Saturday, March 31, 2012

Visiting My Old Teacher

I've planned this for a long time ago. Maybe for six months since I worked at the office where is near with my kindergarten school. Ya. I talked this to Tante Asri. She is Om Totok's wife and also my neighbour when I lived with mam-pap at Taman Sepanjang. She supported me and suggested her daughter, Ani to accompany me. Off course. Because I forgot my old teacher's home, dude. Hehehe

Udahan yak ngingglisnya. Hahaha. Mentok. Males. Tapi aku nggak putus asa. Yang penting usaha. *caelah! :p

Aku juga ceritain ini ke Ibu, yang emang nyuruh banget aku ke sana. Suruh minta maap gara-gara aku dulu pas masih culun imut suka ngerepotin Bu Yat, my old teacher's name. Ibu nitip oleh-oleh kerupuk ama keripik juga buat beliau.

Sekilat inpoh dulu yah. Dulu sempet terpikir gitu. Ada 3 orang di dunia ini yang paling pengen banget (uda paling, pake banget pulak!) aku cari, ketemu lah paling nggak. Mastiin aja kalo mereka masih idup. Soalnya mereka bener-bener gave a lots memory to me. *ciyee-ciyee. Siapa mereka. Ini cuman asal sebut aja syeeh..kapan-kapan deh ceritera lengkapnya yaaa.

Temen Pertama itu, sahabat SD-ku namanya Sundusiyah , tapi kita biasa manggilin dia Uung. Aseli nggak nyambung banget ama nama lengkapnya yah? Hehehehe. Terakhir aku ketemu dia taun 1999, pas ada lomba matpel SD. Kami sekelas dan akrab banget sampe kelas 5, lalu dia pindah sekul. Eee,pas sekitar taun 2009, ada sahabat SD-ku juga ngebagiin nomer Uung ke aku. Calling-callingan deh kami akhirnya, trus temenan juga di fesbuk. Tapi sayang, sampe sekarang belum sempet ketemuan face to face sihh.. Trus aku juga dapet kabar dari dia kalo uda merit. :)

Yang kedua, masih temen SD juga. Tepatnya temen sebangku pas kelas 2. Kalo yang ini agak dramatis banget aku nyarinya. Hahaha. Mulai lebay! Namanya Randy Kusuma Wardhana, berbekal nama keramatnya itu lah aku berhasil nemuin dia. Horeeeeeh! Dan kita sempet ketemu taun 2009. Masih jamannya fesbuk berjaya. Hahahaha.

Truss, dreng..dreeng..dereeeeeeeeng! Yang terakhir ya Ibu Guru TK-ku ini kawan-kawan. Nama lengkapnya (baru tau tadi juga,hehe) Ibu Yatimah. Cuman aku ngertinya dulu manggil Bu Yat ajah gitu.

Berangkatlah aku tadi siang abis ngantor bareng Tante Asri+Ani naek angkot. Padahal deket sih.. Dulu pas berangkat ke TK, aku malah jalan loh..sama Ibuku. Iya, aku baru inget..gang rumah Bu Yat emang deket sama mantan sekul TK-ku. Nyampe depan sekul TK Muslimat (nama mantan sekulku), di depan gang ada warung mungil. Trus ada ibu-ibu nungguin di situ. Yang langsung aku kayak firasat aja kalo itu Bu Yat. Hehe. Edalah..dalah! Ternyata bener denk! Abis kami nyebrang trus nyamperin Beliau, langsung deh sungkeman.

Awalnya aku pikir ini bakal kayak drama gitu, semacem reality show Termehek-Mehek ketemu orang yang uda lama ilang. Aku uda nyaris berkaca-kaca. Nyangkain Bu Yat bakal inget sama aku. Lalu kami terharu biru, tangis-tangisan, kangen-kangenan, peluk-pelukan.

Yak! Adanya sepet malah! Hahahaha. Bu Yat lupa sama sekali sama aku. Hiyaaaks.. Langsung berantakan semua skenarionya. Cut! Cut! *obsesi sutradara. :D

Emang bener, Bu Yat uda nggak seberapa inget sama aku. Untungnya sih Beliau masih inget ke Ani, dia juga dulu sekul di sana tapi adek angkatanku. Jadi obrolannya nggak yang kagok gimana-gimana gitu. Karena diimbangin sama Tante Asri. Tante juga bantuin aku supaya Bu Yat inget-inget. Tapi nggak seberapa ngefek sih. Mungkin kalo aku bawa Ibuku, pasti beliau inget. Soalnya pas Ibuku jadi ketua TPA di mesjid KPS, anak Bu Yat juga ikut ngajar di TPA sana.

Tapi, yaudahlah..yang penting aku hepiiii dan lega banget bisa ketemu beliau. Beliau juga welcome kok, ramah dan ngajakin kami ke rumahnya. Dan obrolan di rumah Beliau makin hangat. Bu Yat berkali-kali nyebut nama guru-guru TK dulu. Yang aku juga nggak inget blas! Hahaha..gimana Bu Yat inget mau inget aku, lawong aku juga nggak apal nama guru laen. Ingetnya cuman Bu Yat ajah!

Hu'umm.. Bu Yat ini dekeeet banget sama aku. Walo beliau menjabat sebagai kepsek. Tingkahku dulu pas masih TK nyebeliiin banget. Sumpah! Sampe sekarang aja masih kesel sama diriku sendiri kok segitunya badungnya ya? Dulu itu aku cengeng banget, nggak mau ditinggal sendirian di kelas, sampe ngerengek minta Ibu ikut belajar juga di dalem kelas bareng aku. Huwaaaah..pokoknya malu-maluin banget dah! Trus juga kadang dijanjiin sama Ayahku. Kalo seharian nggak bikin ulah, nggak cengeng, hadiahnya aku diajakin ke mall buat beli setip ato penghapus karet. Ya. Dulu aku ngoleksiin setip warna warni, yang baunya wangi, dengan berbagai macem bentuk.

Nah, karena aku mungkin emang murid yang "special pake telor", Bu Yat kadang ngajakin aku nginep di rumahnya. Mungkin buat terapi supaya aku nggak manja-manjaan banget lah. Kalo berhasil nginep di sana, trus nggak nangis. Aku dikasih hadiah berupa satu buah papan bongkar pasang. Hehehe. Kata Ibuku juga, kadang aku mukulin Bu Yat loh kalo lagi kesel dulu. Hadooooo, keterlaluan! Pas aku bilangin ini, Beliau tetep aja nggak inget. Yaps, alhamdulillah deh! :))

Di umur yang mana Beliau uda punya 7 cucu, aku ngeliatnya Bu Yat masih seger nan lincah gitu loh! Emang sih wajahnya uda nggak seberapa muda *yaeyalah! Cuman yaaa..mungkin sering interaksi sama anak-anak, makanya keliatan masih berjiwa muda. Sampe sekarang sih beliau masih interaksi sama anak-anak walo uda nggak menjabat jadi kepsek di sana.

Umm, cerita apa lagi yaa? Oia! Bu Yat juga sempet nasehatin 3 hal. Dia dapetin ini juga dari guru ngajinya katanya. Apa aja? Simak yuk!

1. Berbakti sama orang tua. 2. Inget sama guru-guru yang ngasih kita ilmu. (Nah, saya banget nih Bu. *ngomong gitu ke beliau,hehe) 3. Jangan berani sama lelaki. (Yang ini agak bingung. Apa mungkin maksudnya ke suami ya?)

Sekitar 2 jam kita di sana. Berkali pamitan nggak jadi-jadi, gara-gara Bu Yat ngajakin kita ngobroooool truuus. Hahaha. Iyah, asik banget deh Guru TK-ku ini. Di akhir pamitannya itu, aku janji ke Beliau buat ngajakin Ibuku ke sana. Biar sekalian reunian dah! Hehehe.

Dipotoin sama Ani sebelum berangkat.

Friday, March 30, 2012

3:43 PM - No comments

Asal Ngedraft

Lucu deh! Masa' semalem aku mimpi ketemu temen, dan temenku ini kagum akan sikap Hanura yang walk out di sidang Paripurna. Awalnya aku ngetawain sambil nganggukin aja. Tapi kemudian, aku jelasin lagi bahwa menurutku sikap Hanura adalah sikap pecundang. Mereka menyerah sebelum perang usai. Bagiku itu tindakan yang tak terhormat. Mereka mungkin memang punya alasan kuat untuk mengambil sikap seperti itu. Tapi tunggu dulu. Mereka memilih diam, dan angkat tangan dengan kebijakan sidang yang memberikan 2 opsi, itu menandakan mereka tidak tegas. Kita kan tidak tau mereka menyetujui opsi yang mana? Bersikap tidak ikut campur dalam sidang semalam bukan berarti juga mereka berpihak pada rakyat kan? Mereka hanya mengambil jalan aman dengan "cuci tangan" seperti itu. Lagi-lagi pencitraan. Drama lagi deh. Bosen banget. Tentang alasan mereka walk out dari sidang bahwa dua opsi

Ini tulisannya belom kelar loooh.. Cuman asal ngedraft doang. :(

Thursday, March 29, 2012

#14 curhatsession : Sapa Skripsi. Haloooo.. Kamu apa kabar?

Sebenarnya sudah beberapa waktu terakhir ini, saya ingin sekali meninggalkan dunia kebiadaban fesbuk. Pindah nongkrong ke situs social network yang lain. Tapi, ada fitur di fesbuk ini yang membuat saya enggan mewujudkan niat untuk berganti “buku wajah”.

Fitur apa? Foto-foto? Nggak! Bukan itu. Iya sih, saya memang punya prinsip GSK, Gerakan Sadar Kamera dengan motto setel gaya di mana aja. Tapi, saya juga sadar diri. Saya suka privasi. Jadi, saya yang nggak goblok ngaplot foto private supaya dibilang apa’an gitu. Emang pengen dibilang apa’aaaan coba?? Nggak tauuuk dehh...

Yang bikin saya masih berat buat pindah status kenegaraan akun, gara-gara fesbuk ini punya fitur bikin catetannya itu loooh... penyakit saya kalo uda bikin status yang kayak ular naga panjangnya bisa nggak cukup kalo disediainnya cuman 160 karakter. Yasuuudd..saya bisanya cuman nulis di note. Curhat di note. Kalo blog mah, jarang saya tengok. Yang punya aja males?!! gimana penontonnya? ya nggak? Nggak. Iya deh ya..

Lagian di fesbuk uda kebanyakan fans-fans setia saya. Jadi mereka pasti banyak yang patah hati kalo saya pergi.Hakhakhakhakhakhakhak ...

Jadi, kemaren saya baru nyapa si skripsi di lapty.

Aku : ”Helooooow..skripsi!”

Dia : ”Helooo...juga..”

Aku : ”Kamu apa kabar?”

Dia : ”Kabar buruk! Kamu kok belom kelar-kelar sih garap aku?”

Aku : ”Heh??! Garap?!! Garap sawah maksutnyah?”

Dia : ”Eh, ni anak nggak gaol banget sik! Saya walo isinya kebanyakan kamus bahasa dunia planet, tapi saya ngertilah bahasa gaoll..”

Aku : ”Hahhaay...! Iya deh...iya! Kamu emang keren..gawuuul abeeezh!”

Dia : ”Ayo! Jadi kapan nih kamu nyelesein aku?”

Aku : ”He.he.he *nyengir marmut biar imut. Masih males nihh si akuu...huhuhu”

Dia : ”Kalo gitu kapan lulusnya? Kapan wisudanya? Kapan sarjananya?? Kapan dapet ijazah?? Kapan kerjanya? Kapan dilamarnya? Kapan nikahnyaaaa?!!”

Aku : ”Ehh...eittsss! ini obrolan nggak sehat nih! Udahan ah! Udah...Stop!”

Dan cukup di situ saja lah perbincangan singkat saya sama si skripsi. Hehehe..

Iya sih. Sebenarnya saya emang punya target akhir Maret ini mau nyelesein revisi Bab 1. Setelah KKN kelar, saya emang ogah-ogahan nyentuh file ini lagi. jangankan nyentuh. Ngintip. Nengokin. Ngecek uda sebesar apa perkembangannya (emang hewan peliharaan apah??) saya malessss bangeeet!!! Revisinya emang nggak banyak-banyak banget, tapi yaaa gituuu... apalah mau dikata, kenapa lagi... kita memang tak pernah satuuuuu...huwooo.. *lah..ini kok malah nyanyi lagunya kahitna!!

Apalagi kemaren ada kabar duka. Mbah saya meninggal Senin pagi seminggu yang lalu. (Allahummaghfirlahu..amien ya Ghaffar). Otomatis saya mesti pulang. Catatan revisi proposal beserta file soft copinya saya bawa juga. Tapi, ya namanya lagi berduka kan ya…jadi ya nggak saya revisi-revisi juga. Nggak sempet. Saya paling cuman cari bahan-bahan buat persiapan bab 2. Nah itu dia…bahan-bahan referensi saya ini susahnya Masya Allah! Karna apa yang saya teliti cukup baru lah..jarang-jarang orang mau ngebahas tentang hal ini eksklusif dalam satu buku khusus.

Beraninya cuman di artikel-artikel ato jurnal gitu. Kalo pun ada buku, kemaren saya dikasih temen 2 folder dalam bentuk digital. Tapi, itu semuanya pake bahasa Inggris loh. Semuanyaaaaaaah.....!

Haiyaaahh..gimana nggak tambah desperate tuuh saya?? Saya pun usaha-usaha lagi. Nyari-nyari di internet. Kali aja ada yang nyempil maen petak umpet trus nggak keliatan sama saya mungkin. Walo masih nggak ada gambaran mau ngerevisi gimana.

Dan. Akhirnya. Ketemu!! Fuuh senengnya! Alhamdulillah. Saya pun balik lagi ke Surabaya. Tapi, gara-gara kehujanan. Semua print out proposal saya lumer tintanya. Asli basah kena ujan! Untungnya masih bisa kebaca, walo keadaannya sangat menggenaskan gitu.

Keesokan harinya. Mulailah saya bergerilya ngerevisi bab 1 itu. Ngoprek-ngoprek kalimatnya. Sedikit ngerubah judul aslinya sesuai petunjuk dosen penguji proposal saya itu. Nambahin ini itu. Ternyata nggak serumit yang kita bayangkan sebelumnya loh..hehe Saya nya aja yang males. Ngeliatnya susah-susah aja gitu. Ya karena belom ngerjain mungkin yah?

Besoknya saya ngajuin hasil revisian itu ke dosen pembimbing. Berangkat bareng temen senasib seperjuangan, Uul Hutfiyati ke rumah dosen tersebut. FYI, dosen pembimbing skripsi saya ini dulunya juga dosen pembimbing skripsi ibu saya loh..hehe :D

Jadi pas bulan Januari lalu, waktu ujian proposal si Bapak ketawa pas saya bilangin gitu. Hehehe...dosa turunan! Upss...dosen turunan ceritanyaah.. :D

Kita berdua uda baca-baca mantra sebelumnya. Deg-degan takut ditolak. Persiapan senam jantung kalo harus revisi lagi misalnya. Apalagi temen saya, dia itu agak trauma gara-gara ujian proposalnya yang kemaren dibantai habis-habisan. Tapi untunglah. Ternyata benar kata ibu saya. Bapak dosen ini baik kok. Ngejelasin ini itu sama kami. Eh malah nawarin metode analisis yang lain. Kami pun agak belingsatan. Karena kami emang belum pernah mempelajari (apalagi mencoba!) teknik analisis yang Bapak maksudkan itu. Maka, pulanglah kami dengan separo kelegaan karena coretan-coretannya nggak fatal-fatal banget lah. Bapaknya juga pesen ke kami berdua. Kalo mau balik ke sana, usahakan semua bab sudah selesai dan nyerainnya dalam bentuk file aja biar enak revisinya gausa corat-coret gitu. Duhh..itu bulan apa ya kira-kira kelarnya??

Dan separonya lagi, mikirin teknik analisis baru itu. Lumayan muyeng juga deh..

Ups! Tambahan lagi! My Playlist repeating back over and over and over again….buat nemenin saya sama si skripsi cantik kolaborasi di lapty. Hehehe..

1. Sepanjang Jalan Kenangan, penyanyinya? lupa nggak tanya mama.hehe ~ “Hujan yang rintik rintik..di awal bulan ituuu…menambah nikmatnya malam syahdu!” Hahhay!

2. Temani Masa Tua, ini juga nggak tau penyanyinya sapa. Ini agak metal kayaknya deh! Tumbenan juga suka melayu-melayu. Lagian rada mirip grow old with you-nya Adam Sandler lohh..Yaudinlah..yang penting enak didenger! ~ ”Selalu temani masa tuaakuuu...” huhu..

3. Trouble – Coldplay ~ “I never meant to cause you trouble..”

4. Dee – Simply ~ Simpel bangeeeet kayak hidupku! Yihaaaaay…

5. Dee – Curhat Buat Sahabat ~ “Menanti seorang yang biasa saja. Segelas air di tangannya, kala kuterbaring… sakit. Yang sudi dekat, mendekap tanganku Mencari teduhnya dalam mataku. Dan berbisik : 'Pandang aku, kau tak sendiri, oh dewiku..' Woooo...Loveee….Loveee diz sooooong! :)

6. Far East Movement ft Ryan Tedder – Rocketeer~ “Here we gooo..come with meee..”

7. Maliq N D’essentials –Untitled ~ “Salahkah ku bila, kau yang slalu ada di hatiku…” Haduuuh boo….ini okee beraaaatss..Lembut banget musiknya!

8. Eric Clapton – Tears in Heaven ~ so pathetic deh…

9. Kahitna – Menikahimu ~“Menikah denganku..menempatkan cinta..melintasi perjalanan usia..” *gyahahahahaha..busyeeeeeettt!

SEKIAN! :)

Catetan Setahun Lalu-30 Maret 2011

Tuesday, March 27, 2012

Basbeng Story: My Monday Madness

Wohoho.. As an usual case happened to me. I'm late to tell my-yesterday-monday-madness on tumblr. Im really sleepy lastnite baby.. Hehehe. Yayaya. And I hope no men read this 'tabu-women-story'.

The sudden blaze chat when I had lunch with my bontot mate Mba Endang. I told her, about how to know women's health. What is the benchmark? Have you ever known? Ok. Its just my sotoy thought. :p Hihihihihi. We only check the menstrual cycle to know it.

And the reason why do I share this my sotoy thought to her. Its just because, my menstrual cycle is always same with Mba Endang. Ya. Almost every months since I worked as an Editor with her.

Yak! Aku nyerah nerjemain semua yang ada di otak ini pake bahasa Inggliss. Hahahaha.. *ngacungin bendera warna putih* Sempet nih kemaren ditagih sama temen tentang keinginanku yang pengen nulis postingan aku kedalem bahasa Inggris. Ruwetnya bukan cuman gara-gara aku emang bulepotan kapasitas bahasanya Ratu Elizabet itu. Tapi kenyataannya, nggak semua apa yang di kepala ini jadi asik kalo di-inggrisin. Soalnya kan aku ngebahasain semuanya itu maunya ngasaaaal ajah! Nggak pake pakem ini itu. Malah kalo diterjemain, tulisan "kekhasanku" (baca: semau-gueku jadi ilang deh!) Kayak nggak berasaaa.. *masakan kalleeeeek. Hahahaha.

Yupp! Jadi, kalo pengen tau sehat nggaknya cewe secara fisik dan psikis. Tinggal liat aja kalender bulanannya! Kan aku suka kompak bareng mba Endang dapetnya. Trus bulan ini kok aku agak telatan ya? Biasanya sih emang perkiraan akhir bulan, cuman kalo bulan kemaren itu sekitar tanggal 20-an awal. Seharusnya malah pasukan pinky wingky nongolnya sebelum tanggal segitu. Aku sempet tuh kebat-kebit beberapa hari! Jangan-jangan akuuuuuh.. *sontrek lagu jamrud:telat tiga bulan! Hahahaha. Tapi kan bukan tiga bulan denk! Ini cuman telat 5 harian ajah. Makanya, aku berusaha ngibur diri. Kayak ngibur sepupu aku yang pernah telat juga. Telat sebulan malah! "Ah, ini berarti Allah ngasih kesempatan buat kamu supaya lebih banyak beribadah kali, Din." Hmm..iya mungkin yah? Makanya aku giatin ngaji dan ibadah lainnya. *kecuali puasa, ya nggak yaaa... :D

Ditunggu..tunggu. Eh ternyata kemaren! Makanya aku ngobrolin ini ke Mba Endang yang sampe sekarang masih beloman. Dududuh..nggak kompak deh! Ya aku bilang, mungkin kalo dapetnya telat bisa jadi ada kesehatannya yang terganggu. Maksudku sih bukan berarti kesehatan secara fisik aja, tapi bisa juga ke psikis. Kayak stres, depresi, banyak pikiran itu juga kan bisa mempengaruhi sistem hormonal kita. Makanya siklus menstruasi jadi nggak teratur. Yang aku liat nih Mba Endang kayaknya terlalu memforsir pikiran ke kerjaan. Makanya jadi gitu deh efeknya. Heheheh..kambuh deh sotoynya! Hahaha. Aku sama Mba Endang emang suka share masalah ginian. :)

Nggak cuman telat sih, malah kalo dateng lebih awal perlu diwaspadai juga tuh! Aku sempet kayak gitu pas awal-awal baru kerja. Entah syok karna ritme aktifitas dan waktu yang jauuuuh banget bedanya sama ngampus. Tapi, masih dalam batas normal kok. Yang penting kan nggak sampe istihadoh? Ya toh? Patut aku sukurin juga, alhamdulillaaaaah banget kalo pms aku nggak pernah yang sampe nggak bisa bangun dari tempat tidur, mules-mules, sakit kepala dan gejala fisik pms lainnya. Masih bisa bergerak lincah, bebas nemplok sana sini. Tetep hiperaktif dah! Banyak temenku yang parah banget tuh kalo dia uda dapet. Alamat dah dia nggak bisa kemana-mana. Bebaringan ajah, nggak bisa aktifitas apa-apa. Minum obat, ato minuman kiranti semacem gitulah. Feuuuh, seumur-umur alhamdulillaaaaah aku nggak pernah bermasalah sampe harus berurusan dengan minuman jenis itu. Kata sepupu, kandungan kimianya keras walo diiklannya dibilang itu minuman pure herbal. Ada sepupuku juga gitu. Kalo uda tanda-tandanya, otomatis dia uda jelas nggak bisa ngapa-ngapain seharian. Pernah dia saking sakitnya, nyaris pingsan loh!

Tapiiiiiihh..selalu ada tapinya nih, hehehehe. Pmsku itu cenderung ke mood, mental. Banyak banget yang uda jadi korban gara-gara ini. Maaaap yah sodara-sodariiiih. Heuheuuuu. Pas lagi masa-masa rawan kayak gini, jangan coba senggol-senggol! Langsung kena bacok! Hahahaha. Iyah. Emosi labil banget. Tanda-tanda yang sangat aku hapal sekali! Untuk bulan ini agak heran, tanda-tanda esmonya uda semingguan lebih malah! Cuman barusan ajah dapetnya. Makanya makasih banget buat orang-orang yang ngertiin aku kalo uda geje gini. Hehehe
Oia uda beberapa taun ini juga, aku negasin ke diriku buat nyatetin siklus haidku tiap bulan. Jadi biar prepare ajah sih.. Eh, yang lucunya nih..tanggal aku dapet dua taun lalu sama persis dengan kemaren. Yak! Benar! Tanggal 26 Maret. Wuiiwuiiihhh..kembar euyy! Hahahaha. Apaan deeeeh! :p

Yah, pokoknya tanda seorang perempuan itu sehat baik secara jasmani maupun mental, itu bisa kita liat dari teraturnya siklus bulanannya. *hehehe..sotoy lagi yah? Etapi beneraaan loh, soalnya kan aku perempuan jadi ngerti lah. *yaiyyaa dong! :D Karena aku pernah baca apa denger gitu, orang yang kena kista ato kanker rahim ato kanker payudara apa yah? *lupak, hee. Yaaa, biasanya dulunya itu siklus haid yang dia punya nggak teratur. Jadi, mungkin kalo pernah gitu mesti waspada. Pas lagi hari keramat itu, aku juga kadang konsumsi vitamin penambah darah ato makanan yang mengandung zat besi, makin bagus tuh! Kacang-kacangan kayak kedelai juga oke banget buat dikonsumsi terutama pas pms. Minum sari dele deeh! Hehehehe. Aku juga uda biasa minum jamu, langganan malah! Daripada obat-obatan penghilang rasa sakit ato minuman yang di iklan itu, yang ternyata kandungan kimianya banyak dan keras pula. Wuuuuh.. Syerreeeem ih!

Yang terpenting mesti jaga kesehatan, jalankan pola hidup sehat, olahraga, selalu bahagia dan positif thinking. Jangan lupa senyum! Hehehe.. Insya Allah hidup dan tubuh kita sehat! Amiiin. Semoga kita selalu dijaga Allah dari penyakit atau hal-hal yang membahayakan.

Saturday, March 24, 2012

10:35 AM - 1 comment

Merahnya Tanggal

Betapa penting warna merah pada penanggalan ato kalender *yang menurutku sihh yaa..puentiing banget lah! hahaha :D Kalo dulu masih jaman anak kampus *ciyeeeh* nggak seberapa peduli, suka nggak ngirauin. Soalnya tiap hari yaa..liburannya sama ajah! Apalagi semester episode terakhir. Malah sempet bermasalah sama tanggal merah pas lagi sibuk skripsiyan. Kejadiannya itu aku mau ngumpulin apaan gitu yah ke akademik.. *lupak!* Kayaknya sih itu persyaratan penting buat skripsi juga. Kebetulan harpitnas *harikejepitnasional* yang otomatis para birokrat Akademik Jurusanku pada mblos buat liburan, nggak mau nerima pelayanan gitu. Nah, di saat yang sama aku juga dilema. Target di hari itu aku mau ke Sumenep, mengunjungi tempat penelitianku yang perlu waktu semingguan lah paling enggak buat ngambil data. Yang efeknya itu juga bakal molorin segala rencana buat ngelarin skripsi. Makanya aku jadi kalang kabut gara-gara harpitnas! Menurutku nggak selamanya libur itu ngasih manfaat, justru ngasih keribetan anyar kayak aku yang kepepet kemarin.

Tapi, itu kan dulu. Hihihihi.. Pokoknya tanggal merah itu nikmat benerrr dah!! Buat aku sekarang. :D

Diwatsapin sama sepupu, "Acaramu hari ini apa, Mbak?"
Lalu kujawab dengan singkat, "Masak."

Jum'at pagi langsung deh abis subuh, aku caw ke pasar. Nyangu uang cuman lima belas rebuu. Hehehe.. Suweer cuman 15 ribu rupiyah denk! Pertama kali yang kucari itu bahan sayur sop, kutarget cuman dua ribu aja. Ditambah beli cabe besar juga dua ribu. So uangnya tinggal 11 ribu kan ya?

Beli jajanan pastel 3 biji, karena emang penghuni di rumah adanya cuman 3 ekor. Aku, kakakku dan adekku. Oia, mampap pulkam lagi ke Sumenep, ada acara setaunnnya Mbah Syamsu. :'( fufufu..ternyata uda setaun yaaa?? (:´∧`: ) Allahumaghfirlahu..

Yup, balik lagi ah! Kue pastel itu satu biji seribuan, jadi ngabisin 3 ribu. Uangku nyisa 8 ribu. Hmmm, beli apa lagi yaaa? Eh, liat orang jualan kerupuk. Beli deh 2 ribu. Dan kali ini dilema! Antara beli tahu-tempe ato ikan laut. Kalo aku sih seneeng banget sama ikan laut. Sayangnya, adek dan kakakku nggak suka. Ini nih yang bikin pusyang. Tapi aku ngalah deh! Kubatalin beli ikan lautnya, lalu aku buru-buru pulang. Soalnya takut tukang tahu-tempe yang biasa ngider di rumah itu uda lewat. Kalo tahu-tempe di pasar rasanya nggak seberapa enak, kalo dipotong juga suka ancur remuk gitu.

Pulangnya, aku jalan cepat kayak atlet! Hahahaha.. Sempet dagdigdug ngeliat di sekitar depan rumah sepi-sepi aja. Nggak ada tanda tukang tahu-tempe nongol. Ato jangan-jangan uda beneran lewat yaaahh? Huwaaaah, kalo nggak ada..alamat balik ke pasar lagi nih! Pas nengokin ke gang sebelum rumahku. Eh, taraaaa! Tukang tahu-tempenya ada di sana! Sambil ngos-ngosan nyamperin, langsung kupesen ke Bapaknya. "Tempenya 4 ribu, tahunya 2 ribu, Pak"
Yeah! Pas deh tuh uang 15 rebu buat belanja! Hahahahaha


Menunya emang apaan syih? Nggak kok. Biasa ajah! Paling nyayur tumis kangkung (kangkungnya uda kubeli Kamis kemaren, sayur sopnya kumasak Sabtunya ajah!), trus bikin sambel goreng tempe. Sama bikin sambel juga sih.. *kalo sempet* hehehe. *yang sampe tulisan ini dipost, aku belum bikin juga :D

Sibuk berkutat di dapur, aku juga sambil liat tipi. Ada acara masak yang penasaran pengen aku tonton. Namanya Fun Cooking yang dipandu oleh Chef Harada! Aku nggak bisa nyebut Chef ini lucu ato enggak. Cuman dia unik dan ramah gitudeh walo asalnya dari Jepang. Logat Indonesianya juga kedengeran aneh, dan tiap bahan yang mau dipake dia terjemain pake bahasa Jepang. Pas Jum'at kemaren itu menunya sushi sama mie lobak. Cuman yang bikin tercengang, pas dia meriksain udangnya uda uda bersih ato enggak, dia ngucapin kata "alhamdulillah" loh! Nah, itu dia yang bikin aku mikir. Chef ini agamanya apa yah? Aku gugling profil ato biografinya, tapi nihil hasilnya! Minim info deh!
Karena sibuk mikir dan masih penasaran.. *ceileeeh* aku masaknya nggak kelar-kelar. Sekitar jam 12-an baru rebes! Hehehe, leletnyaaah! Ya bukan gara-gara lelet juga sih..sebelumnya aku masih Dhuha, ngaji, niatnya pengen cepet ngatamin Quran nehh. Target! Sejak kerja emang susah ngatamain Quran cepet. Apalagi kena lembur! Makin syusyeeeh.. >.<

Abis masak plus makan, aku juga ngepel-ngepel. Trus mandi, dan leyeh-leyeh. Nggak tau kenapa kok nggak bisa tidur Jum'at siang itu. Padahal uda rencana loh! Eh, lagi asik yutubing..Mba Fat telpon, ngabarin kalo dia ada di Surabaya dan hepi bangeeeeet katanya abis nonton Negeri 5 Menara di TP. Wohaaa! Si emak satu ini yaaa..mentang-mentang lagi liburan, trus suaminya juga lagi umroh. Malah asik-asikan! *indikasi sirik! hahaha! Untung anak-anaknya nggak dibawa, malah dititipin ke entah sapanya.
Yuuups..Mba Fat sih maunya emang ngajakin aku nobar juga. Tapi katanya aku susah dihubunginnya *masa' syiiih?? Yaudin, aku bilang mungkin pas aku lagi repot masak. Hehehehe.. Yaaa, tapi mungkin emang aku nggak bisa juga kalo diajaknya mendadak gitu. Liburan kalo nggak ada Ibu di rumah, bikin nggak tenang ntar nontonnya! Iyah, kasiyan adek sama kakakku yang kelaperan.. *duileeeeh! :p
Malemnya..yang rencananya mau nyambel ato nyetrika. Malah nggak jadi blas! Aku tewas seketika abis solat Isya. Ini akibat nggak pake ngebo siang nehhh! >,<
Sabtu paginyaaa..ya seperti biasa. Aku ngantor! Jalanan sepi jreng! Langsung ngegas sekenceng-kencengnya. Telat dua menit nyekloknya. Iyah, tadi abis subuh aku langsung bikin sayur sop sama masak nasi. Hohohoho..

Di kantor, Tomcat jadi trending topic! Si Rico kena cairannya si serangga mungil itu. Makanya pada heboh cari-cari info tentang Tomcat dan cara penanggulangannya. Ternyata racun Tomcat itu nggak sampe mematikan hingga 12 kali daripada bisa ular seperti yang diberitakan media selama ini. Yang bikin miris, penyebab menyebarnya Tomcat hingga ke permukiman warga adalah karena kerusakan lingkungan, yang mana habitat mereka seperti sawah ato ladang telah dirusak dan dijadikan permukiman. Makanya mereka pada migrasi tuh! Padahal mereka sahabat petani sebagai predator hama wereng loh! Hmm..
Oia bagi kalian yang baru saja terkena racunnya, pertolongan pertama segera kompres dengan es batu, jangan digaruk dan cepet-cepet bawa ke puskesmas ato klinik terdekat agar segera ditangani. Yang terpenting kita mesti menghindari kontak langsung dengan hewan tersebut. Jangan asal sentuh sembarangan seperti menepuk nyampuk misalnya. :) Pokoknya siiih..kita jangan panik trus latah bikin heboh kayak infotainment.

Oke. Yuk balik lagi!
Ayahku sempet nyaranin aku ikut nyusul pulkam. Yaa, tapi gitu deh! Sabtunya ternyata masih masuk. Adek sama kakakku juga sama. Jadi, ya tetep bertiga aja di rumah. Padahal pengen juga sih..mumpung libur (walo dikit), keluarga pada ngumpul, acara sakral pula. Tapi mau gemanaaaah..??

Hmm, palingan aku nyibukin diri (selain aktifitas yang tadi-tadi) buat ngoprek blogger. Yeap! Pengen natain blogku yang ini looh http://dydylluv14.blogspot.com/
Ngedesen template dan atribut-atribut laennya.. Pengennya sih tampilan baru gitu yaa..hehe :D

Sekedar inpo nggak penting nih yaaa..Untuk postingan yang ini aku ngetiknya pake lepy loooh.. Ah, rada canggung deh! Kebiasaan ngetik di hape yang papan ketiknya mini. Beberapa kali salah pencet. Hihihihi.. :D

Thursday, March 22, 2012

9:40 AM - No comments

Kutipan

Sebulan lalu saya pernah posting tulisan ini di tumblr.
Lalu, sahabat saya, si Agen Kunang Kunang mengkomentarinya via twitter.
Hohoho! Sabiii deh aidul! Jadi inget balada mahasiswa tua yang sibuk berjuang skripsian setaunan lalu. Postingan tersebut bisa di liat di sini atau di sini.

Sunday, March 18, 2012

5:35 AM - No comments

Oestoporosis

Minggu pagi, yang membuat hati berdenyar nyeri. "Din, kalo ke pasar mama jangan berangkat sendirian. Ditemenin ya. Mama takut jatuh." And I felt so sad exactly! *(╥﹏╥) (:´∧`: ) Huhuww Iyah, Ibu aku sedang bermasalah dengan kakinya yang sudah tak bisa berjalan seperti biasanya. Kemaren itu sempet jatuh pas pulkam, trus emang sebelum-sebelumnya aku uda denger keluhannya. Yang katanya otot kakinya agak kenapaaa gitu. :( Uda aku saranin buat pijet waktu pulkam itu, agak mendingan katanya. Cuman yaaa..uda nggak sekuat dulu kalo jalan, katanya lagi. Lalu..di tengah perjalanan ke pasar. Kita ngobrol. "Makanya, Mama minum rajin susu buat nguatin tulangnya." Ibu: "Iya, sekarang mau rajin minum susu." "Kurangin minum kopinya, Ma. Soalnya kopi itu nyuri simpenan kalsium kita" Ibu: "Habisnya kopi itu seger sih, Din." Awwwww! ┌(ㆀ_ _)┐ Ngomongin osteoporosis emang jadi perhatianku sejak taun 2006. Ya. Entah apa gara-gara iklan susu ato seorang temen yang rajin sekali mengonsumsi susu berkalsium tinggi ketika itu? Yang pasti aku tertarik. Dan juga mulai memberikan perhatikanku tentang pentingnya mineral untuk tulang kita. Bahwa menabung jenis mineral seperti kalsium dan fosfor adalah mesti kita lakukan! Bahkan sejak usia muda! *wiwiwiwi..seriuuus amat neng?? :p Aku bukan orang yang benci dengan susu. Ato bermasalah dengan lakstosanya. Malah aku ini penggemar susu! Apalagi susu sapi segar! Woow, nyummiiih! Cuman susahnya aku ini malesaaan loh! Males bikinnya, hehe. Susu kalsium yang kubeli bulan November kemaren belum abis-abis. Masih sisa separo. :( Pengennya minum susu sebelum tidur gitu kan yaa..etapi tau sendiri pulang lemburanku yang malem itu bikin capek banget, lupa ato males malah buat minum susu sebelum bobo. Iyah, apalagi pas lemburan sampe jam 9 waktu awal-awal dulu. Aku sampe nggak sempet mandi, ato ganti baju dulu. Dateng-dateng langsung ngebo. Iyapps..kebablasan tidur dengan masih berpakaian kerja. Lengkap! Kecuali jilbab ama sepatunya lah denk! :p Makanya, bisa diitung jari tuh berapa kali aku minum susu dalem sebulan. Tapi gini sih..karena aku tau kalo suka malesan bikin susu, aku pun mikir. "Emangnya sumber kalsium cuman didapet dari protein hewani seperti susu aja? Kan yang laen masih banyaaaaak!" :D Oh, oke. Aku nggak usah khawatir masalah asupan mineral, karna 6 hari dalam seminggu tiap paginya aku minum sari kedelai ato istilah bekennya saridelleee! Hehehehe. Aku dan beberapa temen di kantor jadi pelanggan tetap saridele yang dibawa Mba Endang tiap harinya buat kita. Tenang. Produsen saridelenya terpecaya kok, tak ada tambahan pemutih ato perbandingan air yang lebih banyak dalam campuran minuman tersebut. Malah kita ngerequest saridelle tanpa gula. Jadi rasanya asli kedelai banget! Hambar dan langu! Nggak ada manis-manisnya sama sekaleee. Kan kita-kita uda manis? :p Apalagi kedelai itu emang kaya akan protein kan ya? Ngalah-ngalahin daging loh! Yuk rajin ngemil tahu tempe! Hahaha. Murah meriah! Iyah, karena menurutku lebih ekonomis. Sekotak susu kalsium bisa dihargai sekitar 30 ribuan lah. Belum lagi isu negatif tentang susu yang dicetuskan oleh Hiromi Shinya dalam bukunya yang berjudul "The Miracle of Enzyme". Bahwa susu sapi hanya untuk anak sapi. Intoleransi susu disebabkan enzym laktase habis sebelum waktunya. Silahkan gugling sendiri info selengkapnya ya! Karena aku sendiri sama sekali belum baca bukunya. Hanya pernah baca artikel dari Pak Dahlan Iskan di taun 2009 yang menyebutkan tentang hal ini. Oia sebenernya selain banyak mengkonsumsi mineral seperti kalsium, ada trik lain supaya tulang kita kuat. Yaitu, sering-seringlah berjemur di bawah sinar matahari waktu pagi. Okeh, jangan sampe melebihi jam 9 tapi ya..karena sinar mataharinya uda nggak mengandung vitamin D lagi. Nah, untuk lebih meningkatkan kepadatan tulang kita selain yang disebutkan tadi. Kita juga mengkombinasikannya dengan cara rajin-rajin berolahraga! Yeey! Ada cerita tuh kemaren, sebelum aku denger Ibu ngeluh tentang otot tulangnya. Kan uda lama ya aku nggak olah gerak badan gitu. Mungkin ada deh sekitar 3 bulanan gara-gara pernah sakit waktu Desember taun kemaren. Aku males senam lagi. Trus pas hari Kamis minggu barusan itu. Aku nyoba deh senam-senam. Keringetan. Niatnya sih biar badan seger plus aliran darah lancar. Kan kalo badan seger, otak ikutan seger juga toh? Malah nambah semangat buat ngantor pulak. Eeeeeeeee..bukannya seger ato apa! Seharian itu aku lemeeeeeesss banget! Badanku sakit semuanyaaa! Huwaaaaaa! Aku malah rada ngantuk gitu! Hmm, gini deh akibatnya kalo mendadak nyuruh badan buat olahraga. Seharusnya aku melakukan pemanasan dulu supaya badan nggak kaget kayak gitu. Yaaa..penyakit mendarah dagingku bernama males ituloooh perkaranya. Hehehe. Males bikin susu. Males olahraga. Woooo! Kalo dulunya sebelum sibuk ngantor, waktu masih jadi mahasiswa yang ribet skripsian, bisa dibilang rutin tuh nerapin teori "Keringat Mengalahkan Segala." Hahaayyy :D Minimal 2-3 kali lah dalam seminggu. Kan kalo mahasiswa, waktu yang kita punya bisa dibilang fleksibel lah! Apalagi di semester-semester terakhir, nganggurnya buanyaaaaak bangeeeeettt! :D Yak! Kembali ke laptop! Eh, kalsium dink! Tapi teteplah ya..yang namanya sesuatu kalo dikonsumsi berlebihan itu nggak bagus. Hukum kayak gini juga berlaku buat kalsium. Kalo mengkonsumsi melebihi batas yang dibutuhkan tubuh, bisa mengakibatkan batu ginjal loh. Lengkapnya bisa dibaca di sini Abis ke pasar kemaren, di sela-sela motongin sayur aku dan Ibu liat acara favorit kami di tv. Yaitu, Nature Life yang presenternya ganteng keindo-an ituloooh. Hehehe. Tjok Gede namanya kalo nggak salah. Kebetulan edisi kemaren ngebahas tentang oestoporosis. Langsung deh Ibu nyimak banget. Malah sempet nyatetin bahan serta cara membuat ramuannya. Yuuup! Aku repost yaa di sini. ^_^ Bahan : - Kapulaga - Lada - Pala - Kayu manis - Cengkeh - Jahe - Ubi jalar/telo ungu - Susu sapi Cara Membuat : - Rebus segelas air. - Masukkan 1 biji pala yang sudah dikeprek, 1 rimpang jahe yang dimemarkan dan 1 batang kayu manis. Lalu masukkan juga 5 biji kapulaga, 5 biji cengkeh, dan 10 biji lada. - Terakhir, masukkan 2 buah ubi jalar/telo ungu yang sudah diiris. - Tunggu hingga rebusan air tinggal setengah gelas dan berwarna keunguan. - Campur air rebusan tadi dengan susu sapi segar. Tunggu hingga ramuan tadi berbuih. - Menyajikannya bisa ditambah dengan gula aren untuk mempermanis. Baru kali ini aku tau kalo rempah-rempah khas Indonesia bisa mencegah pengeroposan tulang. Telo ungu juga! Kukira telo ungu cuman bisa dibikin bakpia ato es krim. Eh, ternyataa... :D Wooo, bangsa kita kaya bangeeeeet sa'jane! Kapan-kapan kita ngobrolin tentang kesehatan lagi yaaa di sini. Di tumblr dodolku ini. :)

Tuesday, March 13, 2012

9:31 PM - No comments

Lembur Byuuuurr!

Dipanggil Pak Bos-Masuk-Settingan Ruangan Khusus Pak Bos-Hampir Jam Makan Siang. Beliau duduk santai di kursi bos (pastinyaaa). Aku berdiri tepat di samping meja yang terhampar laptop beliau yang masih terbuka menyala. Pak Bos: "Dina, nanti malam lembur ya bareng Sis. Ada flexo Jatim dan kota-kota lainnya yang mesti diprint." Aku: "Ya, Pak" *ngangguk Pak Bos: "Lagian di rumah ngapain juga. Lemburnya nanti sampai jam 6 saja" Aku: "Iya, Pak." *lagi-lagi iya* *ngangguk lagi-lagi* Pak Bos: *nyender ke kursi* *ngeliatin aku sambil megangin kepala* *itu pertanda beliau lagi pusing* Aku: "Potongan rambut barunya bagus, Pak" *senyum* *ngebungkuk* *lalu buru-buru kabur* *nutup pintu* JEKREEEK! Eaaaah! Pasti ini kerjaan usilnya Siswanti! Baru semingguan ini aku ngerasain bebasnya waktu soreku di rumah dengan tenang nan damai. Mengapa masih ada kosakata "LEMBUR" lagi syiih? Hmm, rupanya si Siswanti ada dendam pribadi denganku. Bwahahahaha *evil laugh* Pantesan dia ngejorokin aku buat lemburan ke Pak Bos, buat nemenin dia yang emang masih ada beban kerjaan. *suudzoon bgt! :p Semingguan tanpa lemburan kemaren sih emang berasa rada janggal walo aku hepiii bisa istirahat sore di rumah. Yipeeeh! Umm, kayak yang ngerasa pengangguran gituh! Hihihihihi :D *apa sih?? Iya deh, soale uda biasa nggak di rumah sore-sore, pulangnya mesti malem jadi kerasa beddaaaaa' ajjaaah! Dan tau nggak aku ngapain ajah di lemburan kali ini? Oia, lemburan yang sekarang emang masih berkutat dengan flexo-flexoan cuman uda bukan peta benua. Tapi khusus Jatim dan kota-kotanya. Trussss, sekarang ini aku belum ngeprint sihh..masih ngimport datanya ke PDF dulu. Jadiiiii????? Intinyaaaa?? Aku nggak lembur-lemburan banget! Cuman nemenin Siswanti ngeprint kerjaan dia. Pak Bos juga sempet riwa-riwi sih sekitar jam 5-an trus beliau pulang. Kadangan ngobrol ama Siswanti dari jarak jauh. Dia di mejaku. Aku di meja Mba Tri. Di sela-sela ngobrol itu. Tiba-tiba nongol ide Mas Sis buat bikin mie. Yang maksudnya aku disuruh bikin gitu. Yaudin, aku nolak awalnya. Bukannya nggak mau bikin, emang aku ngurangin makan mie instan. Tapi pinter deh dia, alesannya daripada mie di lemari nganggur katanya. Hehehehe
Okeh, abis solat langsung deh manasin aer..trus nyemplungin mie-mienya.
Tadaaaaaahhh!
Hehehe.. Apa deh yak! Gara-gara maem mie ini, aku sama Mas Sis kelewat nyeklok. Lebih 4 menit dari batas normal waktu lembur.

Monday, March 12, 2012

3:10 AM - No comments

ALIM

Alhamdulillah, Its Monday! Harusnya aku bilang gitu pas bangun pagi tadi. Tapi lagi mualeeess banget. Mualeeeess poool. Fyi: Sekelumit tulisan di atas dan setelahnya, adalah tulisan yang mestinya keposting di tumblr seminggu lalu. Maaap. Maaap. Biyassalaaah. Saya emang blogger labil!. Bwahahahaha Baru kali ini kayaknya nggak semangat ngantor. Emm, mungkin efek kejadian pas pulang kantor Sabtu kemaren itu. Aku dengerin gosip yang nggak ngenakin lah dari temen kantor. Trusss juga aku baru tau ban sepeda motorku gembos. Kemaren pas Minggu itu nggak sempet ganti ban, soale siangnya kan ujan gitu.Yaudah, makanya makin beteeeek! Huwaaaaww.. Mau minta anterin papa daddy, bilangnya lagi sakit kakinya. Maklum, abis jato deket pohon sawo di rumah Mbah. Kan pas wiken barusan pap+mam pulkam ke Sumenep. Whoaaaa! Menjadilah cenat-cenut di tadi pagi. Padahal kan ada temen yang titip ke aku beliin buku dongeng sama daleman jilbab gitu. Uda aku beliin, dan mesti aku bawain hari ini. Apa jangan-jangan aku mesti kepaksa ngangkot nehh?? Hiyaaaah! Kalo gitu wajib berangkat pagi! Tau kan betapa nerakanya jalanan di Senin pagi?? Eh, pas mau sarapan..pap bilang bersedia nganterin diriku. Yes! Alhamdulillah.. :) Cukup seneng, cukup lah buat naekin mud. Tenkyuuh paaaah :* Kalo dipikir-pikir nih yaa..alesan males ngantor itu, ya nggak gitu juga sih alesannya. Aku males berangkatnya itulooo..ngadepin jalanan sumpek. Iih, ruwet! Yaa, mungkin alesan yang laen-laen itu cuman pemeran figuran doank. *iyya kaleeek! :p Sampe kantor biasa-biasa aja sih mudku. Sarapan ronde ke dua di kantor, gara-gara Mba Tri bawain nasi kuning komplit buat kita. Sekitar jam 10, lah kok perutku jadi mules-mules gini? Aku yang meringis kesakitan ngumpet di kursi Mba Tri gara-gara nggak kuat kalo mesti duduk di kursi biasa. Hadjuuuuu..cenaaat cenuuut! Untung Mba Tri ngasihin obat sakit perut. Mungkin ini semacam sakit maag gitu. Lawong aku nggak lagi dalem kedaan "libur" kok. Terus juga nggak lagi pengen memenuhi panggilan alam. So? Kenapa perut jadi protes gini? Apa gara-gara maem nasi kuning? Tapi aku maemnya nggak banyak, dikit sekedar icip-icip soale kan uda kenyang dari rumah. Yasuddd, sama Mba Fat disuruh tiduran di kursi panjang pas jam makan siang. Hiyaaah..dan aku hampir ketinggalan jatah waktu makan siangku kalo nggak buru-buru bangun. Untung sih, sakitnya uda nggak seberapa, jadi uda bisa jalan terus solat juga.
Sori, dicut! Cerita Senin kemaren emang nggak seberapa asik. Nggak seru blas! Kalo di Senin yang hari ini (19) bro...aku malah kerja cuman setengah hari. Iyah, setengah hari. Cuman waktu sebelum makan siang ajah. Setelah makan siang waktuku dihabiskan jadi tukang jus! Hahahaha. Kan mesir juicer-nya nanggur tuh.. So, Pak Bos nyaranin kita supaya lebih sering manfaatin alat tersebut. Nah, jadi Mba Tri nyuplai apel dan tomat masing-masing sekilo buat dijus bareng. Hebohnya lagi, kan kita pada katrok masangin alatnya. Sampe manggilin Pak Bos buat nyalainnya. Hehehehe. Trus, ngejus deh! Yang ternyata *iyasih, namanya juga juicer denk! Hasil dari 2 kilo apel plus tomat itu cuman ngasilin beberapa gelas doang. Yajelas dooong! Sari buahnya murni.. Rasanya? Ummh, enak juga sih ngemix apel sama tomat! Tanpa perlu tambahan pemanis, jusnya uda manis. Cuman aroma langunya masih tetep kerasa. Tapi orang-orang pada ketagihan dan sedikit penasaran mungkin. Rencananya besok kita mau ngemix buah-buah laen. Dan aku dapet bagian bawa jambu biji. Yey! Aku emang ngefans abis sama jus guava. Jadi, mesti berangkat pagi-pagi buat cus ke pasarnya. Yuk mareh, saya ngilang duluan deh! Daaaaagh! :D

Friday, March 9, 2012

2:32 AM - No comments

Wiken Terencana Session II

Setelah beberes plus bersih-bersih kelar, kita pun nunggu Mbak Pon (pesuruh Ibu Bos buat jagain villa). Sekalian pamitan pulang. Trusss mendarat deh di JP 2.
Pas di sana yaa asik juga kok. Bisa belajar banyaaaak tentang seluk beluk hewan. Bukan cuman wisata rekreasi, tapi "sangat edukasi"! Tempat ini kan kebagi 2. Yang museum satwa, khusus ngoleksiin hewan-hewan yang uda mati. Itupun terbagi dengan berbagai diorama sesuai habitat hewan-hewan tersebut. Malah kalo diamati, serupa asliiinya loh! Sedangkan Secret Zoo,itu mirip kebun bintang (emang kebun binatang kaleeek! :p) tapi cukup modern. Nggak bisa dijelasin modernnya gimana, pokoknya keren deh! Wajib berkunjung ke sana buat nambah-nambah pengetahuan tentang fauna. Tapi sayangnya, yang sayaaaaang banget! Pas di lokasi outdoor semacam Secret Zoo itu, malah berbasah-basahan akibat ujan! Hiyaaah, si ujaan itu yaaaa.. :D huhuhuhu Nggak deres-deres banget sih, tapi lumayan bikin kita nggak leluasa nikmatin suasananya. Jadi, kita nggak seberapa explore banget tempat-tempat di sana. Apalagi juga uda mulai sore. Kita malah cepet-cepet cari jalan keluar buat pulang. Iihh..susah loooh! Areanya itu njelimeeet! Ya wajar sih kalo luas, cuman ini kan mesti ngelewatinnya pake kaki ya..alamaaaak cuapeeeknyoo! Soalnya rute-rutenya emang diatur muter-muter gitu. Jadi keliatan luaaaassss, dan bikin susah cari jalan pulang. Untung sih, setelah kesasar dikit kita bisa keluar juga akhirnya! Langsung dilanjut solat ashar. Daaaaan, pulang! Aku baru nyampe rumah sekitar jam 9. Gara-gara nungguin jemputannya Ilham sampe sejam di rumah Mba Endang.
PULANG!!

Sunday, March 4, 2012

8:45 PM - No comments

Wiken Terencana! ((y)ˆ³ˆ)(y)

Terencana yang bukan berarti detail dan matang perencanaannya loh ya. Sekitar sebulanan rentang waktu aku resmi menjadi pegawai di sini. Pak Bos menawarkan kepada kita untuk sekedar refreshing ke Batu. Yang jelasss, gratis ongkos maupun akomodasi. :) Ditanggung sama Pak Bos maksudnya! Horeeey.. Tapi sayang sekali, penundaan waktu perefreshan otak tersebut harus tertunda sekitar 3 bulanan. Dikarenakan menunggu masa iddah Mba Tri, yang ditinggal pergi suaminya menghadap Yang Maha Kuasa pasca lebaran kemaren. Sempet sih bulan Januari lalu, kita-kita berencana berangkat ke sana setelah masa iddah Mba Tri kelar. Etapiii...kok Pak Bos beloman ngomando-ngomando juga yak?? Ya, pasrahlah kita. Hingga kembali diupayakan rencana perefreshan kita itu pada awal Maret ini. Pas momen banget abis gajian. *hahaaaayy :p
Berangkatlah Sabtu sore kemaren menuju Batu. Kami nggak usah ribet-ribet nyewa hotel ato tempat peristirahan laennya. Karna ada salah satu Bos yang memiliki villa di sana. Malah teramat dipersilahkan untuk menginap di sana, yang teteeep lah gratis abisss! Hehehehe.. Tempatnya strategis banget! Deket BNS plus Jatim Park. Tapi tetep aja capek kalo nekat jalan kaki ke sana jrenk! :D Sekitar ba'da Isya, kami landing di villa tersebut. Hawa dingin dan kabut tipis mulai menembus kulit sampe tulang kita. Dateng-dateng, grup ibu-ibu langsung heboh nyiapin makanan. Termasuk aku. :p *caelah! Bukan ibuuu, tapi calooon ibu. :D Goreng-goreng. Rebus mie. Ala kadarnya lah! Yang penting bisa mencukupi kebutuhan perut kita. Kebetulan si Ibu Komandan uda nyiapin perbekalan yang lumayan banyak dan serba praktis, jadi nggak seberapa repot kita pas di sana. Nggak lama, kita pun dinneeeeeer. Dinnernya kelar, kita langsung cus ke BNS.
Di BNS kita nggak naek wahana. Palingan ngiterin taman lampion. Potret sana sini. Yang cuman betiga ajah pede-pedean bernarsis ria. Aku, Mba Endang, ama Mba Resti! Hahahaha. Sekalian bikin trio narsis pede tingkat dewa! Setel gaya ajah maunya..
l Bikin lega itu ngeliat Rico yang kayaknya hepiiii banget lari-larian pas bareng kita. Huaaaaah..bayangin ajah! Ni bayi baru umur setaun tapi uda kita ajak paksa buat seneng-seneng tengah malem di BNS! Mana di Batu itu kan hawanya dingin pulaaak! Cumaaan, pas waktu itu emang nggak seberapa bikin gemeteran syiih hawanya.. Aku malah nekat nggak make jaket. Padahal sehari sebelum berangkat, aku uda ngerasa kayak kena gejala flu gitu. Bersin-bersin muluuk pengennya! Beeeuh!
Oia, kita juga sempet tuh masuk ke bioskop 4 dimensi. Ngantri nggak seberapa lama syih..lagiyan banyak pengunjung yang uda pada pulang. Sampe di bioskop, yang orang-orang pada tereak heboh. Dan aku yang cuman berseru "Wow!"-"Yeah!". Aseliiik, nggak terlalu memicu adrenalin ahh! Biasa doang! Hehehehehe. Malah keliatannya aku cuman numpang markir duduk ajah! Setelah dua jam di sana, kita pun siap-siap balik ke villa. Tapi masih mampir-mampir bentar buat liat sovenir. Pengennya sih beliin kado buat Pak Bos yang mau ultah. Tapi, nggak ada yang cocok *atau nggak cocok harga kali yakss? Haaaha :D Yaudin lah kita nungguin Mas Agung nyusulin di parkiran. Eia, aku sempet motretin abege yang jualan barang-barang berlampu gitu. Sayangnya, terlalu candid! Sampe nggak keliatan muka'nya, cuman punggung doang! Hahahaha
Sampe di villa, kita uda tepar ajah! Langsung deh kemulan. Ejiyaah..masih diajakin becandaan sama Rico. Masa' dia narik-narik selimut yang uda kututupin buat ngumpetin mukaku, sambil ngoceh "cilukbaaaah"! Hadodododoo..ni bayiik nggak tau orang uda ngantuk banget yakk?? Hihihihi. Kepaksa deh, lampu langsung dipadamin biar gelap, biar dia langsung tiduran juga. Iyah, aku sekamar sama Rico plus emmaknya, bareng Mba Endang juga. Bangun-bangun paginya, mualeeeesss poooooll! Aiih, kemulan di selimut lebih seru ternyata daripada harus nyentuh aer yang dingiiiinya bikin semaput ituh! Hahaha. Padahaaal..uda berkali-kali Mba Tri maupun Mba Endang tereakin nyuruh aku bangun. Hiyaaks! Yang akhirnya diriku bangun dengan langkah teramat gontai buat subuhan. Abis subuhan gitu, bantuin para ibu-ibu masak di dapur. Tepatnya sih bukan bantuin, cuman nemenin mereka ajah..sambil moto-motoin mereka plus segala aktifitasnya. Sekalian jepretin para geng cowo yang masih ngorok ajah di balik selimut abis subuhan! Beeeeeeegh! Ngiri saya boiii..
Diselingin sesi masak itu, aku sempet ambil posisi keliling sekitar villa. Yaaah, cari suasana buat ambil foto dikit. Soalnya mesti balik lagi ke dalem, takut-takut ada panggilan emergency dari dapur. Yaah, semisal metikin daun kangkung, misahin kulitnya udang. Heuuuheuuw :D Menu yang disiapin pagi itu: Sayur Asem, Ikan Asin, Tahu Bulet, Tempe Goreng, Ikan Pindang Jumbo, trus apa lagi yah?? Pokoknya ada tambahan puding spesial bikinan Mba Endang yang superyahuud itulooh..! Kita sarapannya jam 9 teet!
Tapi aku yang beraniin mandi dulu sebelum sarapan. Kepikiran sama perut, kan kasiyan kalo mesti maem dulu. Entar malah beku ususnya kalo mandi abis sarapan. Ya kaaaan?! Ya toooh?? Uyeee..! :D Iih, ternyata dinginnya asiiik loh! Segeeer gituh! Aku sampe lumayan tuh durasi semedinya di kamar mandi, hahahaha. Tapi nggak pake ketiduran loh ya!! :p Gile ajah kalo sampek! Abis mandi, baru deh sarapan. Hmmmm, nyummeeeeeh! Masakannya Mba Endang pas banget di lidah! *halaaaaah! Perasaan semuanya pas-pas aja kalo sama kamu, Din! :p Dan orang-orang yang rencananya mau caw ke JP II jam 10 teng, malah nggak jadi-jadi. Pada santei-santei semua. Malahan masih ada yang belum mandi. Ternyata aku-nya yang malah kerajinan! Sampe terkantuk-kantuk lagi tuh! Uda hampir Dhuhuran, baru deh keluarga grafis pada ribut cepet-cepetan mandi. Aku-nya palingan cuci muka, eh wudhu maksudnya. Trus abis solat, langsung ngelenong yuuuukk mareeeh! Yoiiiih, kan mau sesi pemotretan atuuuh.. View taman belakang di villanya itu keren loooh! Sampe aku potretin satu spot keren dengan berbagai macam efek kamera. Ini nih hasilnya..
Kalo pake kamera biasa, foto aslinya begini..
Dibantu potograper abal-abalnya Pembina, hehehe.. *ampun yang mulia! :p Sesi pemotretan pun dimulaaaai! Hahaaaiiiyy.. Yang abis itu nongol sekongkolanku, ibu Komandan tersayang. Mba Endanguuuuun! Yeayy! Beliau join menarsiskan diri juga, nggak mau kalah sama yang junior. Dan ini hasil jepretanku.
Juga hasil jepretan yang mulia Siswanto Wardoyo, hahaha :D

Friday, March 2, 2012

2:45 AM - No comments

Kisah Sahabat di Penghujung Senja

Sore itu, di antara riuh ramai rekan sunser berseru-seru ria. Saya dan seorang sahabat menyusuri pantai. Berbagi cerita tentangnya. Tentang sesuatu yang selalu menjad pertanyaan ketika saya mendengar sesuatu yang menyedihkan tentangnya. Well..sesuatu telah terjadi kepadanya. Saya jarang sekali bertemu dengannya.Kami hidup dan tinggal di kota berbeda. Ini bukan curhat tentang kisah picisan yang menye-menye itu. Melainkan kisah lelaki dan wanita yang terikat dalam ikatan suci, sahabat saya telah menikah. Dia bercerita. Saya mendengarnya. Dia berkisah. Saya menyimaknya. Dia menjelaskan. Saya memahaminya. Dia berbagi dengan saya tentang hal tersebut. Saya merangkul pundaknya dengan erat. Kami sama-sama wanita. Dia pun mengutarakan jika suatu saat “itu” terjadi. Dia tak akan khawatir lagi. Dia sudah tak takut lagi. Kami masih berjalan beriringan di atas pasir. Baginya, itu sudah bukan hal yang menyiksanya seperti beberapa waktu lalu. Dia selalu siap untuk menghadapinya. Karena, sahabat saya sudah mulai letih untuk menangis. Kami pun tak peduli dengan debur ombak yang pecah dan mulai pasang. Menjilati kaki-kaki telanjang kami. Sahabat saya itu kuat. Dia sabar. Dia begitu tabah. Sahabat saya begitu menerima kodratnya sebagai wanita. Ahh..saya pun hanyut. Saya menangis. Sahabat saya tidak. Sudah saya katakan, dia lebih kuat daripada saya –pendengar setianya. Mentari mulai membentangkan cahaya senjanya. Saya bisikkan padanya : “Bahwa apapun yang terjadi, kamu masih punya saya. Saya dan teman yang lainnya. Yang akan selalu setia mendukungmu, menyayangimu, dengarkanmu..” Saya memeluk dirinya erat. Mata saya basah. Dia tidak. Dia malah tertawa. Sedikit embun bening mengalir di dinding hati saya. Dingin. Beku. Sejuk. Seperti angin pantai parangtritis ini di sore hari. Itu cukup membuat saya lega dan bangga. Sahabat saya wanita yang tegar Dan dia baik-baik saja. “Ini senja yang indah.”
Sore yang kemarin lusa..