Saturday, July 21, 2012

7:58 AM - No comments

Wiken Berpuasa

Sabtu ini menjadi awal pertama puasa Ramadhan 1433 H bagi banyak orang, termasuk aku. Dan buka pertamakalinya malah kuhabiskan bukan di rumah, tapi bersama Mince.

Tapi sebelumnya, aku mau ngabarin kalo ayah Mba Endang meninggal Jumat malem. Temen-temen kantor ngirimin sms pada malam itu juga. Cuman ya dasar akunya emang lelet, males buka sms..hehe. Baru kubaca keesokannya setelah sahur. Itu cukup membuatku kaget juga. Padahal seingatku, ayah Mba Endang baru aja masuk rumah sakitnya sekitar Rabu sore. Dan pada hari Kamisnya, sepulang kerja temen-temenku berbondong jengukin. Sayangnya aku nggak ikut ke sana, khawatir macet di jalan menjelang akhir bulan Sya'ban.

Ayah Mba Endang emang sudah lama sakitnya. Bahkan jauh sebelum almarhumah Ibu Mba Endang sakit lalu meninggal. Sakit yang diderita beliau terakhir ini, aku denger adalah asma. Maklum, dulunya almarhum termasuk perokok berat.

Jadi, Sabtu pagi tadi..kusempatkan datang ke rumah Mba Endang sebelum ke kantor, karena emang jalannya sejalur. Ketemu Mas Manto -suami Mba Endang, emak Mba Endang, dan Mba Endang sendiri. Jelas sekali raut kesedihan di wajah mereka. Apalagi Mba Endang, terlihat sembab dan pucat. Setelah di sana sekitar hampir setengah jam, baru aku bisa pamit untuk berangkat ke kantor. Nekat aja sih sendirian ke sana. Biasanya kan dikoordinir bareng temen sekompi.

Dan ternyata sampai di kantor dengan sangat telat, emang temen-temenku belum berencana ke sana. Mungkin setelah pulang, baru deh rame-rame. Yaaa..mauku kan emang kuusahakan setelah kerja langsung pulang, tidak usah mampir. Ealaaah, temanku ngajak ke sana lagi. Yasudd, ikutan mereka lagi deh ke sana bareng-bareng. Ikut ngirim al-fatihah buat almarhum. Sekitar jam 1, kami pun pulang.

Sesiang itu, dalam keadaan puasa badan ternyata nggak lemes-lemes banget. Tapiii..ngantuknya masya Allah deh. Sampe rumah, abis Dhuhur langsung bebaringan nyusul Ibu yang uda bobo siang duluan. Mungkin saking ngantuknya, nyetel alarm buat bangun setengah tiga. Malah baru nyadar jam 3 lewat sepuluh. Hehehe. Emang uda bilang ke Mince, aku ke kosannya sorean aja. Kalo siang-siang, panasnya lumayan gilaaak. Huhuhu. Menghindari dehidrasi dooong. :p

Setengah empat, setelah mandi, solat dan semacemnya, pamit ke Ibu. Sayang banget sih, ternyata Ibu buka puasa sendirian. Ayahku lagi keluar jadi nggak bisa nemenin buka puasa di rumah. Ya, mau gimana lagi, keburu janji sama Mince. Kalo bukan wiken kayak gini kan bakal susah keluar. Pasti males kalo puasa-puasa.

Sampe di kosan Mince kira-kira hampir setengah lima apa ya? Pokoknya aku nyetirnya agak santai sih, nggak seberapa macet banget. Masih ngobrol bentaaar, baru jam 5 lewat kita ngabuburit bareng. Pilihannya warung yang nyediain es jus porsi jumbo! Bener-bener jumbo! Mungkin dua kalinya porsi yang biasa kita beli. Dan kenteeel juga loh! Pilihanku teteeep, yang favoriiit itu guava juice. Mince nyari jus alpukat nggak nemu, kata pelayannya lagi nggak musim. Hehehe. Akhirnya dia pilih jus mangga, uuh..sedep tuh! Makannya kita pilih nasi goreng ayam aja, dimakan bareng-bareng, itupun nggak habis. Kebanyakan ngobrol. Hehehe. Ato gara-gara terlanjur ngobrol yang bikin kita jadi kenyang yah? Hahahaha. Kita juga pesen roti bakar coklat keju, yang ini lumayan abis sih. Jus jambuku malah sempet dibungkus, karena emang waktunya mefeet kita belum solat Magrib.

Di kosan buru-buru solat Magrib, dan nggak lama kemudian uda caw lagi buat Isya plus Teraweh di musholla dekat kosan Mince. Girls talk-nya dilanjuuuut lagi..tapi Mince lebih milih tewas duluan. Hahahaha. Oke, aku nyusul juga deh..yang penting uda ngepost. Ya nggak? Ya nggak?

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar