Monday, May 21, 2012

Awal Rajab

Hayy..hayy..hayy Wowowooo..uda lama yah kita nggak ngobrol di tumblr ini? Hehe. Kemaren-kemaren emang lagi males text tumblring syiih..padahal ceritanya bejibun yang pengen dishare. Tapi aku runut aja deh yang mau aku tulis kali ini yaaa.. Cekiiit-cekiiit-duuut! :D
1. Long Wiken.
2. Manci, Celsi. Juara-juara baru..
3. Mimince ke rumah cilukba!

Yipiiy..kemaren kan long wiken tuh.. Ada hal yang begitu ku amatin pas wiken barusan. Tentang apa? Tentang gimana mudahnya menebak perilaku manusia dari kebiasaannya. Maap, maap nih saya ya..kalo jatohnya jadi sotoy. Hehehe.

Iye, pas Rabu sore itu aku ada lemburan sampe abis Isya, nungguin ngeprint poster-poster punya si Bos. Nah, ngeprint uda kelar, aku, Mba Endang dan Mas Sis pulang. Aku agak ribet sambil bawa poster bikinanku *eciyeee :p

Jalur ke Surabaya sih nggak seberapa macet, yang macet itu jalur keluar Surabaya. Eh..eh, pas sampe di jalan tol deket pom bensin itu rupanya jalur yang kulalui juga macet! Kayak yang ada rombongan si Komo numpang lewat gitu. Semua kendaraan jalannya jadi lelet. Termasuk aku, yang cari-cari peluang ruang kosong di antara sekian banyak mobil. Pas sampe di tepi jalan berumput, aku cepet-cepet ngegas buat ngeduluin mobil sebelahku, karena jalannya kan lumayan sempit tuh! E...gara-gara keburu itu, sandalku jadi nyangkut di batu gede pas kaki kananku lagi nginjek tanah buat nyeimbangin sepeda. Lepas gitu aja dari kaki. Huhuhu. Maunya sih berenti, turun trus mungutin sandal. Tapiii..yang namanya kendaraan uda segambreng banyaknya kan bikin repot juga kalo mesti berenti. Yaudah, dengan separo nggak ikhlas aku terusin nyetir ke depan. Sambil muter otak ngerencanain, besok pagi-pagi mesti ke jalan tol ini buat mungutin sandalnya. Kan lumayan tuh?? Hehehe. *dasaaar!

Dan keesokannya, aku samperin jalan tol yang uda bikin tumbal buat sandalku semalem. Hahahaha. Ehh..ternyata masih ada looh. Alhamdulillah ye.. :) Untung nggak dicolong ma orang! Lagian sapa juga yang mau ama sandal butut gitu kali yak? Hahahaha.

Masih di longwiken lagi. Kamis pagi sebenernya aku diajakin temen kampus, Aidul, buat nyoping di DTC. Tapi berhubung MamPap mau ke Madura siangnya, aku malah males yang mau pergi-pergi. Jadinya Aidul deh yang nyamperin ke rumah. Kami cerita-cerita deh walo sebentar. Soalnya Aidul uda keburu aja tuh mau nyoping bareng temennya.

Nggak lamaan, mba iparku dateng ngajakin aku buat seserahan. Praktis deh..no bobo siang di Kamis itu. Sambil beribet bikin, aku tanya Aidul DTC lagi rame ato enggak. Ehh..malah dibalesnya Maghrib, dan dia malah ngabarin berita buruk! Dia kena musibah pas lagi nyoping di sana. Dompetnya dicopet mbook! Padahal dia masih belum belanja apa-apa katanya. Heuuh..jadi kasiyan sama Aidul. Tau gitu uda kularang aja dia buat ke DTC. Mending nemenin aku di rumah sambil bikin seserahan gitu kek. Ups! Namanya juga musibah ye? Sapa yang tau coba? Jadinya, kusabar-sabarin aja dia, biar tabah, kan semuanya pasti ada hikmahnya? *caelah, sok bijak niyeeee :p

Konklusinya: karena kebutuhan, kebiasaan, peristiwa tertentu dan beberapa faktor kompleks lainnya..terkadang malah membuat kita hafal akan perilaku manusia. Liburan longwiken, orang-orang ingin keluar dari rutinitasnya, pergi keluar kota mencari hiburan, membuat jalanan macet. Juga pada liburan longwiken ini, orang-orang yang ingin berbelanja membuat pusat tempat perbelanjaan menjadi ramai. Dan seorang oknum tak bertanggungjawab mengambil momen ini, mengambil kesempatan dengan mencopet misalnya. Seperti musibah yang menimpa Aidul itu.

Yang kedua! Tentang Manci dan Celsi yang memecahkan rekor sebagai juara baru. Manci menjuarai Liga Primer Inggris, dan Celsi berhasil meraih piala Liga Champions. Kalo Manci, aku emang nggak nonton, cuman baca-baca review ato nonton berita bola aja di tipi.

Sedangkan Celsi, aku sampe begadangan nontonnya. Haha! Heboh-hebohan di tuiter, belum lagi yang cela-celaan di watsap. 2 dari 3 kontak yang watsapin aku, milih Celsi. Cuman satu doang yang sepihak denganku ngedukung Bayern. Di awal-awal pertandingan sih masih datar-datar aja, nggak seru blas! Begitu juga di awal babak kedua. Sampe aku mau nerusin bobo lagi, eeehh..ternyata di menit ke 83, Muller dari Bayern ngegolin. Wuaah! Langsung supangat lagi nontonnya. Belum kemeriahannya kelar, disusul Drogba nggak mau kalah ngegolin juga. Hiyaaaah! Skornya jadi satu sama deh!

Dan nggak namba-namba lagi skornya, bahkan sampe perpanjangan waktu, skor dari kedua tim masih setia dengan angka 1. Adu penalti pun jadi alternatif, fuuuh..bikin tegang deh jadinya. Bastian Schweinsteiger mungkin lagi sial kali yah dia? Tendangannya bisa kebaca aja sama Petr Cech. Wuhuhuhuhu. Alamat aja dah tu, si Celsi bakal menang. Lawong ending penaltinya dialgojoi Kakaagh Drogba. Wuiih..berhasil deh Celsi ngebayar kekecewaan mereka di taun 2008 kemaren.

Yasuud, aku cuman cengar cengir. Hehehehe. Kakakku malah kegirangan super! Jejigrakan ndak jelas gitu. Padahal tadi pas jeda antara babak pertama dan kedua, kakakku sempet jato kepeleset di kamar mandi loh! Huahahahahaha. Kelakar kakakku yang paling diinget. Tentang dilemanya petugas yang nyetakin nama salah satu tim pemenang di piala Champions itu. Mungkin dia bakal lebih milih Chelsea, ketimbang Bayern Muenchen..yang emang bilangan hurupnya kan lebih banyak? Jadi bikin kelamaan bin ribet nyetaknya di piala. Heuhehehehe. Momen yang bikin terharu, pas Drogba meluk Schweinsteiger trus nenangin gitu. Kayaknya prustasi abiss! Si Robben juga tuh..muka kuciwanya juellaaas banget.

Nah, abis liatin bola, sebenernya aku uda ngantuk pengen bobo. Tapi tanggungan juga, soalnya mesti nyervis motor pagi-pagi. Emang harus pagi-pagi supaya dapet antrian cepet.

Eehh..pagi itu juga si Mince sms, ngabarin kalo dia uda balik ke esbeye. Katanya dia pengen nyervis motor sekalian ke rumahku. Eh, apa maen ke rumah sekalian nyervis motor kali yakk? Dah! Tauk deh..hahaha. Yang pasti sekitaran jam 9-10an, dia dateng, trus langsung ku anterin nyervis motor di depan gang.

Siang itu kegiatannya selain nungguin nyervis kelar *iya denk, kita nungguinnya di rumah, nggak pake mati gaya nungguin di bengkel sana. :p Aku dan Mince juga jadi pemaen figuran bantuin Mba iparku bikin seserahan. Yaiyalah figuran. Lawong kita banyak bengongnya, terpana ngeliatin Mba Iparku itu yang uda keliatan terampil bikin seserahan buat nikah.

Dan rupanya, paling lama bikin seserahan itu buat peralatan lenong, alias peralatan make up, alias kosmetik. Beeuuh, lama nian mak! Yaah..daripada yang laen-laen, yang bahan kain kayak baju ato handuk gitu. Karena mesti nelatenin satu persatu. Yang dikasih pita lah, isolasi, ditatain. Padahal mikirnya, halaaaah..cuman gitu-gitu aja tinggal di beberin ke kotak seserahan kan beres?? Akhirnya malah bikin ngantuuuuk! Mince yang masih ada bekas-bekas kecapekan pasca balik ke esbeye. Dan aku yang emang belom tidur sama sekali abis begadangan nonton bola dari jam setengah dua malem! Fufufuuuuh..

Paling awkward pas Mince ke rumah adalah, waktu aku masak tumis kangkung, dia yang setia banget nemenin. Aku sih nggak masalah kalo ditemenin, cuman kalo diliatin, yaaa..jadinya malah salting bin nervous juga loooh. Hahahaha. Aseliik! Maklooomlaaah, kan level saya masih chef abal-abal gitu ya? Huahahaha.
Oia, hari ini uda memasuki awal Rajab ya? Temen-temen kantor pada semangat puasa tadi. Sayang banget, nggak bisa ikutan puasa hari ini, gara-gara si saya dapet jatah libur dari kemaren lusa. Hohohoho.

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar