Monday, February 13, 2012

5:37 AM - No comments

My Quality Weekend Part II

Setelah kenyaaaaaang ngesinjey *maksudnya sarapan bebek Sinjey broo :D Kami pun jemput temenku si Nunk. Cukup lama ngebengong depan tokonya, yang akhirnya dia dateng sok manis. Terus caw deh kitaaaa! Untuk cerita setelah yang ini aku postingnya khusus bagian laen aja yakk! Hehehehe Uda beberapa kali lewat jalan ini walo tujuannya berbeda. Lah iya teteeeep aja kerasa jauuuuh gitu. Hiyaaakss..sampe kebawa ngantuk-ngantuk loh. Untungnya sih bukan aku yang nyetir, tapi si Nunk. Aku mah cuman duduk manis anteng sambil ngantuk-ngantuk. Setelah pake acara nyasar salah masuk gang, akhirnya kami sampe juga di rumah pondok mertua indah punya Yayah. Dan berisik lah kami berempat. Kompak! Hahahaha Iyah, gosipan riwa riwi kalo uda ketemu pada heboh gitu. :D Pas dhuhur, kami pun diajak beli rujak. Sebutannya "Jek Ngambeng" alias kalo diterjemain ke bahasa indo yang baik dan benar adalah Rujak Mengambang. Jek itu singkatan dari kata Rojek dalam bahasa Madura yang berati rujak. Dan Ngambeng yang artinya mengambang. So why all people here named it by Jek Ngambeng? Yoii..karena rujak ini melimpah kuahnya dan bikin mengambang sekalian kelelep. Hahahahaha. Yupss! Kuahnya banyak, walo sebenernya menurut aku nggak beda-beda jauh kok sama rujak Sumenep. Kalo rujak Sumenep rata-rata berkuah, bukan sekedar asal ciprat ciprut kayak saos gitu ke atas buah-buahannya seperti kebiasaan orang sini. Penasaran sama rasanya? Enggak kok. Biasa aja lah. Aku cuman pengen sekedar pernah-pernahan aja sih. Cuman buat tau-tauan gitu deh! Soalnya rasanya yaaa..sama ajaaa. Malah cenderung asiiiiiiiiiin! Sampek sempet curiga, ini si Ibu penjual rujaknya ngebet kawennya sama berapa orang? Asinnya itu loooh broo..nggak kira-kira emang! Makanya, aku megap-megap bukan gara-gara kepedesan rujaknya yang emang aku pesen pedes *hehehe*, tapi asiinnya yang nggak ketulungan! Untungnya ketolong sama potongan nanas. Buah favoritku. Kebetulan juga potongan pepayanya renyah loh! Jadi terampuni deh si Ibu penjual rujak yang ngebet kawen ituh. Hahahaha :D Aku pamerin aja deh rupa rujaknya yaaaaks.. :)
Apes lagi buat sang tuan rumah, uda kebagian jadi tukang potret. Dia juga diharamkan ngicipin rujak. Apa pasal? Gara-garanya kemaren dia terserang maag, yang rada akut. Sempet watsapin aku juga gimana keadaannya yang uda parah banget itu! Pas ngerujak di sana, aku godain dia selebay-lebaynya sambil nyodorin rujaknya. "Iih..enak loooh.." "Wuiih, segeer banget kuahnyaaa!" "Haduuuh, pepayanya renyah deh!" Beneran nggak mau nyobain neh??" Ngelirik dia yang kali aja mupeng. Eh, nggak ngaruh boi..tahan godaan dia rupanya! Bwahahahahahaha. Terus ini nih pose qt yang nahan asin tapi sempeeetnya begayeeh..hehehehehe
Sambil aku ngerujak gitu, dan si Yayah yang kepaksa nahan iler, kami ngobrol bentar. Dia cerita kalo selama tinggal di daerah mertuanya ini, dia sering nemuin jenis kuliner yang beda banget sama yang biasa dia makan di tempat tinggal ortunya. Bahkan dia sempet kepikiran buat ngeblogging juga, ngelaporin jenis-jenis makanan tersebut. Wah, aku langsung ngedukung banget! Setuju sekiloooh! Kan ngeblogging kegiatan positif toh? Apalagi dia didukung fasilitas andro. Aku aja nyesel kenapa baru sekarang-sekarang ini aktif ngeblog, kerasanya ada momen-momen di hidupku yang sebelumnya *sebelum ngeblog maksudnya* yang nggak terdokumentasikan dengan lengkap. *ceileeeh! Makanya, mumpung sekarang ini aku pengen banget ngegiatin aktifitas blogging ato tumblring di sela-sela kesibukanku sebagai editor amatiran. Halah! Okeh, lanjut! Abis pulang ngerujak, nggak seberapa lama markirin pantat di kursi. Eee..disuruh makan siang. Huwaaaaah..aku kan uda kenyang gituloo. So aku bisanya cuman ngejatah makan siang beberapa suap doang. Abisnya uda kenyang banget gituh. Apalagi kayaknya perutku melakukan aksi demo. Gimana nggak demo. Sambil khusyu' memenuhi panggilan alam gitu, aku ngebengong, nginget dosa apa yang uda aku lakukan terhadap perutku. Iyah, iyah. Semalem pas ngebakso itu, aku nyendokin tiga sendok sambel tanpa ampun. Hwahahaha. Trus tadi juga nekat nyambel pagi-pagi pas sarapan di Bebek Sinjey itu. Naaah, barusan juga bandel ngerujaknya dipedesin, hehehehe.. Kualaaat deh! :D Keluar-keluar, si kerucuk-kerucuk sahabatku uda leha-leha di kasur. Iyah, aku ninggalin mereka duluan di meja makan. Hahahahaha..langsung kabur akibat hasrat yang tak terbendung! Wakakakakakak. Kami juga solat dhuhur dan ngelanjutin ngobrol dikit. Oia, pas ngeposting ini sang tuan rumah mesenin supaya aku nggak nyeritain apa yang kita obrolin di kamarnya. Padahal belum nyogokin apa-apa tuh anak!! Yang pasti yang mereka obrolin ada yang nyambung dan ada yang nggak nyambung ke aku. Semisaaaal, film drama korea. Eaaaah..aku nggak ngeh banget mereka cuap-cuap judul film ini lah..film itu lah. Aku kebagian planga plongo dongo. Kecuali pas Yayah nyebutin film A Moment to Remember. Aku langsung histeris! Yaiyyalaaah..soalnya aku kan tau banget sama film itu, hehehe. Malah, perasaan aku deh yang ngerekom dia buat nonton! Tapi, pengetahuanku tentang drama korea tetep aja jeblok. Si Yayah bilang, "Itu kan film, bukan serial tauk!" Hwahahahaha. Iya sih, mereka kan lagi asik ngobrolin serial drama korea, bukan pilemnya ya? Huhuhuww.. Meringis deh saya! Setelah beribet lalalala di sana, kami pun pamit pulang. Oia kami sempet *lagi-lagi :') bernarsis ria. Huehehehe :D Sang Tuan rumah *lagi-lagi cuman dapet jatah njepretin kita! Hiyaaah, tapi dia nya tetep eksis. Lah wong kita motonya sebelahan ama tembok tempat pigura extra gede yang majangin foto dia pas nikah itu.
Lalu...pulaaaaaaaaaang! Tapi sebelumnya aku sempet ngerampok 2 novel punya Yayah, hehehe :D Sampe di peraduan sahabatku, kami berdua kompak terkapar dengan pulesnya. Hahaha. Uda hobi! Bangun-bangun, uda mesti siap-siap buat balik ke Surabaya. Tapi masih markir bentar buat ngebakso, soalnya lapeerrr! Hehehehe :D Untung lah, perjalanan sore itu lancaaaarr-lancaaaar sajuaah! Cuacanya bagus pulak! Malah aku sempet gitalk-an sama orang. Oia, sambil boncengan di belakang, aku juga ambil gambarnya Suramadu loooh.. :)
Sejam setengah kemudian, mendarat juga di kosan sahabatku. Setelah mandi dan rapih, kami caw lagi beli baju buat neneknya dia. Juga mampir ke alfa beli cemilan. Hehehehe..nyemil terus yaaaa?? Hahahaha. Tapi nggak ngaruh. Tetep aja nggak gendut. Palingan cuman pipi doang! Kata-kata yang sempet kuinget dari sahabatku ini. "Milih yang beragama. Inget. Yang pertama itu ber-AGAMA! Mumpung kamu masih 'pure'. Kamu kan belum terikat sama sapa-sapa. Masih bisa memilih dan memilah. Kebahagiaan itu ditemukan di dalam hati, bukan cuman dari materi." Hadooooooh! Ucapannya berasa mirip Mama Dedeh yakk? Hihihihihih..enggak denk! Enggak ada mirip-miripnya!! Aku iya-iyain aja sih..nggak bisa komen apa-apa saking terharunya. :') Makasssiiiiiih ya sayang! Aku tau, kamu ngomong kayak gitu bukan berarti hidup kamu lebih baik daripada aku. Tapi kamu pengen aku nggak kecewa lagi. Pengen yang terbaik buat aku. Bahagiaku, bahagiamu. Bahagiamu, bahagiaku juga Qiqoooo sayang! Mmuaaaach..tenkyuuuh yah darl! :*

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar