Sunday, March 18, 2012

5:35 AM - No comments

Oestoporosis

Minggu pagi, yang membuat hati berdenyar nyeri. "Din, kalo ke pasar mama jangan berangkat sendirian. Ditemenin ya. Mama takut jatuh." And I felt so sad exactly! *(╥﹏╥) (:´∧`: ) Huhuww Iyah, Ibu aku sedang bermasalah dengan kakinya yang sudah tak bisa berjalan seperti biasanya. Kemaren itu sempet jatuh pas pulkam, trus emang sebelum-sebelumnya aku uda denger keluhannya. Yang katanya otot kakinya agak kenapaaa gitu. :( Uda aku saranin buat pijet waktu pulkam itu, agak mendingan katanya. Cuman yaaa..uda nggak sekuat dulu kalo jalan, katanya lagi. Lalu..di tengah perjalanan ke pasar. Kita ngobrol. "Makanya, Mama minum rajin susu buat nguatin tulangnya." Ibu: "Iya, sekarang mau rajin minum susu." "Kurangin minum kopinya, Ma. Soalnya kopi itu nyuri simpenan kalsium kita" Ibu: "Habisnya kopi itu seger sih, Din." Awwwww! ┌(ㆀ_ _)┐ Ngomongin osteoporosis emang jadi perhatianku sejak taun 2006. Ya. Entah apa gara-gara iklan susu ato seorang temen yang rajin sekali mengonsumsi susu berkalsium tinggi ketika itu? Yang pasti aku tertarik. Dan juga mulai memberikan perhatikanku tentang pentingnya mineral untuk tulang kita. Bahwa menabung jenis mineral seperti kalsium dan fosfor adalah mesti kita lakukan! Bahkan sejak usia muda! *wiwiwiwi..seriuuus amat neng?? :p Aku bukan orang yang benci dengan susu. Ato bermasalah dengan lakstosanya. Malah aku ini penggemar susu! Apalagi susu sapi segar! Woow, nyummiiih! Cuman susahnya aku ini malesaaan loh! Males bikinnya, hehe. Susu kalsium yang kubeli bulan November kemaren belum abis-abis. Masih sisa separo. :( Pengennya minum susu sebelum tidur gitu kan yaa..etapi tau sendiri pulang lemburanku yang malem itu bikin capek banget, lupa ato males malah buat minum susu sebelum bobo. Iyah, apalagi pas lemburan sampe jam 9 waktu awal-awal dulu. Aku sampe nggak sempet mandi, ato ganti baju dulu. Dateng-dateng langsung ngebo. Iyapps..kebablasan tidur dengan masih berpakaian kerja. Lengkap! Kecuali jilbab ama sepatunya lah denk! :p Makanya, bisa diitung jari tuh berapa kali aku minum susu dalem sebulan. Tapi gini sih..karena aku tau kalo suka malesan bikin susu, aku pun mikir. "Emangnya sumber kalsium cuman didapet dari protein hewani seperti susu aja? Kan yang laen masih banyaaaaak!" :D Oh, oke. Aku nggak usah khawatir masalah asupan mineral, karna 6 hari dalam seminggu tiap paginya aku minum sari kedelai ato istilah bekennya saridelleee! Hehehehe. Aku dan beberapa temen di kantor jadi pelanggan tetap saridele yang dibawa Mba Endang tiap harinya buat kita. Tenang. Produsen saridelenya terpecaya kok, tak ada tambahan pemutih ato perbandingan air yang lebih banyak dalam campuran minuman tersebut. Malah kita ngerequest saridelle tanpa gula. Jadi rasanya asli kedelai banget! Hambar dan langu! Nggak ada manis-manisnya sama sekaleee. Kan kita-kita uda manis? :p Apalagi kedelai itu emang kaya akan protein kan ya? Ngalah-ngalahin daging loh! Yuk rajin ngemil tahu tempe! Hahaha. Murah meriah! Iyah, karena menurutku lebih ekonomis. Sekotak susu kalsium bisa dihargai sekitar 30 ribuan lah. Belum lagi isu negatif tentang susu yang dicetuskan oleh Hiromi Shinya dalam bukunya yang berjudul "The Miracle of Enzyme". Bahwa susu sapi hanya untuk anak sapi. Intoleransi susu disebabkan enzym laktase habis sebelum waktunya. Silahkan gugling sendiri info selengkapnya ya! Karena aku sendiri sama sekali belum baca bukunya. Hanya pernah baca artikel dari Pak Dahlan Iskan di taun 2009 yang menyebutkan tentang hal ini. Oia sebenernya selain banyak mengkonsumsi mineral seperti kalsium, ada trik lain supaya tulang kita kuat. Yaitu, sering-seringlah berjemur di bawah sinar matahari waktu pagi. Okeh, jangan sampe melebihi jam 9 tapi ya..karena sinar mataharinya uda nggak mengandung vitamin D lagi. Nah, untuk lebih meningkatkan kepadatan tulang kita selain yang disebutkan tadi. Kita juga mengkombinasikannya dengan cara rajin-rajin berolahraga! Yeey! Ada cerita tuh kemaren, sebelum aku denger Ibu ngeluh tentang otot tulangnya. Kan uda lama ya aku nggak olah gerak badan gitu. Mungkin ada deh sekitar 3 bulanan gara-gara pernah sakit waktu Desember taun kemaren. Aku males senam lagi. Trus pas hari Kamis minggu barusan itu. Aku nyoba deh senam-senam. Keringetan. Niatnya sih biar badan seger plus aliran darah lancar. Kan kalo badan seger, otak ikutan seger juga toh? Malah nambah semangat buat ngantor pulak. Eeeeeeeee..bukannya seger ato apa! Seharian itu aku lemeeeeeesss banget! Badanku sakit semuanyaaa! Huwaaaaaa! Aku malah rada ngantuk gitu! Hmm, gini deh akibatnya kalo mendadak nyuruh badan buat olahraga. Seharusnya aku melakukan pemanasan dulu supaya badan nggak kaget kayak gitu. Yaaa..penyakit mendarah dagingku bernama males ituloooh perkaranya. Hehehe. Males bikin susu. Males olahraga. Woooo! Kalo dulunya sebelum sibuk ngantor, waktu masih jadi mahasiswa yang ribet skripsian, bisa dibilang rutin tuh nerapin teori "Keringat Mengalahkan Segala." Hahaayyy :D Minimal 2-3 kali lah dalam seminggu. Kan kalo mahasiswa, waktu yang kita punya bisa dibilang fleksibel lah! Apalagi di semester-semester terakhir, nganggurnya buanyaaaaak bangeeeeettt! :D Yak! Kembali ke laptop! Eh, kalsium dink! Tapi teteplah ya..yang namanya sesuatu kalo dikonsumsi berlebihan itu nggak bagus. Hukum kayak gini juga berlaku buat kalsium. Kalo mengkonsumsi melebihi batas yang dibutuhkan tubuh, bisa mengakibatkan batu ginjal loh. Lengkapnya bisa dibaca di sini Abis ke pasar kemaren, di sela-sela motongin sayur aku dan Ibu liat acara favorit kami di tv. Yaitu, Nature Life yang presenternya ganteng keindo-an ituloooh. Hehehe. Tjok Gede namanya kalo nggak salah. Kebetulan edisi kemaren ngebahas tentang oestoporosis. Langsung deh Ibu nyimak banget. Malah sempet nyatetin bahan serta cara membuat ramuannya. Yuuup! Aku repost yaa di sini. ^_^ Bahan : - Kapulaga - Lada - Pala - Kayu manis - Cengkeh - Jahe - Ubi jalar/telo ungu - Susu sapi Cara Membuat : - Rebus segelas air. - Masukkan 1 biji pala yang sudah dikeprek, 1 rimpang jahe yang dimemarkan dan 1 batang kayu manis. Lalu masukkan juga 5 biji kapulaga, 5 biji cengkeh, dan 10 biji lada. - Terakhir, masukkan 2 buah ubi jalar/telo ungu yang sudah diiris. - Tunggu hingga rebusan air tinggal setengah gelas dan berwarna keunguan. - Campur air rebusan tadi dengan susu sapi segar. Tunggu hingga ramuan tadi berbuih. - Menyajikannya bisa ditambah dengan gula aren untuk mempermanis. Baru kali ini aku tau kalo rempah-rempah khas Indonesia bisa mencegah pengeroposan tulang. Telo ungu juga! Kukira telo ungu cuman bisa dibikin bakpia ato es krim. Eh, ternyataa... :D Wooo, bangsa kita kaya bangeeeeet sa'jane! Kapan-kapan kita ngobrolin tentang kesehatan lagi yaaa di sini. Di tumblr dodolku ini. :)

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar