Saturday, April 7, 2012

Iko Uwais.. You Roooock!

2 hari pasca rilisnya film The Raid (Serbuan Maut), Mba Endang emang uda ngajakin aku buat nonton. Tapi karna masih ada kerepotan ini itu, entah dari pihak Mba Endang ato saya. Baru sempet 2 minggu setelah perilisan deh! Hehehehe.. Tapi biyarin dah, yang penting bisa nikmatin dan ngebanggain film Indonesia!

Caw deh kita tadi siang. Bertigaan ajah. Saya, Mba Endang dan Mas Sis. Sayangnya, karena nyampeknya mefeet. 15 menit sebelum pemutaran kira-kira, kita baru beli tiketnya, dan dapet seat di row G. Bahkan kita masuk sekitar 5 menitan sebelum dimulai. Yaaa..keliwat dah iklannya. Padahal saya suka banget mantengin iklan di bioskop! Hahahaha..kan lumayaaan tuh inpoo pilem selanjutnya yang bakal rilis. Tapi kebagian iklannya Spidey looh, walo cuman seimprit. Hehehehe.. Nggak apa-apa daaah :D

Oia, sebelum nerusin baca postingan ini. Supaya nggak kuciwa, aku bilangin dulu aja ni yaa..kalo tulisan ini bukan review jenius, ato kritik serius tentang pilem The Raid. Sumprit! Ini cuman omongan dodol ajah..nggak ada penjelasan lengkap buat ngeresensi pilem tersebut. Kalo mau sinopsis ato semacemnya silahkan gugling sendiri ajah deh..itu pun kalo situ nggak mau rugi, ngikhlasin duit 25 rebu buat duduk trus nonton di 21. Ini film kan Indonesia banget looh, masa iya kita segitu pelitnya??

Yak! Postingan ini cuman sekedar kilasan-kilasan dan kesimpulan ngasal dari pilem brutal yang aku tonton tadi.

1. Adegan pertama, langsung ke-shoot, Iko Uwais sujud dan dengan fasih dia ngucapin "Subhana Rabbiyal A'la Wa Bihamdihih". Nandain di pilem ini, kalo sang tokoh utama emang perlu dikuatkan secara spiritual sebelum bertugas. Jujur, pas di awal ini aku masih belum nangkep cerita jelasnya.

2. Aku setuju banget kalo dibilang plot film ini simpel, nggak serumit film laga lainnya yang jalan ceritanya bercabang-cabang dan masih perlu settingan tempat lain. Oke. Di film The Raid ini, cuman modal apartemen kumuh dan suram sebagai objek penyerbuan. Dan plotnya itu tentang pembongkaran gembong narkoba besar yang emang uda lama diincer polisi.

3. Aku langsung punya firasat jelek, tepat di awal-awal adegan eksekusi penembakan satu persatu oleh Bos gembong narkoba itu. Bos sadis nan tak berprikemanusiaan ini diperankan oleh Ray Sahetapy. Berakting jahat dan kesan kejemnya dia itu dapet banget! Darah muncrat, kepala pecah kayak yang beneran. Suwer! Merinding! Tau lah, kalo film genre horor ato serem secara kostum, aku nggak pernah ciut buat nonton. Aku bukan jenis orang penakut dengan hal mistik di dalem film. Tapi kalo uda nyerempet masalah nyawa ato penyiksaan. Yap! Butuh ekstra energi dan mental buat nontonin sampe detik terakhir! Hahaha.

4. Buktinya, aku nonton sampe habis dengan perasaan puas. Adegan keras, brutal dan berdarah-darahnya emang luar binasa! Dan mungkin film ini bagus buat terapi orang yang punya phobia kayak aku. Hehehehe. Seenggaknya aku malah sorak sorai bergembira ketika pesta pora darah di mana-mana dalam film tersebut. Nggak parno lagi. Nice! :)

5. Masih di adegan eksekusi pertama tadi. Yang nggak aku lupain dari omongannya Ray Sahetapy pas korban yang akan dibunuh itu tinggal satu, gara-gara pelurunya habis. Sambil buka laci meja, Ray Sahetapy bilang dengan suara selembut mungkin: "Sabar ya. Tunggu sebentar." Dan dia lebih milih ngambil kapak buat menggalin orang yang nyisa tersebut, daripada ngisi pistolnya dengan peluru. Ini adegan sadis pertama yang bikin aku sesak napas!!

Lanjut ke postingan setelahnya ya! :)) The Raid. Serbuan Maut The Movie

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar