Friday, June 8, 2012

Fu-fu-fuchsiaaaaa!

Masih ngomongin fuchsia loh ini yaaa :D Jadiii, ceritanya itu giniiih. Keluarga besar Ibuku, khusus perempuannya pada kompak milih warna biru *ato toska kali ya? buat seragam pengiring nikahan Kakakku. Karena warnanya cukup susah buat cari padu padannya, aku keinget punya kerudung warna pink, yang pinknya emang cukup silau. Dan menurutku, itu pas banget kalo dikombinasiin sama kebaya warna biru tadi. Pink yang kumaksud di sini punya nama beken looh, yaitu FUCHSIA. Ngertinya pas blogwalking, nyasar di blog seorang desainer muslimah yang kebetulan dia juga mengkombinasikan kebaya wisudanya dengan obi warna pink fuchsia tadi. Sekitar akhir April ato awal Mei gitu, aku baru dapet penjait yang murah tapi bagus jaitannya. Yaudin deh..aku sodorin model kebaya yang kumau ke penjaitnya. Nah, selain fuchsia di kerudung, aku maunya pengen pake obi warna fuchsia juga. Yaah, kayaknya kalo pake obi keliatan beda aja gitu lah. Sekalian waktu itu juga aku cari kain yang warna pinknya mirip sama kerudung. Ealaaah, syusahnyooo nggak ketulungan mbooook! Dapetnya itu warna pink dari kain satin. Yawes deh, dijaitin juga. Semingguan baju kebaya+obi nya jadi. Aku tunjukin ke Mba Endang buat kasih pendapat. Yah, Mba Endang nyaranin supaya aku cari kain yang sifatnya jatuh gitu, semacem kain chiffon lah, kalo misalkan buat obi. Mba Endang kurang setuju kalo obi dari kain satin tadi. Akhiernyaah.. H-7, aku ngos-ngosan bareng Mince nyariin kain chiffon. Kain chiffonnya sih ada, tapi suka nggak cocok warna. Dan muter-muter lah di PGS situ. Eehh, buntutnya aku nyampe di toko kain yang juga jaitin kebayaku. Penjualnya emang sempet nawarin kain yang pas buat obiku waktu itu. Cuman berhubung uda terlanjur beli kain satin, jadi kutolak. Eternyata, kain yang ditawarin ke aku itulah yang cocok banget, kubeli deh walo telat. Hehehe. Daaan, rupanya harga per-meternya lumayan bikin sesek napas! Nah, abis dari sana, aku mampir ke rumah Rika. Cerita sana sini, trus aku iseng tanya gaun yang mau ia pake. Dan ternyata warnanya miriiiip loooh! Biru sama fuchsia jugaaaak! Yeap! Desain gaun temenku si mata sipit ini unik! Mirip baju tradisional Korea-Jepang gitulah. Maklum deh, dia emang nyandu ama hal-hal berbau Japan bin Korean. Kuintipin blognya, dia sempet ngebahas tentang warna si Fuchsia tadi. Sila berkunjung di FUCHSIA ya.. :)) Pas hari H-nya, berlenonglah si saya dan keluarga laen.
Yang jelas, kalo urusan lenong melenong, aku angkat bendera warna putih. Nyerah action deh! Hehehehe. Tapi untuk style jilbabnya, aku handle sendiri. Nggak aneh-aneh. Dan nggak ribet. Style yang kadang aku pake juga buat ngantor sih.. Cuman dipermanis (ato dirusuhkan?? Hehe) sama bros terempoooong. Hahahaha.
Ditambah obi yang disematin pake bros Merak. :)
Eia, kalo ada yang minat dengan bros super terempoooong yang dipake di jilbab tadi, bole kontekin ke aku deh! Soalnya itu mesen di temen, yang emang uda sering aku langganin aksesoris. Bisa nentuin sendiri bentuk dan ornamennya kayak apa. Biasalah..harga temen kok. Hehehe :D Ummh..cerita apa lagi yaaa? Hehehehe.. Nggak ada lagi sih. Palingan komenan lek+omku: "Waah, ini kayaknya Dina uda terencana (kostum+perniknya) ya? Padahal kemaren bilangnya minimalis.." "Dina mau tanding silat kemana tuh??" >>> Aku: ┒(—˛—)┎ *Grrrhh....
Aseliiik, deh..aku juga nggak pede kostum begituan. Tapi yaa..lagi pengen tampil beda aja. Gitu kali ya kalo mau beda, resikonya bakal dinilai "berlebihan" sama orang. Hehehehe. Yah, terserah lah.. Aku juga bukan orang yang fashionista sejati sih, cuman ya alasannya sama kayak tadi. Nentuin sendiri apa yang mau kita pake, bakal ngasih sesuatu yang lain rasanya. Dare to be different. Gitu aja deh!
Bareng si Rica+her hubby. Nice shoot Miiin! ;))

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar