tumblr, Flickr, Foursquare dan Dropbox. Saya juga masih punya dua aplikasi khusus untuk mengedit foto selain menggunakan picplz tadi. Untuk gaya hidup, ada aplikasi Makan Di Mana, Fourshared untuk donlot (tapi nggak pernah saya pake), Opera Mini untuk browser, aplikasi Al-Quran lengkap dengan terjemahan beserta keterangan tajwidnya, aplikasi Yoga, Antivirus de-es-be. Sama sekali nggak ada aplikasi permainan di hape ini. Dulu pernah ada sih, tapi saya copot, saya ganti dengan aplikasi yang lebih berguna untuk kebutuhan saya saja. :) Jadi, apakah saya ini seorang pengidap techno stress? Saya sih nggak akan membenarkan ato menyalahkan. Tapi yang pasti, jika kita memang memiliki gadget pintar berupa hape dan semacamnya. Diupayakan supaya kita bisa l”ebih pintar” lagi mengoptimalkannya. Jangan hanya menuruti tren yang sedang terjadi. Karena perkembangan teknologi itu seperti perkembangan fashion. Dia tak pernah berhenti pada suatu ketetapan pasti. Dia akan selalu menyesuaikan dengan selera dan kebutuhan orang setiap harinya. Dan memang nggak akan ada ma

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar