Wednesday, July 18, 2012

3:15 AM - No comments

The Ancyur Rainbow Cake

Uda pada tau kan kalo Rainbow lagi ngehits? Niru rekan-rekannya seperti Red Velvet ato Macaroon? Yaap! Dan aku adalah salah satu orang yang penasaran (bukan karena rasanya, karena kalo rasanya ya pasti sama lah, walo ada juga sih orang yang bikin kue ini dengan menambahkan perasa buah pada tiap warnanya yang berbeda itu) Tapi lebih kepada penasaran gimana cara bikinnya.

Makanya sekitar sebulanan lalu, aku giat-giatnya gugling resep cara bikin rainbow cake yang lebih gampang. Pas lagi niat banget itu, lah kok dapet kabar buruk dari Omku yang di Kediri. Ketunda deh..dan sempet bikin nggak semangat lagi buat bereksperimen. Trus, aku beli majalah yang isinya ada resep Rainbow Cake. Ternyata setelah aku baca resepnya cukup mudah.

Mulailah aku merencanakan lagi, dari mulai cari dan belanja bahan dan memilih waktu yang tepat. Maklooom, bentaran lagi kan mau puasa. Jadi bakal susah to kalo musti bikin kue yang mau nggak mau harus diicip. Ngeliatnya sih emang bahannya kayaknya gampaaang gitu. Walaaaah..ternyata aku muterin Carrefour cari kayak mentega tawar itu susah loh! Kan emang mentega kebanyakan rasanya gurih? Di sana sih ada mentega tawar kalengan punya Indofood, tapi cukup mahal. Isinya kurang dari 300 gr malah. Maka dari itu aku konsul ke mba Endang. Kebetulan di sana juga nyediain produk baru dari Blue Band, yaitu mentega khusus pembuatan kue dan biskuit. Yadeh, aku comot aja. Untuk pewarna makanan aku positif aja mikirnya kalo di pasar deket rumah bakal tersedia. Karena di Carrefour juga nggak lengkap, kalo ada itupun juga mahal.

Ternyata perkiraanku melessseet! Di pasar aku dapetnya cuman 3 macem pewarna makanan yaitu: ijo, merah, kuning. Ungu sama birunya nihiiiiil. Toko kue yang di pasar, kalo hari Minggu keseringan tutup. :( Yawess deh..gatot bikin hari itu. Padahal uda ngebela-belain nggak ikutan Mimin pulkam.

Selain pewarna makanannya nggak lengkap, aku terserang flu! Kayaknya sih gara-gara malmingan di rumah temen itu. Makanya, nggak asik kan kalo bikin rainbow cakenya warnanya cuman tiga, mana takut kena cairan meler dari idungku juga. Hiyyyy! :D

Targetku sih tetep, pokoknya harus bikin sebelum puasa! Minggu sore sambil beli obat flu, ternyata aku nemu pewarna makanan warna ungu. So, tinggal warna biru aja. Dan alhamdulillah, besok Seninnya Mba Endang bawain buat aku warna tersebut. Aseek! Mulai lengkap!

Senin sore abis ngantor, aku cari meises warna-warni di Carrefour. Bikinnya yaa..baru semalem itu. Pokoknya rempong. Dari yang mulai ngumpulin bahan dan peralatannya. Dari timbangan, mixer yang entah ada di mana, trus keju yang ngilang padahal baru dibeli Ibuku kemaren. Tapi semua ketemu kok! Ya..cuman agak lamaan sih. Hehe. Start dimulai dengan menakar bahan. Tepung, mentega, gula done! Awalnya mixerin mentega, gula, kuning telur, lalu baru deh tepung yang uda dicampur baking powder+garam. Disusul putih telur yang sebelumnya uda dikocok sampe berbusa. Trus tinggal ngebagiin adonannya untuk diberi pewarna. Aku milih warna ungu sebagai percobaan pertama. Tring! Ovennya bunyi, tanda kuenya uda mateng. Pas abis diliat sama Ibu, trus bilang "Kok bantat ya?" Heh? Aku langsung firasat buruk deh, walo tetep ku kelarin tiap lapisan warna warni itu. Beneran kejadian! Semua lapisan kue yang kubikin bantetnya sakses mbooo! Nggak ngembang blasss. Uda deh..aku langsung cengar cengir aja. Hahahaha. Bukannya apa sih, ketika uda tau kuenya uda nggak akan sakses, trus masih harus nungguin 20 menit supaya tiap lapisannya mateng itu kan bikin keki? Ya ampoooon, itukan bukan satu ato dua lapisan? 6 lapisan maaaak! (Kalo di resepnya emang cuman ngasih 5 warna aja: ungu, biru, merah, kuning, ijo tapi aku tambain warna oranye biar rame). Hahahaha.

Dan resikonya itu emang mesti sabar deh walo uda ngenes ngeliat keadaan kue bikinanku. Mana di detik-detik terakhir ovennya mati pulak. Jadi lapisan terakhir yang warna biru matengnya nggak sempurna. Yawess, dipanggang lageeee daaah! Hahahaha. Baru bener-bener kelar sekitar jam dua dini hari. Kuenya uda aku susun, sambil tak lupa diolesi simple syrup sama cream cheese. Oia, simple syrup dan cream cheese aku bikin sendiri di sela-sela nunggu manggangin lapisan-lapisan kue tadi. Meises warna-warninya nggak aku taburin, soalnya uda kelewat putus asaah dan ngantuk bangeeeet toloooong! Hehehehe.

Tadi pagi kuenya kubawa ke kantor separoh, dan sedari awal aku uda ingetin ke para icipers kalo kuenya nggak sakses alias bantet. Promo kegagalan kueku emang ngasih pengaruh ke mereka, kueku masih nyisa 4 potong. Aku cuman geleng-geleng kepala aja deh..entah kapok ato enggak. Yang pasti Ibu, Mba Endang, Bu Siti tetanggaku ngasih masukan.

Beberapa prediksi mereka yaitu, telurnya kebanyakan (yoii, karena masih baru, jadi nurutin apa yang disuruh buku resepnya deh..masukin telurnya sampe 16 biji, tapi aku masukinnya cuman 15 sih) padahal buat percobaan ya nggak apa-apa kalo separuhnya aja sekitar 8 butir telur deh. Trus juga katanya ngocoknya kelamaan (yang ini entah deh aku lupa, lagian juga bingung sama ukuran lama bentarnya buat ngocok adonan kue). Dibilangnya mungkin gara-gara urutan bahan yang dikocok salah.

Menurut versi sang ahli, seharusnya yang dikocok duluan itu gula sama telur, bukan gula sama mentega. Yaaah..lagi-lagi karna saya terlalu nurutin apa yang dibilang buku resepnya. Hehehehe. Intinya..ya namanya juga belajar mboook. Kan eyke penasaran gitu yah. Sampe tulisan ini ditulis, aku nggak makan kuenya banyak-banyak. Palingan ya dikit-dikit aja. Soale parno, hahaha. Uda eneg semaleman ngejagain kue dan oven dengan bunyi detik-detiknya. Kalo kapok sih enggak ya..aku masih pengen bikin lagi. Karena walo bantet, ketika dipotong ternyata bagus loh berwarna warni pelangi gitu potongannya. *huwwaaa..apalagi kalo kuenya itu sakses sempurna yaaa? Pasti keren deh. Huhuhuhu.

Yaude sih..dalem waktu dekat emang nggak mau bikin kue soalnya kan posoan getoooh. Tapi sebelum bikin rainbow cake part 2 ntar, rencananya aku mau nyoba bikin red velvet deh..

Naaah, kenapa nggak ditampilin poto jadinya dari rainbow cake versi bantetku? Ya itu tadi. Saya nggak pedeeeeeh pemirsaaah..hahahaha. Yuk mareeeeh semuaah!

Eia, sekilat inpo..aku lagi kangen sama Bunip sekarang-sekarang. Biasanya kalo pagi suka bareng-bareng liat Sport 7 ato pas malem-malem liat Kian Santang.

Kata Ibu pas kemaren ngunjungin dia, Bunip nggak mau dibawain nugget lauk favoritya. Katanya dia mau fokus sama tempe buat lauknya. Hikss..jadi terharu guah! Ibuku juga bilang kalo dia betah di sana, hepi terus katanya. Waooo..tu anak ya.

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar