Saturday, December 29, 2012

9:52 PM - No comments

#Kaleidoskop2012

#2012. Taun yang katanya taun terakhir kita hidup. Berdasarkan kalender suku maya yang bilang kalo taun 2012 ini, terutama tanggal 21 Desember adalah penghitungan terakhir siklus kalender bumi. Beberapa ada yang panik, tapi pada sebagian orang tidak. Di antara sekian orang yang panik, mereka memasang target untuk menikah pada taun ini. Sedangkan aku? Karena berada di level "ah-masa'-sih-uda-mau-kiamat-aja?" Maka, hingga di penghujung 2012 yang akan berakhir ini..statusku masih belom berubah-ubah juga. Masih melajang! Nyiahahahah.

Seapapun itu..aku cuman mau flash back ajah! Dimulai dariiih..jreng jreeng jreeeng!

Januari
Tepat di pertengahan bulan Januari, aku ulang taun. Bukan pesta besar yang kurayakan. Aku hanya membuat puding jagung stoberi yang kubawa ke kantor.


Daaan, membuat postingan yang berjudul Angka. Dan Ketakutan Menjadi Tua. Di hari itu aku ngajakin sepupu girls day out, sambil ngasihin gelang buat ulang taunnya yang selisih sehari sama aku.


Juga di bulan yang sama, aku bareng sepupu berangkat ke Malang. Cuman sekedar say hi aja sih sama temen-temen di sana. Memastikan aku baek-baek ajah.


Februari
Maen ke Bangkalan sambil berangkat bareng @RayyaShiny ketemu Nunk sama @kuningkenari. Juga mampir di Bebek Sinjey waktu sarapan. Huuuh! Kangen euuy. Bebek Sinjey ngangeniiiin! :p Pas itu, aku posting juga: My Quality Weekend Part I dan My Quality Weekend Part II.


Oia lupe! Di bulan Februari ada kawinannya Mas Robby, adek ipar dari @umi_duo_i. Postingannya: Kawinan Orang dan Free Food Hunter.


Maret
Tempat kerjaku ngadain sesi jalan-jalan ke Batu. Kebetulan nginepnya di villa punya Bos, yang jaraknya deket sama BNS, Jatim Park II sekaligus Batu Secret Zoo. Cekidut di Wiken Terencana dan Wiken Terencana Session II.


Di bulan ini juga, aku berkunjung ke Guru TK-ku. *akhernyaah..setelah sekiyan lamah tak bertemu. Hehehe. Postingan: Visiting My Old Teacher.


April
Mungkin ini kali yah yang dibilang Blessing in Disguise. Istilah yang berarti bahwa ada suatu hikmah dibalik sekian musibah. Karena banyak hal gagal yang pengen dilakukan di satu wiken di bulan April itu, eh malah ketemu Mimin @gayeih tanpa sengaja. Sahabatan sama dia, dan sering kemana-mana bareng dia. Sila klik di sini Rumah Cokelat dan Rumah Pagesangan. Postingan yang lain ada juga sih. :)


Mei
Di bulan Mei, misua dari sahabat aku @kuningkenari, yaitu Don_kurniawan mau balik ke Indo abis dari berlayar ke luar negeri sonoh. Reportasenya: Ngebo dan Ngobrol.


Juni
Bulannya banyak orang yang melepas status kejombloan. Contoh kasus adalah kakakku dan temen SD-ku, Rika. Uda gitu, mereka pada kompak kawinan di tanggal/hari yang sama. Tapi alhamdulillah aku bisa menghadiri kedua acara tersebut berkat bantuan @gayeih. :D Kemeriahannya sila baca di The Rempong Days Cyiiiin, Kondangdud, Fu Fu Fuchsiaaaaa.



Lalu, sekitar pertengahan bulan, aku ketemu penulis paporiiiiit! Yaitu, mba @deelestari pada acara Book Signing Dewi Dee Lestari di Ciworld.

Oia, di bulan ini juga Al-Mukarrom KH. Idris Djauhari meninggal dunia. :'(

Juli
Ada acara Surabaya 2nd Meet Up looh! Di situ ketemu sama @kuntawiaji. :) Tapi aku datengnya telaaaat. Sila klik ini.


Selebihnya di bulan itu, karena lagi puasa, yaaaa beribadaaah. Ciyeeeehh..

Agustus
Masih bulan puasa, jadi masih sibse. Hehe. Dan berlebaran sepertia biasanya.


September
Nggak ada yang seru di bulan ini. Datar-datar aja sih.. Palingan Andy Wiilliam meninggal. :(

Oktober
Cerita serunya ituuuh..aku sama temen sunser pada beramai-ramai menuju Sempu. Sayang, aku nggak sempet posting. Sebenernya uda aku bikin berbentuk draft gettoooh..cuman belom kelar-kelar sampe sekarang. Huahahah.


Karena tepat dengan bulan haji, yang bulannya baek buat nikahan. Pada berbondong-bondong juga lah ngebet nikahnya. Seperti sepupuku, @nuri_diah dan temen kulku, Hilhul. :)

November
Lagi-lagi efek pasca lebaran haji yang bikin berkah. Sepupuku Winda, dan sahabatku tertjintah @RayyaShiny.


Desember
Apa yang seru yah? Hehehe. Palingan muter-muter sama @gayeih sebelum dia pindah ke Sidoarjo. Hikss..agak gimana gicuh.

Monday, December 24, 2012

6:50 AM - No comments

Movie Marathon

Istilah ini ngehits juga di kalangan para movie freak semacem saya yang sukanya menggunakan kesempatan dalam kesempitan beserta obsesi-obsesi aneh laennya. Huehehehe. Kedengeran serem yaak??

Dimulai dari statemen temen yang bilang film Indonesia lagi keren-kerennya taun ini! Okeh! Sangar sekaleeeh lah yaa. Aku pun mengiyakan pendapat beliau. Toh emang ada benernya. Ambil contoh The Raid ajalah..yang uda mendunia gitu. Malahan nih, baru kali ini, baru taun ini ajah! Untuk pertama kalinya dunia perfilm-an Indonesia memecahkan rekor dalam hidup! Rekor apa? Rekor dengan perbandingan nonton film lokal lebih banyak daripada produk fim holiwuuut. Oyeaaah! Kalo dibandingin, per-akhir bulan Desember ini, aku uda nonton 5 film karya aseliih buatan anak bangsa. Di antaranya; The Raid, Perahu Kertas I, Perahu Kertas II, 5cm, dan terakhir Habibie&Ainun. Sedangkan film Holiwut ada 4; Snow White&Huntsman, Spiderman, Batman and The Dark Knight Rises, dan Breaking Dawn II.

Yang lebih ekstrim, minggu kemaren, aku nonton 5cm dan Habibie&Ainun berturut-turut dalam dua malam. Biasanya niiih, aku paling males kalo disuruh maju duluan buat nonton. Karna ngantrinya kagak nahaaaan! 5 cm seminggu pasca tayang perdana. Dan Habibie&Ainun, tepat di hari tayang perdananya. Yang terakhir dapet traktiran, makanya nekat aja buat nonton. Biasanya kan suka cari hari aman yakaaan? Huhehehehehe.

Perbandingan bagus enggaknya dua film itu? Wahh, kalo aku yo ndak bisaaa mengahakimi gitu. Cuman kalo ditanya lebih suka mana, I prefer 5cm than Habibie&Ainun. Tapiiih, bukan berarti film Habibie&Ainun nggak bagus. Justeruuu..Reza Rahadian itu sungguh mengerikan aktingnya di situ. Luluh lantak! :') Except annoying products like gery chocolatos, wardah cosmetics, pohon pinang syrup. And indomaret maybe? Eh.. :p

So. Karna masih terserang demam film indo yang masih harus diberi kepercayaan atas kualitasnya. Gugling sana sini, nyasar cari film yang dapet kelas penghargaan di festival film internasional. Lalu..tersebutlah Rumah Dara. Beloman sempet nonton yang ini, karena apa? Karena baca resensi yang uda digembor-gemborin dua tiga taun itu, efeknya aja bikin ngeri. Apalagi nongtong! Okeh. Okeh gini. Aku nggak seberapa takut sama film horor, cuman yang paling dihindarin itu film yang adegan darahnya terlalu kebanyakan. Aku uda pernah nyoba The Raid. Darahnya sih iya, brutalnya dapet banget! Yahh, makanya anggep aja semacem terapi khusus buat slasher yang satu ini.

Rumah Dara pun kelar kemaren lusa! Durasinya 1.5 jam, kelarnya 4 jam! Eaaaaakkk! Maklooom, nongtongnya di yutuuub hapeh. Kena buffering terooosss. Abis nongtong film ini jadi ketagihan. Bukan ketagihan apa. Ketagihan gugling informasinya segalaaak..dan ternyata Rumah Dara ini adalah film pengembangan dari film horor pendek di tahun 2008 berjudul, Takut: Faces of Fear. Jadi film takut ini terdiri dari beberapa film pendek, dan film pamungkas terakhir itu adalah Dara. Masih diarahkan oleh duo sutradara yang sama dengan Rumah Dara tadi.

Yak! Senin pagi langsung liat film Takut. Bagus. Suka sama skoringnya di situ. Kelar. Langsung dilanjut film Hi5teria. Nggak jauh beda sama Takut genrenya, juga sejenis omnibus gitu deh. Bedanya, aku nongtong pake Tab. Jadi enyaaaakkk beuuuud! Luancaaar jayah nongtongnya! Nggak pake buffering kayak di hapeku kemaren.

Hi5teria pun khataaaaam, aku masih penasarun sama Dilema. Sama kok, masih sejenis omnibus juga. Hehehehe. Mungkin emang suka sama omnibus sejak liat Paris Je Taime tiga taun itu kali yah? Untuk Dilema, kali ini beda tema. Wulan Guritno mengangkat fenomena hukum, kepolisian, dan tindakan kriminal di Indonesia. Dikemas keren! Emang pantes kalo dapet penghargaan di Rusia kemaren itu. Malah aku namatinnya sebelum diputer resmi di sini. Dilema baru tayang di bioskop-bioskop di Indonesia pada bulan Februari taun depan. Jadiiii..bagi sesiapah yang penasarun. Please, jangan tiru tindakan kriminal saya ini sodaraaaah! Tunggu aja sampe bulan Februari, ato beli deh dvd ori-nya. Huehehehe. :))

Sumber referensi:

Daftar Film Indonesia Yang Meraih Penghargaan di Luar Neger, Film Omnibus Terbaik, dan Wikipedia.

Sebenernya masih banyaaaak film Indo yang bagooos dan pengen ditonton. Untuk hari ini mungkin agak rehat dulu. Tab-nya dipake bokap saya yang nggak mau kalah gahoool dari anak-anaknya. Sedangkan target film yang ngebet pengen diliat yaitu The Perfect House, sampe uda menyelidiki resensinya dan dapet spoilernya segalak. Ngahahahahh. Biarin tau endingnya gitu, masih teteeep penasarun! Tapi sayang, di yutub masih belum nyediain. *tipikal pecinta film tiada bermodaaaal*

Thursday, December 13, 2012

2:28 AM - No comments

It's Too Mainstream

"It's too mainstream". Wohooo. Masa' nih yaa sepagi di hari ini, aku udah dapet cekokan kata "mainstream" buat sarapan?? Miun @gayeih mendadak ngewatsap dengan sangat tetiba sekaliih. Beginiih..

Nah! Lucunya setelah itu, pas lagi Blog Kepoing, aku kok nemu kata mainstream ini lagi pada beberapa blog. Hualaaaahh..

Juga pada waktu gugling sebelumnya, ada blog yang malah ngasih contoh berkaitan dengan kata mainstrem tadi.

Padahaaaaal. Kemareeeen. Di belahan bumi yang laeeeen. Ada dua cewe, asik ngerumpi tentang nomer lipstik suatu produk yang bikin kesan nude di bibir kalo diliat. Huahahahaha. Sampe nggak berani sebut nama kedua pelaku nih! XD

Sunday, December 9, 2012

5:04 AM - No comments

Diciptaken. Dilahirken.

Diciptakan? Atau dilahirkan? Pilihan tadi sempat menjadi pertanyaan beberapa tahun lalu. Tentang manusia yang bisa menjadi begini, menjadi begitu karena disebabkan dua pilihan tadi. Apa dia dilahirkan sudah bisa menjadi begini? Atau karena dia diciptakan memang menjadi begitu?

Pernah ketemu kan sama orang yang dianugerahi berangkai minat atau kemampuan? Pada satu kondisi yang memungkinkan, tentunya dia sangat bisa memaksimalkan kemampuannya tadi. Tapi pada kondisi lain, kemampuan tadi bisa menjadi tak berarti apa, tenggelam, tergantikan dengan kemampuan orang lain yang lebih mendominasi.

Ya pastinya ada juga sih, beberapa orang yang bisa mengaktualisasikan diri tanpa peduli kondisinya bagaimana, dia bebarengan sama siapa saja. Ummh..semacam diri dan kemampuannya menjadi elastis dan dinamis, bisa mengkondisikan dalam keadaan apapun! Wooow!

Sayangnya, aku nggak masuk spesies begitu brooh.. Yaaa, walo nggak parah-parah amat yang gimana juga siiikh.

Jadi, seandainya aku punya suatu kemampuan yang sangat dibutuhkan pada satu kondisi. Trusss..karena itu kepepet dan cuman ada satu-satunya kemampuan yang kumiliki, kemampuan tadi bisa berguna dan termaksimalkan. Tapi ketika kondisi berbeda dan tak terduga, lalu ada orang lain yang juga punya kemampuan seperti yang kita miliki, atau malah melebihi kita keahliannya. Kemampuan kita pun bisa pasif secara alamiah. Tak lagi dominan. Karena terhalang milik orang lain. Kita pun bukan menjadi aktor utama lagi, bisa saja hanya sebagai figuran. Atau malah tidak sama sekali.

Yayayaya. Beribet yeeeh tulisannya. Aku aja bingung ini gimana ngejelasinnya. Pake ditulis pulak! Haha. Nggak useh dibawa ciyus loh yak. Ini cuman ngasal tumplek blek di otak. Yadeh, kapan-kapan diobrolin oplen aja apa ya yang beginian buat tuker pikiran. Njelimet aja kalo ditulisin nih ah! :p Heee.

Diciptaken atau dilahirken? Kutanyaken pada siape? Huehehe.

Friday, December 7, 2012

4:04 AM - No comments

Endap

Sudah ku bilang bukan? Bahwa ini semua akan menjadi biasa-biasa saja, entah di awal maupun di akhir. Titik sebelah mana yang paling ingin kau urai? Sedang segala apa menjadi lewat, ingin terabai dan terlupa begitu saja.

Pintu-pintu pun masih menutup, belum jua ingin membuka. Bermasalah pada waktu kah? Cukup! Jangan tanya aku. Karna aku tak tahu. Sama sekali tak menahu.

Jika kau berkenan, sapalah aku ketika mentari bersembunyi malu-malu di balik punggung rapuhmu itu.

Monday, December 3, 2012

2:33 AM - No comments

Haus Akan Kasih Sayang Mbok Darsih

Oh, NO! Pliiis..jangan muntah di sini gara-gara judulnya. Haha. Beneran, aku lagi haus akan jamu beras kencur bikinan beliau. Uda semingguan ini, Mbok Darsih, penjual jamu langgananku nggak "mangkal" deket rumah seperti biasanya. Nggak tau kenapa. Kemungkinan besar, dia pulkam ke rumahnya di Solo sana kali yak? Huhuhu.

Padahal, beberapa waktu ini tenggorokanku sering serik (yahh..semacem radang gitu mungkin deh). Dan obat yang paling kupercaya untuk ngatasin ini adalah jamu beras kencur bikinan beliau. Sumpe, jamu racikan beliau itu enyaaaak looh! Tanpa meninggalkan citarasa tradisional khas rempah dan keampuhannya. (Yayaya, kayak yang uda ahli mendalami ilmu perjamuan nih. Haha) Makanya aku doyaaaan. :D Tiap hari uda langganan banget. Beliau pun uda hapal apa yang kumau. Haha. Emangnya Spr*te?? :p

Apalagi hari ini, Mba Dewi bikin tumisan pare yang pedesnya na'udzubillah mbooooook! Waaaak! Nggak mau diicip, tapi yoo eman. Yang akhirnya luluh lantak dibantai bareng temen se-ruangan. Haha. Makanya, sorenya langsung deh berkali-kali deham-dehem nggak jelass. Aaaakkk! Tenggorokanku nggak enak! :(

Doaku tertulusku hari ini, semoga besok pagi Mbok Darsih uda nongol buat jualan seperti biasanya. Beneran, aku kangen euy..kangen ramuan jamunya maksyutnyah. Huahaha.

Heh! Pada tau nggak, keadaan diperparah pas aku nyemilin rujak stoberi. Itu cabenya dibanyakin aja gitu loooh... Siap-siap ntar malem nih buat uhuk-uhuk. Buru-buru cari jahe, madu ato jeruk nipis lah buat jaga-jaga.

Wednesday, November 28, 2012

11:23 PM - No comments

Tidak Bisakah Me-Reka?

Mana ada kombinasi terlengkap dalam satu kesatuan yang diadakan Tuhan untukmu? Tak pernah lelah berkemunculan, menghadir dalam lipatan-lipatan berkesinambungan bernama waktu.

Kau menggelandang seenakmu saja!

Terpekur untuk siapa? Mengada akan berbuat apa?

Melewati banyak. Bersuka. Berdurja. Berkelana. Diselingi rautan malam yang gelapnya berpendar-pendar.

Bukan lagi persoalan tingkatan, tahapan yang sekedar bersahutan dalam benak kerdilmu.

Cercahnya lalu menjadi jelas. Sebuah kalimat yang kali ini menggedor satu-satunya benteng pertahananmu untuk selalu menegak.

Everybody needs somebody..

Mari lanjutkan denyut nadimu, wahai para sekalian.

Kita pun tertelungkup sayu.

Spoiler! Kata Me-Reka pada judul di atas, bukan diartikan sebagai kata ganti dia banyak/mereka. Bukan pula diartikan pada penyebutan proses mekarnya kuncup bunga, seperti "Mawar itu merekah". Akan tetapi, berasal dari kata Reka. Yang bila diambil sinonimnya menjadi duga, terka, rancang, dsb.

Saturday, November 24, 2012

1:38 AM - No comments

Intrik Dan Seni Mengkritik

Uda jelas, hobiku emang nyalahin tulisan orang. Palagi nih yaaah.. Nemu orang yang salah persepsi terhadap satu kata. Jyah! Uda jelas-jelas itu adalah bentuk kata sifat, kenapa malah nyasar ke kata benda sih nyeeeet?! Dasarr belleeee! Bukannya pinter abis ngadaptasi kata tersebut, malah jatonya jadi goblok! Blooog! Blooog! Yaude lah, Tuhan uda ngasih nafas buat kita cuma-cuma, bukan buat ngurusin hal-hal cemen bin annoying beginih kan yakk? Yukk, mariiiih. Pindah topik. Ada temen yang curcol kalo dia susah buat nulis. Kalo kemampuan sih dia bisa. Tapi, susahnya dia pada waktu buat nulisnya itulooh. Sibseeee dia alesannya. Sok sibuk palingan dia yee.. :p Haha. Yauda, kucandain ajah. Satu perbedaan antara aku sama temenku tadi. Dan satu itu sangat kusukuri. Yaitu adalah, aku msh punya kesempatan buat nulis. Sesibuk apapun itu. Walaupun kami mungkin sama-sama punya kemampuan untuk menulis. Hehe. Tapi aselinya, kesulitannya itu nggak beda-beda jauh sih sama eykeh. Cuman parahan dia banyak. Hahaha. Alesaaaan aja nih yeee. Jadi ku motivasiin ajah dia buat nulis. Ayoo nulis. Ayooo. Sambil kudorong-dorong ke jurang. Huahaha. Jurang buat nulisnya maksyutnyah. Dan alhamdulillah. Besoknya dia langsung nulis! Malah dikirimin ke aku dulu buat dikoreksiin sebelum dia post di blognya. Jyehehehhe. Udaaa lah, tulisannya jadi kayak penceramah agama. Emang dia bakat kalik jadi ustaaak. Haha. Eh, iseng-iseng aku editin dikit-dikit..trus aku imelin lagi ke dia. Ealaah, malah yang dipost sama dia sekarang, postingannya yang uda aku edit. Wohooooohh! Terimakasih atas kepercayaannya broooh! :D

Tuesday, November 20, 2012

9:21 PM - No comments

Pecahkan Teka Teki Malam

Maklum, lagi gandrung sama sontreknya Gie. Jadi dinyanyiin muluk sampe kebawa sini. Haha. Nanti di akhir, aku sertain sedikit kutipan liriknya.

Okeh. Kemaren entah mata angin sebelah mana, aku sama temen ngebahas kerjaan. Lebih tepatnya temenku sih yang ngebahas kerjaannya. Ujug-ujug dia mengeluhkan sesuatu. Yang mana sesuatu ini menguak betapa bocor dan gampangnya duit anggaran buat suatu institusi pemerintahan. Temenku ini kerja di salah satu BUMN gitu deh. Melihat gaya hidup yang begituan dan yaaah..pemakluman yang dilegalkan seperti itu di instutusi negara kita. Temenku jadi nggak betah bekerja di sana.

Sudah berkali-kali sebelumnya, temenku bolak balik cerita kalo dia pengen resign. Pindah ke tempat laen. Ato seenggaknya dia buka usaha gitu lah. Aku-nya nanggepin bingung. Kadang ngedukung dia buat ngelepas kerjaannya itu. Tapi pas kemaren responku ngajak dia buat mikir. Pastinya di luar ke sana, ribuan orang berani berbuat apa aja buat ngedapetin posisi kerjaannya itu. Seenggaknya lah, pekerjaan yang ia dapetin sekarang ini disukurin aja.

Walaaaah..kok malah dia ngomong panjang lebar. Haha. Males. Males. Paiiit.

Sebenernya sesi ini seru dan penting, tapi agak membosenkan. Haha.

Ya untaian kata bermaknanya pun bermunculan. Yang inilah itulah. Bernada bijak. Yah, walo ada nyinyirnya juga sih. :) Hehe.

Intinya? Intinya, temenku ini kontra sama PNS. PNS yang dia sukai hanya Guru.

Udah segitu aja ya. Nggak mau ngemeng banyak-banyak. Hehehe. Sekalian aku tulisin lirik lagu dari sontreknya.

"...Aku mencari jalan atas semua keresahan-keresahan ini. Kegelisahan manusia. Retaplah malam yg dingin. Tak pernah berhenti berjuang. Pecahkan teka-teki malam. Tak pernah berhenti berjuang. Pecahkan teka-teki keadilan. Berbagi waktu dengan alam. Kau akan tahu siapa dirimu yang sebenarnya. Hakikat manusia.."

Monday, November 12, 2012

4:37 AM - No comments

¼

Nggak perlu kan aku jelasin kenapa ngasih judulnya jadi begituh? Iye. Nggak usah banyak kepo yah. Nggak pake cerewet. Cuman ngerasa tadi siang jadi kepikiran. Trus. Trus iseng-iseng deh.. Apa kata temenku? Kamu sih dari dulu terlalu nyaman dengan dirimu sndiri. Ahh..waw! Ciyuuss nih..kayak ada sirine pemadam kebakaran ato ambulance di kepalaku. Nguing-nguing menggelegar. Membahana. Bikin horor sadjooooh! Aaaakk! Tidyaakss! Percuuum. Aku ngomong apaan juga kadang nggak guna. Huups! Seapatis gini jadinya. Iyalah..kan akyuuu syuseh dibilanginnya emang. Ngeyelan abiss maunya. Hoohh..

Thursday, November 8, 2012

5:06 AM - No comments

Nyaris Ajah!

Sedikit aku kepengen cerita (ato banyak kale yah? :p) tentang kejadian kemaren Magrib, alias hari Rabu kemaren. Aku perjalanan pulang abis maen ke kosan temen di Ketintang yang kul S2 di Unesa. Jarak tempuhku sebenernya uda hampir deket ke rumah. Tinggal nyabrang buat belok ke gang rumah ajah kok. Gang rumahku ini posisinya di sebelah kanan jalan. Jadi dari jauh sudah ku nyalakan lampu sign kanan untuk siap-siap. Situasinya jalan cukup rame dan kebetulan juga minim penerangan karena uda kelewat magrib, jadi emang gelap. Sambil menunggu sampai jalan an sepi buat belok. Tiba-tiba dari arah berlawanan ada sepeda motor dalam posisi ngebut nyenggol aku tiba-tiba. Ya karena gelap tadi, nggak jelas boncengan berapa. Tapi yang pasti mereka boncengan, dan nggak pake helm. Mereka jatuh sekitar dua-tiga meter dari posisiku dan sepedaku. Karena senggolan mereka dari kanan, aku pun oleng ke kiri, untung sepeda di belakangku sigap dan langsung menghindar malah pengendara tersebut sempat jatuh juga. Tapi sepertinya tidak apa-apa, karna dia langsung pergi begitu saja. Mungkin tidak mau cari masalah. Melihat aku yang kondisinya "paling tidak apa-apa". Beberapa orang menyuruh aku meminggirkan sepeda motor buat mengclearkan masalah. Yasudah, aku turut patuh aja..bahkan ada dari mereka yang menyarankan untuk telpon rumah atau keluarga terdekatku supaya membantuku. Sempet juga ada yang minta penjelasankanku. Ya aku pun menjelaskan apa adanya. Hingga datenglah bapak yang memintaku untuk pulang aja. Karena kondisi penyenggol tadi cukup parah, yang aku dengar sih kepalanya luka-luka. Aku tidak tau sebagaimana parahnya. Tapi melihat mereka tidak menggunakan helm, pastinya cukup parah. Karena emang begitu keras senggolannya, sampe rem belakangku (rem di kaki) bengkok dan berubah posisi tepat di bawah pijakan kaki sebelah kanan. Bisa dibayangkan kan? Sempet bapak tadi minta kronologi ceritaku secara lisan. Lagi-lagi kujelaskan. Bapak tersebut pun menginformasikan kalo mereka berjumlah tiga orang (bonceng tiga berarti) dan kondisi mereka sedang mabuk (mendem akibat minuman keras). Yah, aku pun memutuskan untuk pulang aja melihat kondisi mereka yang begitu. Jelas-jelas mereka bersepeda dalam keadaan mabuk. Dan akhirnya aku diantar menyabrang sampe ujung gang rumah sambil bapak tadi menuntun sepedaku. Memang benar setelah siap-siap pergi, remku tidak dapat digunakan lagi. Makanya itu aku ,lebih berhati-hati lagi. Malah kali ini cukup membuatku syok. Aku pun menceritakannya kepada ortu, dan sepertinya sepeda harus diservis untuk mengembalikan posisi remku tadi. Keesokan paginya, alias tadi pagi, Ayahku ternyata hebat mampu membetulkan remku itu. Jadi aku tak perlu ke tempat servis lagi. Di tempat kerja pun aku sempat bercerita ke Mas Sis. Sekedar sharing untuk meminta pendapatnya, sebenernya siapa yang paling bertanggungjawab pada peristiwa ini. Mas Sis pun menyarankanku untuk tidak khawatir. Karena memang trio pengendara yang menyenggolku itulah yang berada di pihak tidak benar. Kalo diriku secara pribadi, di luar mereka mabuk ato tidak. Seandainya aku yang salah, pastinya setirku yang jadi korban oleh hantaman mereka. Karena posisiku dianggap terlalu menjorok ke arah kanan. Bukan malah nyangkut di rem bawah seperti semalem itu. Yasud..ini bener-bener jadi pelajaran banget buat aku! Karena di waktu itu aku bener-bener ragu untuk pulang dari kosan temenku sebelum Magrib. Temenku biasanya menyarankan aku untuk pulang setelah Magrib saja, setelah solat Magrib di kosannya, tidak usah terburu-buru. Tapi entah, perasaan ingin pulang begitu kuat. Perasaan ingin segera sampai di rumah. Dan memang benar saja. Dari depan gang menuju kampus hingga sepanjang jalan menuju rel, macet merayap! Sampe aku sempet nyenggol spion mobil loh.. Dari situlah aku mulai diliputi rasa khawatir sepanjang jalan. Menyesal tidak mendengarkan saran temenku untuk menunggu jalanan sepi sampe setelah Magrib di kosannya. Kan lumayan tenang bisa Magriban dulu di sana. Dan yaa hingga..terjadilah peristiwa tadi. Hmmm.. :( Sekarang badanku baru kerasa pegal-pegalnya. Efeknya bikin aku cepeeet sekali capek. Biasanya aku ngerasa fit, sekarang kondisinya jadi agak menurun malah kayak pengen nggak kemana-mana. Ya jelas aja bikin nafsu pergi motoran jadi berkurang. Padahal masih banyak acara yang pengen dikunjungi wiken ini.

Tuesday, November 6, 2012

3:51 AM - No comments

Mayeesss!

Kebiasaan. Keseringan. Uda mengkarakter. Haha. Tau aja! Bawaannya mayeeeesss porepeerrr. Bukan cuman males nulis. Ngerembet ke males laennya. Tapi. Tapi. Biasanya ketika males pada hal tertentu. Ada hal laen yang bikin kita keranjingan. Hidup kan hukumnya begitu. Selalu ada penyeimbang dari segala pengurangan, maupun pertambahan. Contohnyaaa? Aku keranjingan instagram lagi. *lagu lama syeh..sebenere. Tapi kali ini lebih intens. Jarak postingan antara satu poto dan poto selanjutnya nggak lama-lamaan kayak biasanya. Yah..mungkin karna kebanyakan jadwal syuteng. Haha. Yuuuuk..marik lah!

Saturday, October 27, 2012

6:53 AM - No comments

Midodareni

Terserah deh, mau cocok apa enggak antara judul sama isi. Yang pasti aku tetep masangin ini. So, malem ini malem terakhir bagi kitaaah *aku sama Lylo, hehe. Malem terakhir bobo bareng. :( Hikss.. Woy! Jangan salah sangka dulu denk! Kami berdua NORMAL! Buktinya besok Lylo kawin sama laki'. Hehe. Mangkanya itu, kubela-belain dateng ke sini buat nemenin malem terakhir Lylo sebagai perawan. ;) Besok-besok mana bissaaah kami berduaan merdeka kayak giniiiiih. >_< Aaaaahhh! Kayak baru kemaren aja, suka hang out bareng kemana-kemana sama Lylo. Keinget setaun lalu waktu nganterin Lylo ke Royal ketemu orang buat cari informasi. Kayak baru kemaren, pas Desember akhir taun lalu..Lylo cerita-cerita tentang orang yang beda keyakinan sama dia. Yang biasanya Lylo nginep di rumah kalo ortu lagi ke Madura.. Nongtong pilem di lapy. Ngobrolin apa yang lagi seru-seru sekarang. Ngeracunin dia pake lagu, buku, film.. Yahh, uda nggak bakalan kayak gitu lagi dahh. Selalu begitu khawatirnya kalo mereka, orang-orang terdekatku ini hendak menempuh hidup baru. Yang pertama pasti kutakutin adalah cara interaksi mereka berubah ke aku pasca menikah. Tapi yaudin lah. Mau gimana lagi..cobak? Yang pasti malem ini ada beberapa yang ku abadiin hehe. Doa tertulus buatmu dan pernikahanmu sepupukuuuuuh. :* Jadi yang tercantik buat besok. Amiiiin. :)

Thursday, October 25, 2012

3:22 AM - No comments

Kepala Ilang Separo

Mana ada kerjaan yang nggak beresiko? Huuuftt. Yaiyalah. Mana ada sih?? Apalagi kalo kerjaan yang berurusan sama nyawa orang banyak. Ehem! Ngebayanginnya aja uda syerem banget gitu sowbbh. Kerjaanku ya juga gitu. Dah, bikin merana merani aja. Kayak kepala ilang separo secara mendadak nggak bilang-bilang. Tadi siang dapet telpon horor dari kantor. Yang ngelaporin bahwa banyak kesalahan dari hasil kerjaanku. Yaaah, aku cuman nenangin diri aja. Palingan nggak fatal-fatal amat ahh. Tapi kalo ngeremehin gini, revisi tetep berlaku revisi! Nggak bisa dibantah. Di situlah aku keliyengan, panik luar binassaaah. Tanggung jawab. Tanggung jawab, Din.. Ngebatin begitu. Walo sebenernya kerjaanku itu uda selangkah lagi mau cetak. Yah, mungkin emang belum waktunya buat dicetak, nunggu aku revisi ulang. Untung lah ada orang-orang baik yang dengan senang hati membantu. Menanggulangi kepanikan sejenak. Sekali lagi masih untung, selama belum dicetak, semuanya masih bisa teratasi. Dan sebelum pulang kerja, alhamdulillah kelar, sekaligus bisa bernafas lega. Selega-leganya. Kadang kalo uda berurusan kayak ginian, pengen banget cepet-cepet pindah kerjaan. Tapi kesannya, aku jadi pecundang banget, kayak uda menyerah sama hal yang sebenernya masih bisa dikompromi ini. Pengennya itu, kalo emang bener-bener positif pindah kerjaan, semoga alasannya masuk akal. Rasional. Nggak asal pengen kabur dari tanggung jawab kayak pengecut gitu. Oh, my.. Aku juga mau ngingetin diri lagi. Sekali punya khilaf sama ortu, itu beneran ngasih rasa bersalah dan penyesalan yang nggak ada abisnya. Oke. Met buka puasa Arafah semuanya. :)

Thursday, October 11, 2012

6:28 AM - No comments

Hujan Yang Pertama Dirasa

Baru saja turun hujan di sini. Mungkin di beberapa tempat sudah lebih dulu dicumbui hujan. Tanda-tanda akan hujan biasanya menyebabkan cuaca panas, gerah, dan orang Jawa biasa menyebutnya "sumuk". Dan malam ini, indikasinya sama. Cuacanya benar-benar supersumuk. Seakan-akan udara panasnya mengambang dan mengepung, tak menyebar untuk memberi celah segar. Lalu di saat bersamaan, selapis udara dingin mengambil alih..walau terasa hanya selapis tipis saja. Dan. Di detik selanjutnya.. Tadaaaa.. A-haaa! Hujan merintik..tik..tik..tik. Wangi tanah yang terbasahi hujan menguar. Baunya sedap! Bau yang selalu menggemaskan untuk diingat rupa dan wujudnya. Terima kasih, Tuhan! :D

Tuesday, October 9, 2012

4:28 AM - No comments

Sign Up

Untuk ke berapa kali yang membosankan kau mengungkapkannya padaku. Memperdengarkannya hanya kepadaku. Berteriak di telinga seolah-olah tak ada indera lain satu-satunya yang bisa kau percaya untuk menyampaikan semua. Lantas. Apa yang kita cari hingga hari ini? Jangan. Jangan katakan terlalu nyaring padaku. Aku akan meledak. Kau selalu tahu itu. Tetaplah di situ. Kumohon. Mematung bergeming dari tempat kau yang terlihat begitu indah untukku. Terlalu banyak yang akan kita kontrol suatu saat nanti. Tapi. Biarkan aku menebak satu hal kecil tentangmu. Kau masih menyalakan lilin sebelum tidur bukan?
Sumber ilustrasi dari sini.

Wednesday, October 3, 2012

3:20 AM - No comments

Sketsa Abstrak

Yap! Mengakui dengan sangat kalo jarang ngepos tulisan akhir-akhir ini. Ummh..jatonya jadi suka baca daripada nulis. Daaaan, nggak tau deh keobsesi pengen banget jago bikin sketsa ato gambar aneh semacemnya. Heuuu. Tenang. Tenang. Kalem aja sodaraaah..saya masih beloooom bisa bikin sketsa berwujud benda ato makhluk idup gituh. Bikinnya asal-asalan, corat coret, makanya jadi kayak abstrak bin geje sekalih. Yah, nggak tau deh.. Seandainya aja ada yang mau ikhlas ngajarin. Geretong pulak. ;) hehehe *teuteeep ngareeeeph Ini nih saya persembahkan, karya dudul saya. Haha!
Oiyah! Oiyah! Kemaren lusa itu ada lomba foto yang diadain Samsung, hadiahnya dapet Galnote 2. Beeeeghh..sinting kaaan?? Awal-awal ragu, ikutan apa enggak. Pengen ikut tapi nggak tau waktunya bakal nututin ato enggak. Eh, pas hari itu Bos aku pulang duluan, hehe. Yaudin, langsung tring tralala! Aku punya ide! Minta kardus, trus corat coret dikit daaaan..klik! *anggep aja bunyi jepretan kamera. Hehehe. Langsung aku aplot. Jreng..jreng!
Eitss..tunggu duluuu. Ada yang janggal nggak? Ya ada doooongs..coba ceki-ceki lirik lagu Payphone punya Maroon5 ityuh.. Yak, itu benerrrr banjet! Langsung deh aku edit pake hape. Kan nggak efisien juga mesti minta potoin lagi. Yang pertama kuapus, dan kuganti dengan yang ini. Cekiduuut. :D
Trusss? Ternyata menang nggak? Kagak deh keknya. Hahahaha! Lawong belum ada mensyen dari Samsung buat aku tuh.. Palingan sih uda pengumumannya. Lawong yang ikut, ku liat poto-poto mereka banyak yang keren-keren loh! Kreatiiip! Super! Yawisss dahh..namanya juga usaheeee. *jargon andelan. Hahaha!

Sunday, September 30, 2012

5:58 AM - No comments

Indigo

Semacam perasaan takjub pas tadi pagi ngobrol sama anak yang diduga indigo. Hyahahaha. You know lah indigo is another kepo thing to me. And I never imagine if I could be that person who has a gift from God like seeing "penampakan" around my place. Awwwwh...sounds horror rite? Yeaaaah! Jadi semalem ada temen sepupu yang nginep di rumah, sepupu dan kawan-kawannya itu ikut lomba ngeband di salah satu mall Surabaya. Kebetulan salah satu dari mereka itu cewe, jadi kuajakin ngobrol aja sekalian. Dia jago loh maen alat musik. Gitar, keyboard, biola, drum, dia bisa! Bahkan biola juga iya katanya. Wewww..kutanya juga apa aliran musik kesukaannya sekaligus band-band favoritnya. Untuk band sekolahnya ini, dia kebagian tugas maenin keyboard. Hasyiik.. Pas semalem mau tidur, ayahku sempet ngegelapin kamar dan cuman nyisain lampu tidur, tapi dia minta ada sedikit cahaya di situ. Karena dia berkacamata, dengan permintaannya itu ku pikir dia bakal kesulitan cari kacamata kalo kamarnya gelap. Ternyata dugaanku salah! Dia emang nggak bisa dalam ruangan gelap tanpa cahaya. Alesannya? Well..ya karena dia punya kemampuan bisa ngeliat "itu-itu". I hope you know what I call "itu-itu" yap! Cerita deh dia...yang mana aku pun menyalurkan naluri kekefoan dengan sangat. Hehehe. Dia cerita asal mula dapet "begituan". Katanya sih sejak mbahnya meninggal waktu dia masih kecil. Dugaanku sih mungkin emang mbah ato buyut-buyut sebelumnya uda punya kemampuan begituan. Lawong adeknya yang bungsu juga gitu. Hwaww! Berbeda dengan adeknya, dia merahasiakan "kebisaan"nya ini dari ortunya. Yaah..dia punya alesan sih. Temen casper yang dia punya ada 4 katanya. Tiga perempuan, satu lelaki. Mereka rutin banget nemenin dia kemana-mana. Bertugas ngejagain, ato malah buat temen curhat gitu. *pas dia cerita yang bagian ini, keknya punya temen Casper jadi seru, heuu.. Malah kadang mereka juga ngiburin dia supaya nggak sedih. Bisa dibilang mereka uda BFF-nya khaliiik. Hyahahaha. Etrus dia juga jelasin kalo di rumahku ini ada siiih itu-itunya. Cuman ada satu doang. Alhamdulillaaah! :)) itupun masih anak-anak katanya. Si bocah casper ini seringnya nongkrong di balkon atas rumahku. Dan alhamdulillahnya jadi dobel, karena si bocah casper tadi dikategorikan baik, nggak bakal ganggu kami. Alhamdulillah dehh..sesuatuuuk! Hihihihi.. eniwey baswey..aku nulisnya deket pintu mau keluar ke balkon loooh.. Ngeliat nggak ya si bocah casper itu kalo ditulisin di sini? ;) Okeeeh, lanjyuuuut cyiiin.. Sebenernya semalem waktu dia tidur di kamarku *fyi, aku nggak tidur bareng dia..tapi sama ibuku. Ada sesosok ngintipin dia dari jendela. Sayangnya sekilas banget, soalnya tuh sosok uda keburu pergi. Katanya sih cewe.. Deuh, seriusan aku agak merinding untuk yang ini. Hahaha! Ya kaliiih ajaah si sosok ini ngecek keberadaan akkooooh. Oh, heal NO! -_-a Aku taunya indigo nggak cuman bisa liat penampakan doang syiikh.. Yang ternyata bener. Dia pun bisa ngeliat hal-hal yang terjadi akan datang. Sayangnya dia nggak bisa ngerubah apa yang akan terjadi. Cuman sekedar tau-tau doang gituh.. Ukley, aku nggak useh cerita banyak-banyak yaaak! Uda riset sendiri aja dulu sanaah.. *gaya iklan mie sed*p Yang penting naluri kekefoanku lumayan terpuaskan tentang indigo dengan citcat kilat tadi pagi. Oiyaah, aku emang juga sengaja nggak nyebutin nama anak indigo ini yaaaaah.. Demi kebaikannyaaah. :)

Monday, September 24, 2012

5:35 AM - No comments

Beda Banjeeet!

Kalo mau diulang idupku yang empat-lima taun lalu, kayaknya aku bakal milih jadi mahasiswa desain aja kali yah? Haha. Entah, sekarang bener-bener kerepotan abis euy. Yah, you know lah.. I'm not truly expert in design. :( Kadang seperti ada 'panggilan lain' untuk melakukan sesuatu yang lebih dari sekedar ini. Hmm, tapi ya begitulah.. Aku slalu menemukan kebuntuan untuk 'menemukan jalan'. Seperti kasus tadi siang buat ngerevisi posterku yang uda cetak tiga bulan lalu. Pak Bos langsung nawarin diri buat ngerevisi-in. Haha. Ekpresi muka polos tanpa dosa langsung muncul. Jurus andelanku seperti biasa di saat kefefet. Hehehe. Respon Pak Bos kayak gemes-gemes gimanaaa gitu. Yaaaph, mungkin Pak Bos uda nganggep aku kayak anak sendiri. Soalnya beliau nggak punya anak cewe. Dua-dua anaknya itu cowo. Kemungkinan punya anak cewe uda teramat mustahil di usia beliau yang segitu. Aku denger juga rahim istri Pak Bos juga uda 'diistirahatkan'. Kesian yak? Begini deh kalo uda masuk dunia kerja. Bener-bener superduper beda banjeeeet sama dunia waktu kita sekolah ato kuliah. Nggak useh pake songong-songongan ato sok iyeh sama kemampuan di depan orang yang uda jelas lebih senior pengalamannya. Huahahaha. *mati gayeeeeeh*

Sunday, September 23, 2012

4:13 AM - No comments

Jedder!

Hihihihi.. *nah! Tu ngapain ketiwi-ketiwi geje?? Iyah niih, malyuuu lama nggak apdet text post-nya. :') Sibuk kerjaan? Yaaa, biasa aja siiih..ya sama lah. Kalo pulang ke rumah juga seringnya kecapean, palingan jam lapanan uda terkapar abis nyuci ato nyetrika *kaloo sempet hehehe. Umm, emang nggak ada yang mesti diceritain kok. My life is running like a waterfall *haysyah! Palingan ada kejadian apa yaaa.. *mikir Ya sedikit adu bantah sama pak Bos yang kiler plus super ngeyel sejagat *selamet! Bukan adu jotos! Trusss..juga ada sedikit ketegangan sama rekan kerja yang uda senior. Hehehehe.. Makanya jadi pelajaran buat aku supaya lebih ati-ati lagi. Memisahkan antara emotional relation dengan professional relation. We'e'eeee... Seddep banget keknya! Haha.. Padahal sempet berdarah-darah tauk! Dari itu aku mesti ambil kesempatan laen, mencoba peruntungan yang terbaik. Sambil lalu juga menyelesaikan tanggung jawab di saat ini. Ah, oke. I dont want to talk much here. I love to hide this before I bring it into reality. Hehehehe. Wiken ini pun nggak kemana-mana. Palingan nonton master chef sampe sekepo-keponya! Hasilnya dapet blog punya salah satu peserta favorit di MC 2. Hyahahahaha. Super banget yak bakat kefooo sayah? Hari minggu ini pun paling cuman ngeditin poto, nyuci, nonton tipi, bantuin ibu masak, truuuss..bikin akun Pinterest! Horeeee! *sebenernya nggak girang-girang banget syiik. Soalnya masih nggak tau apa serunya dari pinterest itu. Lagiyan masih ijo gini make'nya. Yaude lah yang buat punya-punyaan. Hahahaha. Ngeksis banget ya kaaaan? Ciyusss? Miapaaaah? :p Oia, sapa tau aja ada yang punya pinterest. Jangan lupak folloooow akooooh kakaaaaagh.. Entar folbeeeek eaaaaaaahh.. :D #efekjarangngeblog?? #jedder!

Saturday, September 15, 2012

4:44 AM - No comments

Si Mungil Ngegemesiiin

Masalah flashdisk, benda mungil nan imut itu bisa jadi hebyoooh kalo uda di tempat kerjaku. Ya, secara kerjaan kami emang jalur aksesnya mesti make fd *aku singkat ye demi mempermudah mindain data. Apalagi fungsi kompi-kompi yang kami pake beda-beda. Misalken kalo mau burning data sebelum sparasi, itu mesti pake MAC-nya mba Fat. Kalo mau gugling nenetan, nemplok aja di kompi Mba Dewi. Ato kalo ngeprint? Ya mesti nongkrong di kompiku dooong! Hahahaha. Belum lagi kalo mindain data ke kompi laen. Kadang kan AI ato officenya versinya beda-beda tuhh tiap kompi. Apalagi kalo dibanding lepi punya si bos. Emang sihh, kekurangan kami masalah standarisasi kompi yang beda-beda. Efeknya kan tampilan data ketika dipindah ke kompi yang berbeda versi, malah nggak sama. Wokey..kita balik ke fd lagi. Di tempatku itu tersedia 3 fd *ho'ooo..setelah kasus bolak balik rusak/hilang berkali-kali, entah siapa yang niaaaat banget makan fd segitu-gitunya. Haha. Rinciannya 2 fd warna kuning, yang uda lama. Dan 1 fd warna merah tapi masih baru. 2 fd yang sama-sama warna kuning tadi bisa dipake di mac maupun pc. Tapiiiiii, kalo fd warna merah cuman bisa dipake di kompi mac sama lepi punya pak bos ajah. Kenapa? Untuk melindungi fd merah dari virus yang biasanya rentan banget menggejala di kompi-kompi pc. Jadi, fd merah nggak bole dicolokin di kompiku sama kompi Mba Dewi yang notabene pc dua-duanya. Repotnya, pernah seminggu lalu tiga orang desen grapes sampe bikin ribut. Pasalnya? Ya, mereka pada berebut fd kuning A, entah di mana keberadaan fd kuning B. Sampe-sampe ruanganku pada hebyoooh..kayak pasar ajeee. Hahaha. Mba Fat sama Mba Tri mau ngeprin pake kompiku. Truss, Mba Jum juga mau ngoper data di kompi Mba Dewi. Udah deh! Mereka bertiga sama-sama teriak minta dilayanin dulu di kompiku karena cuman make fd satu itu. Padahal fd kuning yang satunya uda dicariin loooh..tapi nggak ketemu-ketemu juga. Sempet aku penasarun juga. Sampe ngeprin pesenan kelar si mba-mba duo tadi. Aku iseng-iseng ngobrol di tempat Mas Sis yang masih satu ruangan juga sama kita. Ehh, si fd warna kuning yang kita cariin sampe seantero ruang desen grapes, sekarang nongol malu-malu di depan kompi Mas Sis. Holaaa! Ternyata ada di Mas Sis toooo! Padahal uda heboh aja tadi gituloooh, lah kok Mas Sis anteng-anteng aja nggak ngomong kalo fdnya ada dia. Huuuuuww! Uda deh kita keroyokin Mas Sisnya, tapi dia ngeles, soalnya nggak ada satu pun nanyain ato mintain fd ke dia. Hahahaha. Halah..halaaaah! Kasus laen yang paling gress adalaaaah..pas hari kemaren kapan gitu Mba Fat butuh fd kuning buat ngambil hasil guglingannya di kompi Mba Dewi. Sedangkan fd satunya dipake Mba Jum buat scanning di percet luar. Mba Fat pun nanyain kita satu-satu, tak terkecuali si aku. Ya terang aja kubilang nggak tau karena emang nggak tau. Ya emaaang siiiih..kompiku juga kadang kayak penadah fd gitu kalo dapet orderan ngeprin ato ngoper data. Tapi aku pasti uda woro-woro dengan volume lumayan nyaring ke mereka, bagi sapa yang butuh fd..sila ambil di mejaku. Trus kalo nggak ada, ya beneran tandanya nggak ada. Etapii..beneran nggak ada tuh??? Oke, dilanjut dulu ya nek cerita eykeh! Kuhiburin aja Mba Fat buat sabar nungguin Mba Jum dateng bawain fd kuningnya kalo emang fd satunya nggak ada. Lagiyan kan kayaknya nggak keburu-buru juga, hehe. Oke deh..Mba Fat akhirnya mau nunggu. Sampe Mba Jum dateng, dan Mba Fat pun bisa mindain hasil nenetnya tadi. Lah kok tiba-tiba aku ngerogoh saku. Alamak! Kok aku ngerasa ada benda mungil tapi keras ya di kantong bajuku??? Ku intip dikit.. Eaaaah, ternyata fd kuning yang dicari-cari Mba Fat sampe *sempet sih bikin hebyoooh juga, nangkring dengan manis di sakuku. Haissshh..pasti tadi aku kelupaan, nggak kerasa kusakuin abis ada yang make ngeprin. Hahaha! Waduuuh.. Makanya aku membisu aja abis tau isi kantongku itu. Takut digojlokin! Entar dikiranya aku lagi yang sengaja ngumpetin. Hehehehe. :D Dasar si flashdisk mungil!
Sumber ilustrasi : Informasi Islam

Monday, September 10, 2012

4:27 AM - No comments

Di Balik Bisik-bisik

Aku cenderung sensitif terhadap gosip, terutama gosip yang terjadi di tempat kerjaku belakangan ini. Bagaiman rincinya? Maaf. Aku tak suka untuk mengumbarnya di depan umum. Tapi ini cukup membuatku shock maka kewajibanku lah untuk menganggap ini bukanlah masalah besar. Nyaris setahun ini bekerja, bisa dibilang aku tak seberapa akrab dengan orang bersangkutan. Malah di awal-awal, kami berdua tak bertegur sapa. Entah malu, atau sama-sama segan. Baru sekitar dua bulan, aku mulai melakukan kontak komunikasi dengannya. Itupun karna ada suatu tanggungan yang mesti aku tunaikan tiap bulannya kepada orang tersebut. Lalu hubungan kami pun berkembang biasa, tak akrab, tapi bukan berarti tidak kenal satu sama lain. Hingga sampailah hembusan bisik-bisik tak nyaman tentang dirinya. Jujur, ketika mendengarnya, aku tak ingin untuk mempercayainya. Karna aku sama sekali belum melihatnya dengan mata kepalaku sendiri. Tapi semua bukti yang diperdengarkan orang lain tentangnya, memang masuk akal untuk diterima. Aku pun masih meraba-raba, kepada mana yang mesti aku percaya. Tak ayal, walaupun aku bersikeras untuk tak langsung percaya, tetap saja efeknya telah membuatku bersikap lain kepadanya. Aku menjadi antipatif ketika berkomunikasi dengannya. Menjadi defensif saat berdekatan dengannya. Bahkan aku sangat menilai, tiap perubahan dari penampilannya itu. Menerka-nerka apa saja yang disembunyikannya dibalik kulit luarnya itu. Bersikap untuk tidak campur urusan orang memang sangatlah baik. Tapi aku menjadi responsif ketika orang bersangkutan ini dan segala tindak tanduknya tadi mulai mengganggu area amanku. Atau jika aku sendiri dipaksa melihat hal tak baik yang sebenarnya tak ingin aku lihat. Esensi menyaksikan kemungkaran yang jelas nyata di depan kita, sedangkan kita tak berdaya untuk berbuat apa.

Tuesday, September 4, 2012

3:48 AM - No comments

Happy World Hijab Day Every Muslimah!

8 tahun yang lalu, pemerintah Inggris, tepatnya di London membuat sebuah larangan bagi para mahasiswa untuk mengenakan simbol keagamaan apapun bentuknya, termasuk hijab di tempat umum. Keputusan ini mengundang protes banyak orang, khususnya wanita muslim yang memang diwajibkan mengenakan busana yang menutupi aurat. Kericuhan ini membuat para petinggi negara panik dan dibuatlah Konferensi London 4 September 2004 yang dihadiri 300 delegasi dari 102 organisasi di Inggris dan 35 negara lainnya. Pertemuan ini menghasilkan dukungan kepada para muslimah dan memperbolehkan untuk tetap mengenakannya di muka umum. Tanggal itu pula ditentukan sebagai Hari Solidaritas Hijab Dunia. Wanita di beberapa negara Eropa seperti Prancis, Jerman, Turki dan sebagainya pun merayakan hari berhijab sejak tanggal tersebut. Hari ini bukan hanya sekedar hari memakai hijab, melainkan menyemangati wanita di seluruh dunia agar tak takut lagi menentukan pilihan berbusananya atas larangan siapapun. Di Prancis, anak perempuan dilarang masuk ke sekolah tertentu jika ia mengenakan hijab. Di Turki, wanita pemakai hijab tidak boleh mendapat perawatan medis, dan di Tunisia, wanita berhijab akan dimasukkan ke bui dan disiksa. Inilah contoh konkret betapa berartinya Hari Solidaritas Hijab Dunia dikumandangkan. Beruntung bagi para wanita di Indonesia, pemakaian hijab bukan sebuah masalah. Kini hijab justru semakin digemari, mulai dari yang konservatif, modern hingga yang mengikuti tren namun tak lagi sesuai dengan kaidah agama, yakni longgar untuk menyamarkan lekuk tubuh. Namun pada akhirnya, majunya industri busana dan kecantikan hijab memacu banyak wanita untuk mengenakannya dengan penuh percaya diri. Source: Wolipop

Wednesday, August 29, 2012

4:30 AM - No comments

Back To Work

Sebelum kembali bekerja di hari Rabu ini, aku sempat membaca artikel di suatu majalah onlen yang membahas tentang Post Vacation Blues. Apa itu 'post vacation blues'? Sedikit ku kutip dari media onlen tadi, isinya begini.. Post vacation blues adalah semacam kondisi depresi yang terasa setelah seseorang kembali dari perjalanan panjang (biasanya liburan) yang mempengaruhi mood. Jika di Kanada dan AS, ia disebut post vacation blues, sementara di Irlandia dan beberapa negara persemakmuran, ia disebut post holidays blues. Lebih lengkapnya sila klik di Awas Post Vacation Blues. Memang sih efek dari libur panjangku *kami dapet jatah dua minggu libur selama lebaran, tidak sampai separah apa. Cuman kemalasan untuk kembali bekerja cukup mengganggu. Masuk kerja menjadi sesuatu menyeramkan bagiku, setelah dimanja-manja dengan libur lebaran tadi. Sampai-sampai aku lupa, apa yang sudah kukerjakan kemarin? Apa juga yang belum ku selesaikan? Lantas, hari pertama kembali bekerja apa yang ku lakukan? Kucoba menjalaninya seperti biasa, seperti sebelum-sebelumnnya.. Menyalakan komputer, dan membuka file yang memang harus kuselesaikan. Tapi di hari ini, aku cukup intens membuka gazzyku. Dikarenakan fokusku masih belum teralihkan dengan benar kepada pekerjaanku. Bukan ceting ato mengamati timeline terus menerus sih.. Aku memang sedang asik dengan situs portal yang menyediakan layanan membaca novel secara gratis. Jadi hal ini sementara cukup menghiburku. Ketika aku mulai jenuh mengubah beberapa image ke bentuk vektor, sesekali kulanjutkan aktivitas membaca novel digital tersebut. Oia, tadi pagi..sebelum kami benar-benar aktif bekerja. Para karyawan membentuk barisan saling menyalami satu persatu. Semacam tradisi di tempat ini setelah momen lebaran. Pulangnya, beberapa teman desain dan aku juga mengunjungi rumah Pak Bos di Perum Delta Sari sana. Menunggu Pak Bos yang tak kunjung datang, entah sedang ada urusan apa sore tadi. Dan tepat setelah kami berpamitan kepada istri beliau, Pak Bos pun datang. Kami pun bersalaman dan dilanjutkan untuk pulang. Di hari ini juga, sebenarnya aku ingin menerapkan pola makan baru. Ini lebih ke waktu makannya saja. Aku menginginkan pola makan seperti dulu, seperti pada saat belum bekerja atau liburan. Makan dua kali sehari, sarapan yang baru kumulai pagi agak siang sekitar jam 9-10. Lalu baru kulanjutkan makan kedua di waktu sore sekitar jam 4-5 sore. Di waktu sudah bekerja, aku terbiasa sarapan jam 7 pagi. Yang menjadi keluhan memang ini ku anggap terlalu pagi, perutku kadang menolak bahkan sering aku mual-mual. Entah, kadang menurutku ini juga pengaruh aku mengkonsumsi teh hijau di pagi hari sebelum lambungku terisi apa-apa. Makan siang aku pun mengikuti istirahat kantor, sekitar jam 12 siang. Dan setelah pulang kantor, baru aku makan lagi sore atau malamnya. Tapi kadang, karena saking lelahnya..aku melewatkan makan sore/malamku itu. Sayangnya di hari ini..percobaanku gagal. Aku memang tidak sedang menjalankan program diet loh. Berat badanku ideal malah cenderung kurus. Bahkan sebenarnya aku ingin membuat badanku lebih berisi lagi. Cuman..entahlah..aku terpikir melakukan ini untuk mengembalikan siklus hidupku seperti dulu. Dan setelah mengetahui kegagalan ini, aku pun bisa melihat, bahwa perbandingan aktivitas bekerja atau tanpa bekerja/liburan memang butuh nutrisi yang sangat berbeda. Itulah sebabnya, mengapa aku tidak boleh mengabaikan makan siang. Aku sempat berkonsultasi dengan Mince siang tadi. Sebagai ahli gizi, dia berkata begini: "Sbnrnya fatal kl qt men-skip salah 1 jam makan qt, akibatny y itu kelafarraan.. N akhirnya makan membabi buta.. Belum lg kl plihan makanny g tepat." Lalu dia pun menambahkan, "Small frequent feeding, itu lbh baek hehe" Oh, mungkin sarannya itu bisa kuterima. Tapi untuk istilah "small frequent feeding" itu membuatku cukup bingung. Diriku mengartikannya dengan sotoy, yaitu, mungkin lebih baik makan dengan porsi kecil tapi sering, daripada memberi jeda terlalu panjang untuk makan dengan porsi besar. Ehh..itu bener tidak ya, Min? ^_^

Monday, August 27, 2012

5:40 AM - No comments

TDKR

Agak males sebenernya buat ngebahas TDKR kali ya? Apalagi buat dibandingin antara Batman versus superhero bikinan Marvell semacem Ironman ato Spidey. Nggak dapeeeet banget lah! Malesnya, karena aku tau diri kalo aku basiiii banget baru nonton sekarang. Hehe. *oke, oke ntar akan dibahas sendiri. Naaah, karena uda ketinggalan banget nontonnya, so pasti uda banyak dong orang yang ngebahas resensinya. Makanya, aku nggak akan ngerinciin dari apa yang uda ku tonton tadi. Tapiii..aku cerita perjuangannya aja kali yak! hahaha *apaaan deh? :p Ya tau dong kalo film ini emang uda aku incer 4 taun lalu? Pasca aksi Joker di TDK, aku jadi antusias sama Nolan, sang sutradara. *oh, iyaa..maap Bung Bale, saya mungkin lebih milih Ledger kalo suruh nonton aktingnya lagi. Tepat dua taun lalu, waktu Nolan ngerilis Inception yang malah bikin aku makin ketagihan sama film-film selanjutnya. Termasuk TDKR yang emang jadi penutup dari Trilogi Batman. Bahkan Batman uda masuk film 'must see' dalam daftar agenda taun ini. Hahaha. Lebaaay yah? Iya, perasaan ku masukin dulu di post waktu mau taun baru. Sila ceki-ceki di Resolusi Silusore Isuloser. :)) Tapi kenapa aku baruuuu bisa dan sempet nonton sekarang? Iyah, gara-garanya emang aku nggak seberapa suka nonton film yang baru-baru aja dirilis. Jadi sering suka nunggu berapa minggu gitulah..untuk mencegah rame, ngantri dan semacemnya. Kadangan juga orang-orang di sekitarku nggak seberapa minat jenis film beginian. Sampe memasuki puasa, aku belum juga nyelesain misi. Aku masih tenang-tenang saja. Mungkin abis lebaran aja nontonnya. Eehhh..lahkok, lahkok. Ternyata jumlah mall yang nayangin filmnya semakin menipis! Cuman di 4 mall aja! Itupun mall-mall hi-end kayak Grandci, Ciwolrld, Supermal dan terakhir Galaxy. Jadi selama di Madura uda kebat-kebit. Nutut nggak yaaa kalo sampe di Surabaya? Aseli nyesel sih sebenernya. Tapi emang kalo nonton dalam keadaan puasa kayak kemaren, itu nggak memungkinkan. Nggak mungkin dong aku nontonnya siang-siang pas lagi aktif kerja? Trus emang nggak ada jadwal tayang sore selama puasa itu tadi. Diganti di atas jam delapan, untuk menghormati waktu buka puasa dan teraweh. Nah! Gimana tuh?? Dan alhamdulillah, pas nyampe di Surabaya lagi..Betmennya masih tayang kok! Yahh..walo resikonya tarif tiketnya lebih muahal lagi. Karena tayang di mall-mall elite tadi sihh.. Tapi. Tapi. Masalah cuman bukan di situ tadi. Kemaren sebelum lebaran, Ilham sempet kena tillang, karena nggak ada SIM, jadi STNK motorku deh yang ditahan. Apeeessss! Karena mall-mall elite tadi susah nyari parkir non-resmi tanpa STNK! Huhuhuhuh. Cuman uda nekat aja gitu ya. Senin siang berangkat bareng Ilham ke Galaxy. Markir motornya di luar parkir resminya. Ngikutin jejak-jejak sebelum kita yang dengan entengnya markir di situ tanpa takut ilang. Berbekal gembok baja, yawes dengan hati lumayan was-was kita markir motor di situ. Jamnya uda mefeeeet banget. Tau kan kalo dari parkiran mau ke Galaxy kitanya mesti nyabrang? Itu dia yang bikin lama. Emang sih sebelumnya gara-gara kelamaan nungguin tukang ojeknya mandi dan makan yang bikin kita berangkatnya ngaret. Pake sesi nyasar pulak karena panik itu tadi. Ehh..belom juga aku kan nggak pernah nonton di situ. Jadi masiiiih perlu tanya sana sini buat ke 21-nya. Nyampe di lantai berapaaa gitu, lantai 3 apa ya? Kita langsung beburu masuk cepet-cepet, mesen tiket, bayar, langsung menuju studionya. Untuuuung deh pas masuk layarnya masih nampilin iklan. Wahh..jadwal tayangnya ngaret jugak ni! Hahahaha. Fuuuuh, tapi legaaaaaa deh pas duduk itu! Nggak nyangka kekejar juga film yang uda lama kuincer ini. Kalo masalah filmnya, emang nggak nyesseeeeeel banget! Yang nyesel itu kalo sampe nggak nonton loooh! Serius! Hihihihihi.. Bagiku pahlawan sebenernya itu adalah Blake yang diperanin sama Joseph Gordon Levitt *merujuk Bruce Wayne-nya yang sempet dibuang ke penjara neraka, jadi sebagai Batman dianggap vakum deh sebagai superhero! Juga kalo diperhatikan, banyak sih emang dialog dari para tokohnya itu berbentuk semacam quote-quote gitu. Trusss. Kalo lebih jeli, beberapa tokoh di TDKR ini, kayak copy-an tokoh di Inception aja..walo minus Leonardo Dicaprio-nya. Ahh..tapi emang Nolan itu sutaradara jenius. Walo ada sedikit alur yang kurang intens mencekamnya, terutama ketika Bane mengancam penduduk Gotham, tapi semuanya menjadi termaafkan di tangan Nolan untuk film terakhir Batman ini. Saluteee untuk kerja keras Nolan!! Ditunggu film-film berikutnya! :D

Friday, August 17, 2012

6:38 AM - No comments

MU to the DIK

Tlah terjadwal, di hari kemerdekaan ini aku dan keluarga mesti segera angkat kaki menuju kampuang nan jaoh dimato. Rencana awal, maunya sih berangkat jam 6, ato abis subuh sekalian. Hahahaha. Tapi malah kebablasen! Aku baru bangun di jam 6 itu. Yaaaah, langsung panik-panik gimanaaaa getoo ya. Aku liat ada temen apdet stat di 4square yang mana dia bilang kalo Suramadu lagi cret-macreeet! Oooww NO!! Langsung lemes bin males aja deh.. Aku watsapin Yuda, kan katanya semalem temen yang mau bareng sama dia, motornya sedikit bermasalah gara-gara remnya blong. Makanya, alterntif si Yuda mesti ngikut aku boncengan. Dengan alesan kebablasen, trus emang masih pengen nyuci sama ngepel. Aku minta rekom buat ngundurin waktu berangkatnya. Aku bilang ,,baru bisa fix semua, kira-kira jam lapanan. Yuda pun deal. Langsung deh segera ku kelarin profesiku sebagai babu. Hehehehe. Sekitar jam lapanan, kelar ngepel, kelar nyuci, mandi dan makan *iya, maan! Belum bisa puasa sayaah. ;) Trus periksa hasil packingan semalem. Abis itu, segera tancep gas menuju kosan Yuda. Jalanan sih relatif lancar walo ramai. Nyampe di kosan Yuda, mungkin sekitar jam 9-an baru cus. Kali ini Yuda yang nyetir. Perkiraan kalo Suramadu itu rame, ternyata nggak terbukti. Mungkin tadi pagi-pagi banget sih iya. Cuman abis pagi agak siangan gini, malah enggak. Yadeeeeeh, kami meluncuuuur majuuuuu. Perjanjiannya kalo uda mendekati Sampang, yang nyetir gantian. Giliran aku yang di depan. Yang tadi ku sesalin ituuu, kenapa nggak jeprat jepret gitu kek dikit. Sama sekali nggak ada kepikiran sih.. Yang di otak, cuman pengen nyampek-nyampek aja. Hadeeeeh.. Kami sempet ngaso sih bentar di Pamekasan, di pom bensin. Kan maunya ngisi bensin, tapi petugasnya pada masih soljum. Jadi kami masih ngobrol-ngobrol bentar. Petugasnya dateng, kami pun ngisi bensin. Trus dilanjut perjalanannya deh! Jam dua-an, baru kami nyampe. Aaah..leganyooo. Nyampe-nyampe, aku langsung ngebo. Bangun-bangun kelaferaaaaan. Heheheh. Makan deh! Trus nggak lama, ketiduran lagi. Bangun-bangun. Makan lageeee. Eaaaaaaahh :D Pas watsapan barusan..dapet kabar duka dari Mince. Mbahnya yang di Ponorogo meninggal. Innalillahi wa inna ilaihi raji'un. Jadi Mince sekarang otewe ke sana. Aku turut berduka sedalem-dalemnya deh.. Hmm, padahal mau lebaran yah? Harus ngadepin kabar sedih kayak gini.

Wednesday, August 15, 2012

6:58 AM - No comments

Mendadak Bukber

Bukber yang tadi itu agak ndadak deh.. Tetiba tadi pagi, bangun-bangun..abis apdet kicauan, kena mensyen kakak kelas waktu jaman cupu dulu. Mas Reza ngajakin bukber di Royal. Dan aku mau-mau aja gitu. Apa ini efek nggak bukberan ama temen angkatan sendiri kali yah? Huwaaaa..aneh aja. Padahal cuman aku cewenya, adek kelas pula. Hahahaha. Jadi aku nyoba ngajakin Eva, temen angkatan di SD juga yang domisilinya paling deket sama aku. Ealah, ternyata dia nggak bisa. Ada janji juga. Fiyyuuuuuh.. Yaudin. Aku pun cyuuuss sendirian ke Royal. Janjian ketemu di es teler 77, tapi aku masih nungguin Mas Reza siih. Biar barengan ke sananya. Nyampe sana Mas Toni uda nunggu, tinggal Mas Aris malah yang katanya berhalangan. Kami pun ngobrol-ngobrooool puanjaaaaang lebar kali lebar panjang. Hahahaha. Itu disambi karna pesenannya lelet abyeees! Ampuuun deh.. Padahal uda adzan loh, kesiyan Mas Reza yang puasa..untung Mas Toni uda pesen minum, jadi Mas Reza masih bisa ngebatalin. Makanan dateng pun kami masih ngobrol-ngobrol. Karena uda hampir Isya, kami pun cepet-cepet keluar dari sana. Cari tempat solat. Emalahh..beneran uda adzan Isya. Mereka pada batal solat, malah pergi ke stand Crunz. Lagi-lagi ngobrooooool banyak di sana. Cerita pas masih SD itu, tentang Bu Ari, temen-temenku, temen-temen mereka juga, Mas Reza kangen sama es limun katanya, aku juga ngebahas waktu kami lagi demam ngoleksi perangko berjama'ah. Dan Mas Toni yang mulai dikit-dikit inget sama aku. Hahahaha. Yang dia inget aku dulunya berponi trus gaya rambutnya ala Dora gitu. Hihihihih. Benaaaarrr sekaliiiiih. Sangat benaaaarrr! Gelonya lagi, Mas Toni nggak abis-abisnya jadi provokator supaya Mas Reza banting stir ke andro. Udah, kayaknya Mas Toni punya dendam pribadi deh! Sampe segitu sentimennya. Jadi ku liat ada perang panas antara Andro versus BB. Hahahaha. Muka Mas Reza juga uda senep gitu ngeladenin Mas Toni. Tentunya yang paling diuntungkan itu aku doooongs. Mas Toni kan nggak usah repot-repot promo, karena aku uda cinta mati ke andro. Hahaaaay. Asiknya lagi Mas Toni ngasih tips dan trik ber-andro ria. Dia nganalisa minus plusnya gazzyku. Udah deh..sekalian androku itu diservis gratis. Diutek-utek. Diinstal aplikasi ini itu. Aku cuman bengong aja sama Mas Reza. Tapi Mas Reza masih tetep pasang muka jutek. Hehehehe. Canda-candaan aja siiih. Servis kelar. Obrolan kelar. Kopdar kita pun dianggap kelar. Kita pun bubar! Ya masssiiih muter-muter sih bentar. Hehehehe. Sebenernya aku juga dapet teguran sama Ibu. Kok jadi jarang buka puasa di rumah. Lah, ya gimana.. Undangan bukbernya baru berdatengan pas di akhir-akhir ini. Lagiyan aku juga nggak puasa kan? Kan lumayan punya tenaga buat ngider-ngider. Hohohoho.

Sunday, August 12, 2012

3:24 PM - No comments

What A Hectic Day!

Tenkyuu Mincrut, uda ngasih ide judul buat postingan kali ini. Karena semalem dapet mensyenan dari dia di detik-detik menuju 'alam pembaringan'.
Iyaaaps, kemaren yang hari Minggu itu..kami berdua ngikutin pelatihan Hijab+Beauty Class yang diadain Sas. Dan menurutku, seharian kemaren itu adalah termasuk hari yang nggak akan kulupain dalam idup. *syaaaah! :p Mince pun setuju akan hal itu. Tapi sebelumnya, sebelum ke Sas, aku masih harus ngelarin urusan treatment di rumah temen. Baru deh bisa caw ke kosan Mince yang emang lumayan dekeeet dari rumah temenku tadi. Mince uda ngingetin di watsap, karena dia ngajakin ke rumah mbahnya di Marmoyo mau silaturahmi. Hehehe. Tapi emang urusan treatment ma temenku baru kelar jam sebelas yang kelewat banget. Truss, nyampe di kosan abis adzan Dhuhur. Mince uda siap ngomel kayaknya. Hehehehe. *ampuuuun Miiin. Jadi rencana ke rumah mbahnya di gatotkan. Kita langsung menuju Sas. Adduuuuuh..yang mana matahari lagi konsen banget nyorotin Surabaya dengan panasnya siang itu. Untung ye aye kagak puasa. Hahaha! Tapi sama aja, karena aku nggak bawa stok minum juga. Pheewww. Baru deh jam kita nyampe di Al-Akbar setengah satuan. Masih mesti ngurusin parkiran buat Revoku yang non-STNK gara-gara kemaren Ilham kena tilang di deket Pahlawan. Ebusyet! Mana selain Satpam yang jagain posnya di sana itu ada Pak Polisi guanteng. Masa' aku jadi gelagapan parah deh ngomongnya! Iiihh..maloo-malooin sadjooo. Nyampe di basement, tempat pelatihannya..yaaah lumayan juga uda banyak yang dateng. Tapi tempat kosongnya masih banyak juga. Dan kayaknya mayoritas peminat pesertanya itu kebanyakan para ibu-ibu erte. Hehehe
Yah, pokoknya acaranya langsung dimulai aja! Sesi pertama itu Beauty Class bareng Wardah. Tutornya ngasih instruksi ini itu, juga beberapa tips make up. Dibanding sesi Hijab Class, nggak tau yaah..menurutku sesi Beauty Class ini yang lebih ku suka. Walo tutornya nerangin kecepetan. Karena emang waktunya nggak banyak juga kali yah? Jadi kayak ngebut gitu.
Next! Baru deh Hijab Classnya. Yang diusung waktu itu rata-rata hijab yang bergaya Bohemian. Yaah..itu dia aku nggak seberap suka sama Bohemian Style. Huhuhu. Tapi narsisnya teteeeep dan masih bangeeet doooongs. Huahahaha!
Seluruh sesi uda kelar sekitar hampir jam empat. Sebagai kenang-kenangan, kita dikasih hijab dan salah satu produk Wardah. Free! Keluar dari ruangan sana, kita berdua jadi bengong kompak. Karena aku pikir bukbernya bakal bareng di sana. Ealaaaah, ternyata dikasih ta'jil nasi kotak. Di situlah kita bingung. Lagi-lagi dengan kompak. Hehehehe. Untung Mince punya ide buat silaturahmi ke mbahnya tadi, yang di Marmoyo. Okelaaah, sebagai bentuk sikap tanggung jawab karena keterlambatanku tadi, aku pun nemenin Mince ke sana. Hmmm, tapi yaaa nggak langsung juga. Masih mesti ngisi bensin lah. Masih ngantri lah. Masih macet pulaaak. Hiyeyeyeye. Yang terakhir paling bikin stress. Hahahahah. Secara yaa wiken, palagi mau buka puasa. Alhamdulillahnya sampe sana belum adzan. Jadi Mince langsung lanjut solat Ashar. Abis adzan baru deh kita makan, makan ta'jil yang dikasih Sas tadi. Sesekali sambil ngobrol bareng Mbahnya Mince. Sesekali aku juga ngecek hape. Fufufuuuuhhh..uda ada yang miskol sampe enem kalik. Nggak tau sapa. Nomer asing. Mince kukasih tau, dan kayaknya sih itu nomer area Sampang. Yaudin, kulanjut lagi ngobrol-ngobrol bareng Mince dan Mbahnya. Juga sambil nonton tipi. Sekitar jam tujuh, baru kita pamit pulang. Nyampe rumah aku masih nyante-nyante aja. Pas aku ngobrak-ngabrik tas, kok aku nggak nemu batang idung hapeku yahh?? Di situ mulai terjadi kepanikan! Aku segera tanyain Mince kali aja ketinggalan di rumah mbahnya. Mince pun ngubungin mbak yang sering bantuin mbahnya itu. Dan katanya nggak ada. Haduuuuuduuuh.. Pas baru panik, aku miskol hapenya masih aktif. Abis lama-lama, aku miskol lagi..hapenya uda nggak aktif. Aku miskol dari hape ibuku, juga sama nggak aktif. Mince pun ngibur-ngiburin aku. Supaya aku tenang. Supaya aku sabar. Aku sih bukannya gimana ya. Tapi kalo emang bener-bener ilang, hape ini jadi korban ke-empat kalinya yang uda aku raibkan. Nggak kebayang gojlokan sadis dari anak-anak, sahabat-sahabatku, terutama temen-temen kuliah. Mereka kayaknya uda kenyang dengerin kisah kecerobohanku dari dulu. Belum olok-olokan dari pihak keluargaku. Ngebayanginnya aja uda ngeri-ngeri bin geli-geli pake merinding gitu. Huhuhuhuh. Karena uda putus asa, dan juga kecapekan..aku putusin buat tidur aja. Kebetulan Mince mau solat, aku titip doa kali aja ada keajaiban. Karena feelingku masih kuat, kalo hape itu ketinggalan di rumah mbahnya. Pas nyobain tidur, nggak bisa-bisa. Ngulet sana. Ngulet sini. Teteeeep ajah nggak manjur. Eh..tetiba Mince bilang kalo doa kita terkabul!! Hapeku ketemuuuuuu! Yeaaaaay..alhamdulillaaaaah bangett. Makasih Ya Allaaaaah :)) Lega sekali rasanya. Kata Mince, hapeku nyempil di bawah sofa..tergeletak seadanya, tak berdaya. Hahahaha. Padahal aku uda so dramaaaa abeees gitu sama Mince. Panik. Bingung. Stresss. Parah dehh. Hahahahahaha. Yaudin sebagai clossing dari tulisan ini.. Oiyaah, ini bikinnya pas kebetulan aku lagi mantengin acara clossingnya Olimpiade. Wiwiwiw keren yah? Kalo London pake arteesss-artess andelannya buat clossing Olimpiade. Kalo aku?? Kututup pake poto-poto aja yah..hehe *tueteeeeep :p

Saturday, August 11, 2012

6:16 AM - No comments

Buy One Get Three

Resmi hari ini, aku bisa buka ato saur sesukanya. Ya..waktu semau-maunya. Hehehe. Pantessaaan aja. Sebelumnya kayak pengen ngaji lamaaaa gitu. Kepikiran mukenah yang bulukan minta segera dicuci. Terusss, yang paling terakhir ni yaa.. Aku sempet godain orang tentang berapa kali dia mokel. Huahahahaha. Kena getahnya dah! Senjata makan tuan banjeeeet! Karena merasa berada di kondisi yang aman, tanpa perlu mikirin aus ato lafer. Aku ho'oh-ho'oh aja diajak duo bontotku nyopeng di Cito siang-siang. Yuhuuuu..mumpung baru aja pencairan blt nih. Wekekekekekek. Kami pun cawww ke Cito. Dengan gayaku yang sesantai-santainya itu masuk parkiran. Alamaaak! Ketiban sial! Maklooom, jadi kemaren-kemaren pas lagi make sepedaku, si Ilham kena tilang deket Siola sana. Berhubung dia belom ada SIM, makanya yang ditahan itu STNK. Karena aku emang nggak pernah punya pengalaman kena tilang, jadi kupake aja surat tilangnya buat masuk ke parkiran Cito. Ealaaaah, malah mutlak nggak bisa masuk. Mba Endang pun jadi ikut panik. Dia sempet sms nanyain kenapa. Tapi untunglah petugas di sana berbaik hati dan bersedia memberikan ruang parkir buat sepedaku. Jadi ya..uda nggak kenapa-kenapa kok. Di sana ya muteriiiiiin Matahari berburu diskonan. Terutama Mba Endang, dia emang niat beliin baju lebaran buat ponakan-ponakannya. Beberapa jam kemudian.. Urusan di Matahari kelaaaar. Tinggal di Hypermarket. Tapi masih ke tempat aksesoris bentar. Baru deh ke Hyper.

Friday, August 10, 2012

2:22 AM - No comments

Lemme Know More, Ul!

Last nite, one of my bestie, Uul had came to my home from Magetan. She sent me many text messages before, that she would go to one place in Surabaya. And Uul wanted me to accompany her for going to that place which is near with Jalan Kayoon today. I'm approved. Than she stayed one night at my home. You know? I never meet her again after graduating last year. It makes us feel fuckin' missing each other. We left many times, many affairs, many stories etc. Aaah..! Like another girls and her bestfriend did when they never meet so long, we got deeply conversations! Ya. We talk alots about our carier, our future, our whises and our life during a year. Suprisingly! Uul told one of her dark secret that she kept away from me last year. Omaygaaat! She's really a damn bestie rite?!! But I cant angry to her, except I dont have many times (it was 11 pm maybe), I felt sooo deeply-sleepy last nite. Haha. Than I try being the best listener for her, even my eyes too hard to open. At that time, I cant get enough to feel sorry cause I'm late to know the truth about her secret. No. No. I cant explain what kind of her secret here. But maybe you can guess what is that. :p And its my turn! Uul asked me about my story life. Haha. I'm denied it. Because at the first we met, she admitted that she always read my daily life on my blog..especially on this tumblr. :p Yapp! Maap, postingan ini lebih baik jadi dwi bilingual aja yah? Aku liat-liat kok nggak sedep gitu dibacanya. ;) Singkatnya, Uul maksa-maksa nagih ceritaku..hehe. Padahal uda dibilangin, itu semuanya uda terupdate di tumblr kalo emang dia beneran keep stalking on my blog. Tapi yaudiiin, aku cerita deh.. Cerita pas aku lagi suka kepoin orang di akhir taun kemaren. Sampe-sampe kayaknya seluruh fokus perhatianku tertuju padanya. Azlaaah..hahaaaiiy! :D Trus..waktu awal taun yang mana aku juga sempet terlibat intens cetingan sama orang dari negeri antah berantah, walo masih satu benua, tapi beda negara, tapi masih aseliih Indonesia. Nahh, hayo loh! Bingung..bingung deh! Wekekekekekek. Yak! Semakin malem kita berdua semakin ngalor ngidul. Uul ceritanya ke ngalor. Aku ngantuknya ke ngidul. Hahaha..emang aseliiik ngantuk beraaatss! Dan aku pun menyerah, izin bobo..padahal Uul ngakunya dia belum ngantuk sama sekaliiih katanya. Aihh..nekat ya? Bukannya besok harus agak pagian berangkatnya? Hehehe Singkatnya kami tidur. Lalu bangun. Aku saur. Uul nggak pake saur. Dia termasuk orang anti saur dalam berpuasa katanya. Hadeeeh..syerem ye? Jadi sekitar jam setengah tujuhan pagi kita baru cuss ke Kayoon. Sampe sana emang agak bingung yang mana bangunannya. Ngider-ngider. Untung banyak rombongan orang yang juga punya tujuan yang sama dengan Uul. Dia pun minta ditinggal, dicukupkanlah profesiku sebagai tukang ojek pribadi untuknya. Hahahaha. Yaudin, after saying good luck for her.. Aku langsung tancep gas ke tempat kerja. Siangnya, istirahat dua jam kupake bales dendam! Ngebo-sengebonya. Huahahaha. Sambil sms-in Uul buat mantau perkembangannya. Ternyata dia uda dalam perjalanan ke Magetan kok. Alhamdulillah urusannya lancar ternyata. Oia, kita sengaja nyempetin buat GSK-an dulu loooh.. :D Aji mumpung siih.. :p
Kalo nggak salah..semalem di detik-detik menuju 'mati suri'-ku, aku sempet nyeletuk tanya Uul: "Sampe sekarang, kamu masih cinta sama dia?" Uul jawab, lagi-lagi kalo nggak salah ini looh ya..makluuum, kecampur bau-bau bantal siih :p "Kalo sekarang mungkin enggak. Cuman aku kecewa aja." (* ̄ . ̄)a

Tuesday, August 7, 2012

3:11 AM - No comments

Supernova

Di hari ke 17 berpuasa (ato ke 18 bagi yang puasa duluan), tanda-tanda kekehatamanku mengaji belum tuntas juga. Masih mentok di juz dua puluhan. Tapi tetep optimis semoga bisa segera khatam. Amiiiiin. Malah hari ini mengkhatamkan buku laen. Buku apa? Serial supernova seri ke 4, yakni Partikel, yang bulan April lalu rilis.

Efek setelah mengkhatamkan buku tersebut, seperti serangan sakit kepala. Rasa penasaran, kepuasan bercampur takjub luar biasa. Aku boleh sesumbar. Dee emang penulis yang hampir bisa disetarakan dengan Dan Brown! Versi Indonesia, perempuan pula! Wow!

 Bisa dikatakan aku termasuk 'pembaca basi banget' baru menjamah ranah Supernova pada sekarang ini. Sepuluh taun lalu, ketika pertama kalinya Supernova: Ksatria, Puteri dan Bintang terbit. Aku hanyalah gadis kecil yang menganggap buku yang ditulis Dee itu sangat dewasa. Sulit kucerna. Dan bercampur dengan kontroversi tentunya. Maka, kemampuan pemahamanku memang tak cukup bisa menangkap "kejeniusan" yang tersimpan di novel tersebut.

Bertambah taun, yang diiringi pendewasaan serta selera membacaku. Pemahamanku tentang karya tulisan Dee mulai berubah. Sedikit demi sedikit aku mulai bisa menerimanya, bahkan sedikit mempelajarinya. Bahkan aku semakin ter-adiksi-kan oleh karya-karyanya. Tulisan ini memang tidak akan meresensi secara langsung dan detail tentang serial Supernova itu sendiri. Ini hanyalah sekedar kumpulan komentar acak yang ingin kutulis. Jujur, serial Supernova yang paling tidak membuatku terpana malah seri pertama. Terlalu rumit, walau sebenernya penyampaiannya sudah diupayakan runut. Mungkin dikarenakan inilah awal permulaan embrio Supernova dihidupkan bagi seorang Dee.

Di antara ke empatnya, yang paling membuatku terharu itu Partikel. Tokoh utamanya, Zarah benar-benar terlibat konflik emosi yang cukup dalam dengan orang-orang terdekatnya, terutama keluarganya. Lain dengan tokoh-tokoh Supernova lainnya yang dibiarkan hidup mandiri tanpa perlu terkontaminasi emosional dengan keluarganya secara utuh. Paling terenyuh, pada saat Zarah bertemu Abahnya di detik-detik menjelang meninggalnya sang Kakek tersebut.

Tapi mau tau Supernova favoritku? Akar!

Ya, akar. Supernova paling kontroversial karena cover edisi pertamanya yang menampilkan simbol Omkara dianggap melecehkan umat Hindu. Alasannya? Seperti biasa tanpa alasan. Sila ditelaah sendiri. Walo bagiku, Supernova paling kocak adalah Petir. Dee benar-benar menyelipkan unsur-unsur kekonyolan dalam novel tersebut tanpa menanggalkan kepiawannya dalam menulis hal-hal serius.

Ada lagi sih yang perlu digarisbawahi, mengutip salah seorang blogger yang juga sangat menggemari karya Dee. Bahwa, tak peduli seberapa hebat karya-karya yang diciptakannya, karna kita lebih mencintai Dee sebagai penulis..daripada apa yang dia tulis. Sehingga kepercayaan yang menjadi pedoman adalah apapun yang ditulis, asal Dee penulisnya, pasti sesuatu tersebut menjadi hal yang spektakuler.

Tidak seperti buku yang kadang aku curi beberapa kalimatnya yang dinilai ajaib. Mungkin Supernova adalah pengecualian. Tapi susunan kata pengantar di dalam Partikel membuatku tertarik. Karena aku pun yakin, hadirnya Partikel dan buku Supernova lainnya bukanlah suatu kebetulan. Aku dan buku-buku tersebut bersua untuk sebuah tujuan. Entah apa. Waktu yang akan mengungkap. Tak sabar menunggu serial Supernova lainnya, Gelombang dan Inteligensi Embun Pagi! :D

Saturday, August 4, 2012

8:07 AM - No comments

Bukber Sunser

Padahal ini uda ngantuk, juga capek looh. Yaaa..tapi kan saya suka gitu. Hihihihih. Sampe ketebak-tebak sama temen yang ikutan bukber tadi. Pasti deh bakal ditulis. Huahahaha. Tapi kutulisnya ngasal aja yah.. Oke. Hasil reportasenya adalaaaaaaah..bukber tadi suksyeeees! Walo dihadiri beberapa ekor, tapi tetep seru-seru aja sih.. Karena ada dua orang temen yang jadi bahan lawakan kami. Hihihihi. Ya, rame laaah.. Masalah minimnya yang hadir, ya itu urusan mereka sih. Yang penting kami uda promo dari hari Senin. Dari socmed sejenis tuiter, watsap dan bbm uda disebar infonya. Untuk fb emang terakhiran, karena sekalian ku bikinin undangan. Tapi ya itu tadi, mungkin banyak faktor yang menjadi penyebab temen-temen absen di bukber tadi. Yasuuudlah.. Acaranya baru dimulai setelah bukber, karena emang baru bener-bener kumpul mefet waktu buka. Berhubung besok adalah peringatan 40 hari almarhum Al-Mukarrom, jadi tadi kami isi dengan yasinan bareng. Setelah itu ya kami berbincang-bincang santai. Nggak lama, rombongan Ephot pun pamit pulang. Tinggallah kami nerusin obrolan lagi. Sampai sekitar jam sembilan baru deh bubyaaar! Hehehehe. Haduuuuh, jadi nggak berenti bilang makasih banget buat Isna'ah yang uda rela menampung bukber taun ini. Oia, untuk poto-poto ama videonya belum bisa kutampilin. Karena emang tadi pencahayaan ruangannya kurang. Hapeku jadi diistirahatin deh.. Banyak disimpennya sama Ephot. Mungkin ntaran aja minta hasilnya.

Friday, August 3, 2012

6:04 AM - No comments

Tanah Yang Diharamkan

Demi Allah, aku menghadap Ka'bahMu, smoga temanku Dina, dilancarkan rezekinya, diteguhkan imannya, jadikan dia selamat di dunia dan akherat, lancarkan segala urusannya, teguhkan smangatnya, undang jg dia k rumahMu ini, di tanah haromMu, Mekkatul Mukarromah. Amien,, ('Oknum A', di Masjidil Harom) Hukss...ihikss. Terharyuuuh sekaliiiih sayaaah! :'( Abis baca sms dari temen tersebut, langsung aku reply semoga yang mendoakan mendapat keberkahan yang setara dengan yang didoakan. Amiiiiiin Ya Allah. Temenku ini emang lagi ngejalanin ibadah umroh sekarang. Berangkatnya baru hari Ahad kemaren. Dia sih sempet cerita gimana perjuangannya demi mencapai tanah haram Mekkah. Nasib yang digantung oleh biro travelnya, dan pemandu yang dijadwalkan berangkat bersama rombongannya, malah belum turun visanya. Dan dari kesemuanya itu, baru hari Ahad kemaren akhirnya kesampaian juga niat sucinya. Alhamdulillah. Moga aku suatu saat bisa menyusulnya. Amiiiin. Amiiiin. Amiiiin.

Thursday, August 2, 2012

5:12 AM - No comments

Nyosrok

Emang tadi si aku ini khilap! Ngapain juga lewat A. Yani sore tadi?? Aaaaaaaargh!! Uda dibilangin sih sama Ibu, katanya di jam-jam rawan, A. Yani jadi medan pertempuran buat melawan macret! Terutama depan kampusku, di sana lagi ada kampung ramadhan. Rencana awal, Kamis sore ini..temen-temen desen gerapes mau ngadain bukber di rumah Mba Endang. Tapi karna dianggap mendadak, rencana tersebut ditunda entah sampai waktu yang tak dapat ditentukan. Jadi sore itu kucari destinasi laen, yaitu ke Toga Mas..kebetulan Mba Fat titip Al-Quran mini buat anaknya. Muter-muter dan nyomot apa yang dibutuhin, abis ke kasir aku langsung cabut. Oia, untuk pertama kalinya aku beli Cinemags..dan bisa dibilang itu majalah termahal yang pernah kubeli. Hehehehe. Kenapa sampe bela-belain beli? Karna edisinya khusus tentang Batman broh! Apalagi ada bonusnya, masker gothic ala Joker. Ah, waooow! Sukaaaak banget deh!! Keyeeeeen cuy.. Pulangnya aku nggak ngambil lewat Jemur, tapi lewat A. Yani. Itupun nyempil lewat Wonocolo, nggak lewat samping Giant. Pas di frontage depan kampus, berbagai kendaraan uda pada numpuk ajah! Ya Alloooooh..kuatkan hamba. Makanya uda kepalang basah, ngikutin arus kayak orang-orang. Eh, tau-taunya uda di depan Polda..hehe. Kemacetan masih sama bangetnya! Malah bikin capek. Gimana nggak? Bayangin aja nih! Ngegas dikit, kaki nginjek tanah sambil jalan. Ngegas dikit lagi, kaki yang ngejalanin sepedanya. Capek kan?? Jadi mirip kita jalan kaki tapi sambil duduk di sepeda. Yaelaaah..mending jalan kaki aja sekalian yak? Daripada bawa sepeda sambil jalan kaki. Hahahaha. Semakin bergerak ke depan, mungkin kira-kira arah kiri ke Rungkut tapi sebelum taman Pelangi..baru jelaslah penyebab kemacetan sore itu. Ada mobil..entah merek apa, nyosrok gitu aja sampe nabrakin pagar rel kereta. Orang-orang pada ngerumunin, trus ada polisi juga yang menangani. Itu bisa dilihat ada mobil derek berdekatan dengan mobil malang tersebut. Melewati area itu, wuaaah..kayak merdeka aja! Lega banget sambil tereakin gokeeeel! Fuuuh..alhamdulillah.. Karena imbasnya, jalur yang menuju Surabaya keliatan macet. Sedangkan jalur sebaliknya yang kupake itu malah senyap. Oke! Mari kita lanjutken perjalanannya.. Seperti biasa, ngelewatin Menanggal..maunya beli kebab. Aisshhh..kemaren baru-baru awal puasa emang sempet ngidam kebab. Cuman sayangnya, kemaren waktu lewat sana..rombongnya baru nempatin lokasi. Hehehe. Belum siyap jualan maksudnya. Dan sekarang, malah beneran nihil! Batang rombongnya aja nggak ada. Waah, nampaknya saya belum beruntung yah..sodarah-sodarah! :D Sebentar nih, sebelum ditutup. Pada janggal nggak sih sama judulnya? Jujur, aku nggak nemu padanan kata yang tepat buat gantiin kata "nyosrok" di sini. Dan tadi asal aja nongol di kepala. Bahkan sebelum kupost kata tersebut di tumblr, uda kumasukin ke status tuiter tadi. Beginih..

Wednesday, August 1, 2012

7:55 AM - No comments

Cengengnya Spidey

Oke. Aku buat pengakuan di sini ya. Ini ekslusif! Hahahaha. Jadi baru tadi, alias hari ini aku kelar nonton Spidey. Omaygaaaat! Omaygaaaat! :p Alesannya apalagi kalo bukan jam tayang Spidey yang nggak bersahabat. Makanya syuseh yang mau nyucukin jaduaaal. Hari ini aku mbolos kerjanya, karna ada urusan yang mesti dikelarin. Yaa urusan yang bertujuan demi kemajuan untuk masa depan. Syaelaaaa, bahasaku cuyy. :p Awalnya sih ayahku yang nganterin, tapi karna ada salah satu persyaratan wajib yang ketinggalan. Jadi mesti balik ke rumah lagi buat ngambil. Trus, berhubung uda tau rute tempatnya, aku pun berinisiatif berangkat sendirian ke sana untuk melengkapi persyaratannya. Di sana sih emang cuman penyerahan aja, nggak pake ngantri ato yang mesti nunggu lama banget. Yaaa palingan sekitar setengah bellasan urusan uda kelar. Di situlah aku bingung..maunya ngapain yah abis itu? Hehehe. Masa' langsung cabut balik ke rumah? Sayang ,doooong! Palingan di rumah nonton tipi, abis itu tedoooorrr. Aku pun berpikir keras, dan langsung kepikiran buat nonton ajah..,di daerah sekitar sana pastinya. Mumpung masih ada waktu, ku cek jadual tayang pilem-pilem di bioskop. Pilihanku sih Delta, dan rupanya Spidey masih tayang loooh! Aaaah..acyiiiiik! Langsung cus ke sana. Masuk Delta sekitar jam sebellas kurang, suasananya nggak seberapa rame, dan 21 baru buka jam setengah dua bellas di hari-hari puasa kayak gini. Makanya ku cuci mata aja, trus lanjut ke Gunung Agung. Baru deh dirasa cukup, aku naek ke atas. Suasana 21 emang sepadan sama harga tiket bioskopnya! Tarif bioskop di mall laen untuk hari biasa berkisar 25 rebu. Sedang di Delta hanya 20 rebu aja. Ya..tapi itu tadi, interiornya nggak sebagus bioskop laen. Yang lucunya lagi, petugas bioskop yang biasanya dikuasai cewe-cewe masih muda nan cantik. Kalo di Delta, kebanyakan petugas bioskopnya itu ibu-ibu yang uda berumur. Ah, woooow! :D Iyadeh, emang apa pedulinya ngamatin yang kayak begituan yakk? Hahahaha. Sebenernya mungkin aku perlu cek n ricek dulu ke sahabatku Kuning Kenari sebelumnya kali yah? Kan dia sering tuh ama misuanya nonton di sono. Ah, yaudin deeeh. Abis beli tiket, aku duduk di salah satu sofa di sana. Di sebelahku duduk cewe, dia sendirian juga. Karna uda lama mengautiskan diri, kucoba aja nyapa. Yah, sekalian mau tanya studio-studionya itu posisinya di mana. Karna aku kan belum tau apa-apa medannya di sana. Hehehehe. Ternyata namanya Shasa, dia anak akuntansi Unair angkatan 2011. Dia asli orang Surabaya. Dan dari sedikit obrolan dia bercerita tentang sekolahnya yang dihabiskan di Jakarta, lalu kembali ke Surabaya untuk memilih kul di sini. Dia juga suka film musikal. Kebetulan yang dipilihnya kali ini film Street Dance. Karna waktu tayangnya uda hampir, dia juga nunjukin posisi studio Spidey. Sayang banget aku cuman sebatas kenal di sana aja, sampe nggak sempet tanya kontaknya ato apa. Yasuuddd.. Masuk studio, ealaaah..lagi-lagi aku memaklumi studio di sana. Hehehehe. Ah, yang penting nontonnya nyaman deh! Dan hampir dua jam aku mantengin layar ngeliat Spidey beraksi. Tanggepanku tentang Spidey? Yeaaa, berhubung di ceritanya emang si Piter masih abege, yaa..kelabilannya kentara banget. Cengeng deh kalo istilah kasarnya. Hahahaha. Tapi di situ juga jadi sisi positifnya, karna ngasih kesan 'anak muda abesss'. Coba bayangin ajah! Masa' iya ada superhero lagi nongkrong di atas gedung super tinggi, uda keren pake kostum dari latex..eh, nggak taunya masih nyantelin ransel di punggung. Aiisshh, gokel deh! Trus masih pake kostum juga nih, situasi uda genting, sempet aja asik nelpon pacarnya pake hape. Kadangan pas dia lagi siap beraksi, malah ditelpon bibinya buat disuruh belanja telor organik. Yak! Parah ni superhero! Bwahahahahahaha. Juga ada pas lagi nungguin penjahatnya keluar, si Spidey ini sibuk maen game di hapenya. Sambil leyeh-leyeh di atas jaringnya pulak! Alamaaaakkk..Edyaaan ye? Hehehehe. Pokoknya bisa dibilang prosentase humornya lebih banyak di Spidey yang versi Andrew Garfield ini daripada versi Tobey Meguire. Yah, karna Garfield sama Meguire sama-sama punya kekurangan dan kelebihan masing-masing. Aku sampe nggak bisa komen siapa di antara mereka berdua yang paling keren. Kalo Spidey versi Meguire emang jelas lebih dewasa dan matang, tapi kalo postur buat jadi superhero, Garfield-lah yang lebih pantes meranin karakter manusia laba-laba tadi. Tentang Emma Stone, yaa..bener sih kata orang-orang. Dia masih lebih cucok di Easy A daripada di Spidey. Cuman Abis dua jam-an itu, aku cepet-cepet balik ke rumah. Karna jam 3 ada janji sama Ayahku mau nganterin sepeda Om Saleh ke rumahnya di Sidoarjo. Ada musibah kemaren, pas Ayahku lagi di kantor, Om Saleh temen akrabnya tiba-tiba pingsan kena serangan jantung. Makanya kemaren segera dilarikan ke rumah sakit. Dan motornya dibawa Ayahku pulang ke rumah untuk sementara. Jadi sore tadi, kami berdua nganterin sepeda Om Saleh ke rumahnya. Abis dari sana, kami ke rumah sakit Sidoarjo buat nengokin beliau. Alhamdulillah sih, keadaannya membaik kok. Dan semoga semakin hari..semakin membaik. Amiiiiiin. :))

Tuesday, July 31, 2012

4:48 AM - No comments

Demi Jiwa Dan Seluruh Penyempurnaannya

Merinding dengan kalimat di atas. Per-katanya 'nonjok' banget! Ya gimana nggak nancep gitu? Lawong itu merupakan salah satu firman Allah Swt man. Tepatnya surat Asy-Syams.. Kalo bukan gara-gara di kantor sering nyetelin radio Islami. Dan kalo bukan gara-gara radio Islaminya nyetelin lagu-lagu Islami, mana mungkin aku tau lagi nasyid ini? Lagu bersangkutan emang keinspirasi surat Asy-Syams dari mulai ayat 1 hingga 10. Aku pernah post lagu tersebut dari youtube di sini, di tumblr. Aku pernah gugling tentang surat Asy-Syams terutama ayat permulaan dari ayat 1 hingga 10. Ada dua link menarik yang membahas tentang ayat-ayat dari surat Asy-Syams di atas. Yang ini. Dan yang ini. Sila ceki-ceki nduuuut! :) Semoga memberi pencerahan. Wallahu a'lam bish-showwab.

Thursday, July 26, 2012

3:08 PM - No comments

Robsten Couple

Hotnyusss! Hotnyusss! Ada gosip heboh lagi minggu ini cuy! *duk, gayaku uda yang kayak Feni Rose belum? Hahahaha. Gosip muluk deh ceritanyooo.. :p
Us Weekly meliris berita yang bikin kalap para fans Twilight itu Senin kemaren. Parahnya, si Rob malah taunya bukan dari pihak K. Stew sendiri. Dan tau nggak Stewart itu selingkuh sama sapa? Sama sutradara di film Snow White-nya kemaren! Yaelah gilak!! Iye..iye, aku sempet nonton tuh filem. Kalo dibilang fans mereka berdua (Robsten) sih ya..nggak-nggak juga sih.. Soalnya di Twilight aku nggak seberapa suka karakter Bella, aku lebih seneng karakter Alice yang diperanin Ashley Greene. Tapiii..kemaren-kemaren aku sempet looh mikir kalo mereka berdua itu lovey dovey couple bangett! Di usia yang terbilang muda, pasangan Hollywood ini emang cocooook abess! Sama-sama tenar, masih muda, ganteng-cantik dan karirnya pun cemerlang. Dan aku yaa juga mikir kalo mereka adalah pengecualian, diantara sekian banyaknya pasangan Hollywood yang gagal. Namun ternyata sekaraaaaang?? *zoom out *mata mendelik *nada bicara diteken-teken *sontrek pilem horor Yaaa..gitu deh. *pingsan lemes. Hwakakakakak Yaudah ni aku kasih link foto-foto Kirsten sama sutradara Rupert Sanders! Di sini! Tapi kalo kalian coba trus foto-fotonya amblas, yaudin..anda belum beruntung. Kemaren link tadi masih berisi foto-fotonya lengkap. Pas aku post sekarang, foto-fotonya uda ditiadakan. Yeaa, jaga privasi kalik mereka. Ada loh kalimat Rob yang bikin terenyuh: “Ada satu hal yang tak saya pahami, yaitu, kenapa sih ada orang selingkuh?” Owww, you're the man masbroh! Truss..trus Nyonya Liberty Ross yang notabene istri Rupert Sanders sempet ngaplot foto instag..yang diduga sih buat nyindir Stewart. Omaigaaat!
Dan berikut rumpian duo cewe tentang Pattinson+Stewart+Sanders. :p