Monday, July 9, 2012

Mengaliri Aliran

Sebentar lagi, adekku si bontot Hanif mau masuk sekolah asrama, ato istilah yang sering kita kenal adalah pondok. Rencana awalnya sih, maunya dipondokin bareng si Ilham, kakaknya yang sekaligus adekku. Tapi karena beberapa alesan, rencana itu pun gatot!

Untunglah ada temen SD Hanif yang mau mondok di sebuah sekolah pondok yang lokasinya nggak seberapa jauh. *Ini kalo dibandingin sama pondoknya Ilham looh yaaa. Jadi, ayahku mendaftarkan Hanif di pondok yang deket sama rumah itu. Apalagi ada temen SD-nya yang juga mau mondok di sana.

Dan sore tadi ada percakapan yaaaang..*apa ya? Hehe. Yaaa gitu lah..nggak ngerti yang gimana. Percakapan bertiga, antara aku, Hanif dan Ibuku yang lagi makan. Kami ngomongin aliran pondok tempat Hanif, Ilham dan juga aku. Emang agak rumit yah? Kalo pondokku sih walo mottonya Berdiri di atas semua golongan. tetapi sangat jelas beraliran Nahdhiyyin. Sedangkan Ilham, yang emang uda bersekolah di SD Islam beraliran Muhammadiyah..juga pondoknya yang sekarang alirannya ya sama. Trus si Hanif, karena paling deket dari rumah itu sekolah SD-nya punya NU, laaah..ya kok calon pondoknya yang sekarang itu juga alirannya NU! Hehehe. Ruwet ye? Khusus kakakku, nggak usah ditanya alirannya apa. Okeeeehh?? Buat aku apalagi! Nggak useh repot-repot tanya. Hahahaha. Karena emang suka nggak jelas apa. Paling inget pas waktu pengabdian dulu. Ya, walo uda tiap malem Jum'at ada acara rutin tahlilan ato diba'an di pondok. Teteeeep, pas ngabdi aku kagoknya suksesss bessaaar! Hahahahaha. Adanya cuman planga plongoh! Ketauan ye dulunya suka ngantuk pas di GESERNA waktu baca tahlil ato diba'an gitu. Hehehe.

So, sore barusan kita ngomongin aliran random di rumah, di keluargaku. Adekku yang pastinya kritis mempertanyakan kenapa kita bisa beda-beda gitu. Mama pun ngasih pertimbangan yang bijak tentang hal tersebut. Kalo aku? Aku cuman bilang gini ke Mbunip: "Nggak apa-apa kok alirannya beda. Asal masih tetep sayang sama Mama Papa." Hehehe.

Mungkin perlunya kutambain lagi: Asal Tuhan yang kita percayai masih sama. :))

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar