Wednesday, August 29, 2012

4:30 AM - No comments

Back To Work

Sebelum kembali bekerja di hari Rabu ini, aku sempat membaca artikel di suatu majalah onlen yang membahas tentang Post Vacation Blues. Apa itu 'post vacation blues'? Sedikit ku kutip dari media onlen tadi, isinya begini.. Post vacation blues adalah semacam kondisi depresi yang terasa setelah seseorang kembali dari perjalanan panjang (biasanya liburan) yang mempengaruhi mood. Jika di Kanada dan AS, ia disebut post vacation blues, sementara di Irlandia dan beberapa negara persemakmuran, ia disebut post holidays blues. Lebih lengkapnya sila klik di Awas Post Vacation Blues. Memang sih efek dari libur panjangku *kami dapet jatah dua minggu libur selama lebaran, tidak sampai separah apa. Cuman kemalasan untuk kembali bekerja cukup mengganggu. Masuk kerja menjadi sesuatu menyeramkan bagiku, setelah dimanja-manja dengan libur lebaran tadi. Sampai-sampai aku lupa, apa yang sudah kukerjakan kemarin? Apa juga yang belum ku selesaikan? Lantas, hari pertama kembali bekerja apa yang ku lakukan? Kucoba menjalaninya seperti biasa, seperti sebelum-sebelumnnya.. Menyalakan komputer, dan membuka file yang memang harus kuselesaikan. Tapi di hari ini, aku cukup intens membuka gazzyku. Dikarenakan fokusku masih belum teralihkan dengan benar kepada pekerjaanku. Bukan ceting ato mengamati timeline terus menerus sih.. Aku memang sedang asik dengan situs portal yang menyediakan layanan membaca novel secara gratis. Jadi hal ini sementara cukup menghiburku. Ketika aku mulai jenuh mengubah beberapa image ke bentuk vektor, sesekali kulanjutkan aktivitas membaca novel digital tersebut. Oia, tadi pagi..sebelum kami benar-benar aktif bekerja. Para karyawan membentuk barisan saling menyalami satu persatu. Semacam tradisi di tempat ini setelah momen lebaran. Pulangnya, beberapa teman desain dan aku juga mengunjungi rumah Pak Bos di Perum Delta Sari sana. Menunggu Pak Bos yang tak kunjung datang, entah sedang ada urusan apa sore tadi. Dan tepat setelah kami berpamitan kepada istri beliau, Pak Bos pun datang. Kami pun bersalaman dan dilanjutkan untuk pulang. Di hari ini juga, sebenarnya aku ingin menerapkan pola makan baru. Ini lebih ke waktu makannya saja. Aku menginginkan pola makan seperti dulu, seperti pada saat belum bekerja atau liburan. Makan dua kali sehari, sarapan yang baru kumulai pagi agak siang sekitar jam 9-10. Lalu baru kulanjutkan makan kedua di waktu sore sekitar jam 4-5 sore. Di waktu sudah bekerja, aku terbiasa sarapan jam 7 pagi. Yang menjadi keluhan memang ini ku anggap terlalu pagi, perutku kadang menolak bahkan sering aku mual-mual. Entah, kadang menurutku ini juga pengaruh aku mengkonsumsi teh hijau di pagi hari sebelum lambungku terisi apa-apa. Makan siang aku pun mengikuti istirahat kantor, sekitar jam 12 siang. Dan setelah pulang kantor, baru aku makan lagi sore atau malamnya. Tapi kadang, karena saking lelahnya..aku melewatkan makan sore/malamku itu. Sayangnya di hari ini..percobaanku gagal. Aku memang tidak sedang menjalankan program diet loh. Berat badanku ideal malah cenderung kurus. Bahkan sebenarnya aku ingin membuat badanku lebih berisi lagi. Cuman..entahlah..aku terpikir melakukan ini untuk mengembalikan siklus hidupku seperti dulu. Dan setelah mengetahui kegagalan ini, aku pun bisa melihat, bahwa perbandingan aktivitas bekerja atau tanpa bekerja/liburan memang butuh nutrisi yang sangat berbeda. Itulah sebabnya, mengapa aku tidak boleh mengabaikan makan siang. Aku sempat berkonsultasi dengan Mince siang tadi. Sebagai ahli gizi, dia berkata begini: "Sbnrnya fatal kl qt men-skip salah 1 jam makan qt, akibatny y itu kelafarraan.. N akhirnya makan membabi buta.. Belum lg kl plihan makanny g tepat." Lalu dia pun menambahkan, "Small frequent feeding, itu lbh baek hehe" Oh, mungkin sarannya itu bisa kuterima. Tapi untuk istilah "small frequent feeding" itu membuatku cukup bingung. Diriku mengartikannya dengan sotoy, yaitu, mungkin lebih baik makan dengan porsi kecil tapi sering, daripada memberi jeda terlalu panjang untuk makan dengan porsi besar. Ehh..itu bener tidak ya, Min? ^_^

Monday, August 27, 2012

5:40 AM - No comments

TDKR

Agak males sebenernya buat ngebahas TDKR kali ya? Apalagi buat dibandingin antara Batman versus superhero bikinan Marvell semacem Ironman ato Spidey. Nggak dapeeeet banget lah! Malesnya, karena aku tau diri kalo aku basiiii banget baru nonton sekarang. Hehe. *oke, oke ntar akan dibahas sendiri. Naaah, karena uda ketinggalan banget nontonnya, so pasti uda banyak dong orang yang ngebahas resensinya. Makanya, aku nggak akan ngerinciin dari apa yang uda ku tonton tadi. Tapiii..aku cerita perjuangannya aja kali yak! hahaha *apaaan deh? :p Ya tau dong kalo film ini emang uda aku incer 4 taun lalu? Pasca aksi Joker di TDK, aku jadi antusias sama Nolan, sang sutradara. *oh, iyaa..maap Bung Bale, saya mungkin lebih milih Ledger kalo suruh nonton aktingnya lagi. Tepat dua taun lalu, waktu Nolan ngerilis Inception yang malah bikin aku makin ketagihan sama film-film selanjutnya. Termasuk TDKR yang emang jadi penutup dari Trilogi Batman. Bahkan Batman uda masuk film 'must see' dalam daftar agenda taun ini. Hahaha. Lebaaay yah? Iya, perasaan ku masukin dulu di post waktu mau taun baru. Sila ceki-ceki di Resolusi Silusore Isuloser. :)) Tapi kenapa aku baruuuu bisa dan sempet nonton sekarang? Iyah, gara-garanya emang aku nggak seberapa suka nonton film yang baru-baru aja dirilis. Jadi sering suka nunggu berapa minggu gitulah..untuk mencegah rame, ngantri dan semacemnya. Kadangan juga orang-orang di sekitarku nggak seberapa minat jenis film beginian. Sampe memasuki puasa, aku belum juga nyelesain misi. Aku masih tenang-tenang saja. Mungkin abis lebaran aja nontonnya. Eehhh..lahkok, lahkok. Ternyata jumlah mall yang nayangin filmnya semakin menipis! Cuman di 4 mall aja! Itupun mall-mall hi-end kayak Grandci, Ciwolrld, Supermal dan terakhir Galaxy. Jadi selama di Madura uda kebat-kebit. Nutut nggak yaaa kalo sampe di Surabaya? Aseli nyesel sih sebenernya. Tapi emang kalo nonton dalam keadaan puasa kayak kemaren, itu nggak memungkinkan. Nggak mungkin dong aku nontonnya siang-siang pas lagi aktif kerja? Trus emang nggak ada jadwal tayang sore selama puasa itu tadi. Diganti di atas jam delapan, untuk menghormati waktu buka puasa dan teraweh. Nah! Gimana tuh?? Dan alhamdulillah, pas nyampe di Surabaya lagi..Betmennya masih tayang kok! Yahh..walo resikonya tarif tiketnya lebih muahal lagi. Karena tayang di mall-mall elite tadi sihh.. Tapi. Tapi. Masalah cuman bukan di situ tadi. Kemaren sebelum lebaran, Ilham sempet kena tillang, karena nggak ada SIM, jadi STNK motorku deh yang ditahan. Apeeessss! Karena mall-mall elite tadi susah nyari parkir non-resmi tanpa STNK! Huhuhuhuh. Cuman uda nekat aja gitu ya. Senin siang berangkat bareng Ilham ke Galaxy. Markir motornya di luar parkir resminya. Ngikutin jejak-jejak sebelum kita yang dengan entengnya markir di situ tanpa takut ilang. Berbekal gembok baja, yawes dengan hati lumayan was-was kita markir motor di situ. Jamnya uda mefeeeet banget. Tau kan kalo dari parkiran mau ke Galaxy kitanya mesti nyabrang? Itu dia yang bikin lama. Emang sih sebelumnya gara-gara kelamaan nungguin tukang ojeknya mandi dan makan yang bikin kita berangkatnya ngaret. Pake sesi nyasar pulak karena panik itu tadi. Ehh..belom juga aku kan nggak pernah nonton di situ. Jadi masiiiih perlu tanya sana sini buat ke 21-nya. Nyampe di lantai berapaaa gitu, lantai 3 apa ya? Kita langsung beburu masuk cepet-cepet, mesen tiket, bayar, langsung menuju studionya. Untuuuung deh pas masuk layarnya masih nampilin iklan. Wahh..jadwal tayangnya ngaret jugak ni! Hahahaha. Fuuuuh, tapi legaaaaaa deh pas duduk itu! Nggak nyangka kekejar juga film yang uda lama kuincer ini. Kalo masalah filmnya, emang nggak nyesseeeeeel banget! Yang nyesel itu kalo sampe nggak nonton loooh! Serius! Hihihihihi.. Bagiku pahlawan sebenernya itu adalah Blake yang diperanin sama Joseph Gordon Levitt *merujuk Bruce Wayne-nya yang sempet dibuang ke penjara neraka, jadi sebagai Batman dianggap vakum deh sebagai superhero! Juga kalo diperhatikan, banyak sih emang dialog dari para tokohnya itu berbentuk semacam quote-quote gitu. Trusss. Kalo lebih jeli, beberapa tokoh di TDKR ini, kayak copy-an tokoh di Inception aja..walo minus Leonardo Dicaprio-nya. Ahh..tapi emang Nolan itu sutaradara jenius. Walo ada sedikit alur yang kurang intens mencekamnya, terutama ketika Bane mengancam penduduk Gotham, tapi semuanya menjadi termaafkan di tangan Nolan untuk film terakhir Batman ini. Saluteee untuk kerja keras Nolan!! Ditunggu film-film berikutnya! :D

Friday, August 17, 2012

6:38 AM - No comments

MU to the DIK

Tlah terjadwal, di hari kemerdekaan ini aku dan keluarga mesti segera angkat kaki menuju kampuang nan jaoh dimato. Rencana awal, maunya sih berangkat jam 6, ato abis subuh sekalian. Hahahaha. Tapi malah kebablasen! Aku baru bangun di jam 6 itu. Yaaaah, langsung panik-panik gimanaaaa getoo ya. Aku liat ada temen apdet stat di 4square yang mana dia bilang kalo Suramadu lagi cret-macreeet! Oooww NO!! Langsung lemes bin males aja deh.. Aku watsapin Yuda, kan katanya semalem temen yang mau bareng sama dia, motornya sedikit bermasalah gara-gara remnya blong. Makanya, alterntif si Yuda mesti ngikut aku boncengan. Dengan alesan kebablasen, trus emang masih pengen nyuci sama ngepel. Aku minta rekom buat ngundurin waktu berangkatnya. Aku bilang ,,baru bisa fix semua, kira-kira jam lapanan. Yuda pun deal. Langsung deh segera ku kelarin profesiku sebagai babu. Hehehehe. Sekitar jam lapanan, kelar ngepel, kelar nyuci, mandi dan makan *iya, maan! Belum bisa puasa sayaah. ;) Trus periksa hasil packingan semalem. Abis itu, segera tancep gas menuju kosan Yuda. Jalanan sih relatif lancar walo ramai. Nyampe di kosan Yuda, mungkin sekitar jam 9-an baru cus. Kali ini Yuda yang nyetir. Perkiraan kalo Suramadu itu rame, ternyata nggak terbukti. Mungkin tadi pagi-pagi banget sih iya. Cuman abis pagi agak siangan gini, malah enggak. Yadeeeeeh, kami meluncuuuur majuuuuu. Perjanjiannya kalo uda mendekati Sampang, yang nyetir gantian. Giliran aku yang di depan. Yang tadi ku sesalin ituuu, kenapa nggak jeprat jepret gitu kek dikit. Sama sekali nggak ada kepikiran sih.. Yang di otak, cuman pengen nyampek-nyampek aja. Hadeeeeh.. Kami sempet ngaso sih bentar di Pamekasan, di pom bensin. Kan maunya ngisi bensin, tapi petugasnya pada masih soljum. Jadi kami masih ngobrol-ngobrol bentar. Petugasnya dateng, kami pun ngisi bensin. Trus dilanjut perjalanannya deh! Jam dua-an, baru kami nyampe. Aaah..leganyooo. Nyampe-nyampe, aku langsung ngebo. Bangun-bangun kelaferaaaaan. Heheheh. Makan deh! Trus nggak lama, ketiduran lagi. Bangun-bangun. Makan lageeee. Eaaaaaaahh :D Pas watsapan barusan..dapet kabar duka dari Mince. Mbahnya yang di Ponorogo meninggal. Innalillahi wa inna ilaihi raji'un. Jadi Mince sekarang otewe ke sana. Aku turut berduka sedalem-dalemnya deh.. Hmm, padahal mau lebaran yah? Harus ngadepin kabar sedih kayak gini.

Wednesday, August 15, 2012

6:58 AM - No comments

Mendadak Bukber

Bukber yang tadi itu agak ndadak deh.. Tetiba tadi pagi, bangun-bangun..abis apdet kicauan, kena mensyen kakak kelas waktu jaman cupu dulu. Mas Reza ngajakin bukber di Royal. Dan aku mau-mau aja gitu. Apa ini efek nggak bukberan ama temen angkatan sendiri kali yah? Huwaaaa..aneh aja. Padahal cuman aku cewenya, adek kelas pula. Hahahaha. Jadi aku nyoba ngajakin Eva, temen angkatan di SD juga yang domisilinya paling deket sama aku. Ealah, ternyata dia nggak bisa. Ada janji juga. Fiyyuuuuuh.. Yaudin. Aku pun cyuuuss sendirian ke Royal. Janjian ketemu di es teler 77, tapi aku masih nungguin Mas Reza siih. Biar barengan ke sananya. Nyampe sana Mas Toni uda nunggu, tinggal Mas Aris malah yang katanya berhalangan. Kami pun ngobrol-ngobrooool puanjaaaaang lebar kali lebar panjang. Hahahaha. Itu disambi karna pesenannya lelet abyeees! Ampuuun deh.. Padahal uda adzan loh, kesiyan Mas Reza yang puasa..untung Mas Toni uda pesen minum, jadi Mas Reza masih bisa ngebatalin. Makanan dateng pun kami masih ngobrol-ngobrol. Karena uda hampir Isya, kami pun cepet-cepet keluar dari sana. Cari tempat solat. Emalahh..beneran uda adzan Isya. Mereka pada batal solat, malah pergi ke stand Crunz. Lagi-lagi ngobrooooool banyak di sana. Cerita pas masih SD itu, tentang Bu Ari, temen-temenku, temen-temen mereka juga, Mas Reza kangen sama es limun katanya, aku juga ngebahas waktu kami lagi demam ngoleksi perangko berjama'ah. Dan Mas Toni yang mulai dikit-dikit inget sama aku. Hahahaha. Yang dia inget aku dulunya berponi trus gaya rambutnya ala Dora gitu. Hihihihih. Benaaaarrr sekaliiiiih. Sangat benaaaarrr! Gelonya lagi, Mas Toni nggak abis-abisnya jadi provokator supaya Mas Reza banting stir ke andro. Udah, kayaknya Mas Toni punya dendam pribadi deh! Sampe segitu sentimennya. Jadi ku liat ada perang panas antara Andro versus BB. Hahahaha. Muka Mas Reza juga uda senep gitu ngeladenin Mas Toni. Tentunya yang paling diuntungkan itu aku doooongs. Mas Toni kan nggak usah repot-repot promo, karena aku uda cinta mati ke andro. Hahaaaay. Asiknya lagi Mas Toni ngasih tips dan trik ber-andro ria. Dia nganalisa minus plusnya gazzyku. Udah deh..sekalian androku itu diservis gratis. Diutek-utek. Diinstal aplikasi ini itu. Aku cuman bengong aja sama Mas Reza. Tapi Mas Reza masih tetep pasang muka jutek. Hehehehe. Canda-candaan aja siiih. Servis kelar. Obrolan kelar. Kopdar kita pun dianggap kelar. Kita pun bubar! Ya masssiiih muter-muter sih bentar. Hehehehe. Sebenernya aku juga dapet teguran sama Ibu. Kok jadi jarang buka puasa di rumah. Lah, ya gimana.. Undangan bukbernya baru berdatengan pas di akhir-akhir ini. Lagiyan aku juga nggak puasa kan? Kan lumayan punya tenaga buat ngider-ngider. Hohohoho.

Sunday, August 12, 2012

3:24 PM - No comments

What A Hectic Day!

Tenkyuu Mincrut, uda ngasih ide judul buat postingan kali ini. Karena semalem dapet mensyenan dari dia di detik-detik menuju 'alam pembaringan'.
Iyaaaps, kemaren yang hari Minggu itu..kami berdua ngikutin pelatihan Hijab+Beauty Class yang diadain Sas. Dan menurutku, seharian kemaren itu adalah termasuk hari yang nggak akan kulupain dalam idup. *syaaaah! :p Mince pun setuju akan hal itu. Tapi sebelumnya, sebelum ke Sas, aku masih harus ngelarin urusan treatment di rumah temen. Baru deh bisa caw ke kosan Mince yang emang lumayan dekeeet dari rumah temenku tadi. Mince uda ngingetin di watsap, karena dia ngajakin ke rumah mbahnya di Marmoyo mau silaturahmi. Hehehe. Tapi emang urusan treatment ma temenku baru kelar jam sebelas yang kelewat banget. Truss, nyampe di kosan abis adzan Dhuhur. Mince uda siap ngomel kayaknya. Hehehehe. *ampuuuun Miiin. Jadi rencana ke rumah mbahnya di gatotkan. Kita langsung menuju Sas. Adduuuuuh..yang mana matahari lagi konsen banget nyorotin Surabaya dengan panasnya siang itu. Untung ye aye kagak puasa. Hahaha! Tapi sama aja, karena aku nggak bawa stok minum juga. Pheewww. Baru deh jam kita nyampe di Al-Akbar setengah satuan. Masih mesti ngurusin parkiran buat Revoku yang non-STNK gara-gara kemaren Ilham kena tilang di deket Pahlawan. Ebusyet! Mana selain Satpam yang jagain posnya di sana itu ada Pak Polisi guanteng. Masa' aku jadi gelagapan parah deh ngomongnya! Iiihh..maloo-malooin sadjooo. Nyampe di basement, tempat pelatihannya..yaaah lumayan juga uda banyak yang dateng. Tapi tempat kosongnya masih banyak juga. Dan kayaknya mayoritas peminat pesertanya itu kebanyakan para ibu-ibu erte. Hehehe
Yah, pokoknya acaranya langsung dimulai aja! Sesi pertama itu Beauty Class bareng Wardah. Tutornya ngasih instruksi ini itu, juga beberapa tips make up. Dibanding sesi Hijab Class, nggak tau yaah..menurutku sesi Beauty Class ini yang lebih ku suka. Walo tutornya nerangin kecepetan. Karena emang waktunya nggak banyak juga kali yah? Jadi kayak ngebut gitu.
Next! Baru deh Hijab Classnya. Yang diusung waktu itu rata-rata hijab yang bergaya Bohemian. Yaah..itu dia aku nggak seberap suka sama Bohemian Style. Huhuhu. Tapi narsisnya teteeeep dan masih bangeeet doooongs. Huahahaha!
Seluruh sesi uda kelar sekitar hampir jam empat. Sebagai kenang-kenangan, kita dikasih hijab dan salah satu produk Wardah. Free! Keluar dari ruangan sana, kita berdua jadi bengong kompak. Karena aku pikir bukbernya bakal bareng di sana. Ealaaaah, ternyata dikasih ta'jil nasi kotak. Di situlah kita bingung. Lagi-lagi dengan kompak. Hehehehe. Untung Mince punya ide buat silaturahmi ke mbahnya tadi, yang di Marmoyo. Okelaaah, sebagai bentuk sikap tanggung jawab karena keterlambatanku tadi, aku pun nemenin Mince ke sana. Hmmm, tapi yaaa nggak langsung juga. Masih mesti ngisi bensin lah. Masih ngantri lah. Masih macet pulaaak. Hiyeyeyeye. Yang terakhir paling bikin stress. Hahahahah. Secara yaa wiken, palagi mau buka puasa. Alhamdulillahnya sampe sana belum adzan. Jadi Mince langsung lanjut solat Ashar. Abis adzan baru deh kita makan, makan ta'jil yang dikasih Sas tadi. Sesekali sambil ngobrol bareng Mbahnya Mince. Sesekali aku juga ngecek hape. Fufufuuuuhhh..uda ada yang miskol sampe enem kalik. Nggak tau sapa. Nomer asing. Mince kukasih tau, dan kayaknya sih itu nomer area Sampang. Yaudin, kulanjut lagi ngobrol-ngobrol bareng Mince dan Mbahnya. Juga sambil nonton tipi. Sekitar jam tujuh, baru kita pamit pulang. Nyampe rumah aku masih nyante-nyante aja. Pas aku ngobrak-ngabrik tas, kok aku nggak nemu batang idung hapeku yahh?? Di situ mulai terjadi kepanikan! Aku segera tanyain Mince kali aja ketinggalan di rumah mbahnya. Mince pun ngubungin mbak yang sering bantuin mbahnya itu. Dan katanya nggak ada. Haduuuuuduuuh.. Pas baru panik, aku miskol hapenya masih aktif. Abis lama-lama, aku miskol lagi..hapenya uda nggak aktif. Aku miskol dari hape ibuku, juga sama nggak aktif. Mince pun ngibur-ngiburin aku. Supaya aku tenang. Supaya aku sabar. Aku sih bukannya gimana ya. Tapi kalo emang bener-bener ilang, hape ini jadi korban ke-empat kalinya yang uda aku raibkan. Nggak kebayang gojlokan sadis dari anak-anak, sahabat-sahabatku, terutama temen-temen kuliah. Mereka kayaknya uda kenyang dengerin kisah kecerobohanku dari dulu. Belum olok-olokan dari pihak keluargaku. Ngebayanginnya aja uda ngeri-ngeri bin geli-geli pake merinding gitu. Huhuhuhuh. Karena uda putus asa, dan juga kecapekan..aku putusin buat tidur aja. Kebetulan Mince mau solat, aku titip doa kali aja ada keajaiban. Karena feelingku masih kuat, kalo hape itu ketinggalan di rumah mbahnya. Pas nyobain tidur, nggak bisa-bisa. Ngulet sana. Ngulet sini. Teteeeep ajah nggak manjur. Eh..tetiba Mince bilang kalo doa kita terkabul!! Hapeku ketemuuuuuu! Yeaaaaay..alhamdulillaaaaah bangett. Makasih Ya Allaaaaah :)) Lega sekali rasanya. Kata Mince, hapeku nyempil di bawah sofa..tergeletak seadanya, tak berdaya. Hahahaha. Padahal aku uda so dramaaaa abeees gitu sama Mince. Panik. Bingung. Stresss. Parah dehh. Hahahahahaha. Yaudin sebagai clossing dari tulisan ini.. Oiyaah, ini bikinnya pas kebetulan aku lagi mantengin acara clossingnya Olimpiade. Wiwiwiw keren yah? Kalo London pake arteesss-artess andelannya buat clossing Olimpiade. Kalo aku?? Kututup pake poto-poto aja yah..hehe *tueteeeeep :p

Saturday, August 11, 2012

6:16 AM - No comments

Buy One Get Three

Resmi hari ini, aku bisa buka ato saur sesukanya. Ya..waktu semau-maunya. Hehehe. Pantessaaan aja. Sebelumnya kayak pengen ngaji lamaaaa gitu. Kepikiran mukenah yang bulukan minta segera dicuci. Terusss, yang paling terakhir ni yaa.. Aku sempet godain orang tentang berapa kali dia mokel. Huahahahaha. Kena getahnya dah! Senjata makan tuan banjeeeet! Karena merasa berada di kondisi yang aman, tanpa perlu mikirin aus ato lafer. Aku ho'oh-ho'oh aja diajak duo bontotku nyopeng di Cito siang-siang. Yuhuuuu..mumpung baru aja pencairan blt nih. Wekekekekekek. Kami pun cawww ke Cito. Dengan gayaku yang sesantai-santainya itu masuk parkiran. Alamaaak! Ketiban sial! Maklooom, jadi kemaren-kemaren pas lagi make sepedaku, si Ilham kena tilang deket Siola sana. Berhubung dia belom ada SIM, makanya yang ditahan itu STNK. Karena aku emang nggak pernah punya pengalaman kena tilang, jadi kupake aja surat tilangnya buat masuk ke parkiran Cito. Ealaaaah, malah mutlak nggak bisa masuk. Mba Endang pun jadi ikut panik. Dia sempet sms nanyain kenapa. Tapi untunglah petugas di sana berbaik hati dan bersedia memberikan ruang parkir buat sepedaku. Jadi ya..uda nggak kenapa-kenapa kok. Di sana ya muteriiiiiin Matahari berburu diskonan. Terutama Mba Endang, dia emang niat beliin baju lebaran buat ponakan-ponakannya. Beberapa jam kemudian.. Urusan di Matahari kelaaaar. Tinggal di Hypermarket. Tapi masih ke tempat aksesoris bentar. Baru deh ke Hyper.

Friday, August 10, 2012

2:22 AM - No comments

Lemme Know More, Ul!

Last nite, one of my bestie, Uul had came to my home from Magetan. She sent me many text messages before, that she would go to one place in Surabaya. And Uul wanted me to accompany her for going to that place which is near with Jalan Kayoon today. I'm approved. Than she stayed one night at my home. You know? I never meet her again after graduating last year. It makes us feel fuckin' missing each other. We left many times, many affairs, many stories etc. Aaah..! Like another girls and her bestfriend did when they never meet so long, we got deeply conversations! Ya. We talk alots about our carier, our future, our whises and our life during a year. Suprisingly! Uul told one of her dark secret that she kept away from me last year. Omaygaaat! She's really a damn bestie rite?!! But I cant angry to her, except I dont have many times (it was 11 pm maybe), I felt sooo deeply-sleepy last nite. Haha. Than I try being the best listener for her, even my eyes too hard to open. At that time, I cant get enough to feel sorry cause I'm late to know the truth about her secret. No. No. I cant explain what kind of her secret here. But maybe you can guess what is that. :p And its my turn! Uul asked me about my story life. Haha. I'm denied it. Because at the first we met, she admitted that she always read my daily life on my blog..especially on this tumblr. :p Yapp! Maap, postingan ini lebih baik jadi dwi bilingual aja yah? Aku liat-liat kok nggak sedep gitu dibacanya. ;) Singkatnya, Uul maksa-maksa nagih ceritaku..hehe. Padahal uda dibilangin, itu semuanya uda terupdate di tumblr kalo emang dia beneran keep stalking on my blog. Tapi yaudiiin, aku cerita deh.. Cerita pas aku lagi suka kepoin orang di akhir taun kemaren. Sampe-sampe kayaknya seluruh fokus perhatianku tertuju padanya. Azlaaah..hahaaaiiy! :D Trus..waktu awal taun yang mana aku juga sempet terlibat intens cetingan sama orang dari negeri antah berantah, walo masih satu benua, tapi beda negara, tapi masih aseliih Indonesia. Nahh, hayo loh! Bingung..bingung deh! Wekekekekekek. Yak! Semakin malem kita berdua semakin ngalor ngidul. Uul ceritanya ke ngalor. Aku ngantuknya ke ngidul. Hahaha..emang aseliiik ngantuk beraaatss! Dan aku pun menyerah, izin bobo..padahal Uul ngakunya dia belum ngantuk sama sekaliiih katanya. Aihh..nekat ya? Bukannya besok harus agak pagian berangkatnya? Hehehe Singkatnya kami tidur. Lalu bangun. Aku saur. Uul nggak pake saur. Dia termasuk orang anti saur dalam berpuasa katanya. Hadeeeh..syerem ye? Jadi sekitar jam setengah tujuhan pagi kita baru cuss ke Kayoon. Sampe sana emang agak bingung yang mana bangunannya. Ngider-ngider. Untung banyak rombongan orang yang juga punya tujuan yang sama dengan Uul. Dia pun minta ditinggal, dicukupkanlah profesiku sebagai tukang ojek pribadi untuknya. Hahahaha. Yaudin, after saying good luck for her.. Aku langsung tancep gas ke tempat kerja. Siangnya, istirahat dua jam kupake bales dendam! Ngebo-sengebonya. Huahahaha. Sambil sms-in Uul buat mantau perkembangannya. Ternyata dia uda dalam perjalanan ke Magetan kok. Alhamdulillah urusannya lancar ternyata. Oia, kita sengaja nyempetin buat GSK-an dulu loooh.. :D Aji mumpung siih.. :p
Kalo nggak salah..semalem di detik-detik menuju 'mati suri'-ku, aku sempet nyeletuk tanya Uul: "Sampe sekarang, kamu masih cinta sama dia?" Uul jawab, lagi-lagi kalo nggak salah ini looh ya..makluuum, kecampur bau-bau bantal siih :p "Kalo sekarang mungkin enggak. Cuman aku kecewa aja." (* ̄ . ̄)a

Tuesday, August 7, 2012

3:11 AM - No comments

Supernova

Di hari ke 17 berpuasa (ato ke 18 bagi yang puasa duluan), tanda-tanda kekehatamanku mengaji belum tuntas juga. Masih mentok di juz dua puluhan. Tapi tetep optimis semoga bisa segera khatam. Amiiiiin. Malah hari ini mengkhatamkan buku laen. Buku apa? Serial supernova seri ke 4, yakni Partikel, yang bulan April lalu rilis.

Efek setelah mengkhatamkan buku tersebut, seperti serangan sakit kepala. Rasa penasaran, kepuasan bercampur takjub luar biasa. Aku boleh sesumbar. Dee emang penulis yang hampir bisa disetarakan dengan Dan Brown! Versi Indonesia, perempuan pula! Wow!

 Bisa dikatakan aku termasuk 'pembaca basi banget' baru menjamah ranah Supernova pada sekarang ini. Sepuluh taun lalu, ketika pertama kalinya Supernova: Ksatria, Puteri dan Bintang terbit. Aku hanyalah gadis kecil yang menganggap buku yang ditulis Dee itu sangat dewasa. Sulit kucerna. Dan bercampur dengan kontroversi tentunya. Maka, kemampuan pemahamanku memang tak cukup bisa menangkap "kejeniusan" yang tersimpan di novel tersebut.

Bertambah taun, yang diiringi pendewasaan serta selera membacaku. Pemahamanku tentang karya tulisan Dee mulai berubah. Sedikit demi sedikit aku mulai bisa menerimanya, bahkan sedikit mempelajarinya. Bahkan aku semakin ter-adiksi-kan oleh karya-karyanya. Tulisan ini memang tidak akan meresensi secara langsung dan detail tentang serial Supernova itu sendiri. Ini hanyalah sekedar kumpulan komentar acak yang ingin kutulis. Jujur, serial Supernova yang paling tidak membuatku terpana malah seri pertama. Terlalu rumit, walau sebenernya penyampaiannya sudah diupayakan runut. Mungkin dikarenakan inilah awal permulaan embrio Supernova dihidupkan bagi seorang Dee.

Di antara ke empatnya, yang paling membuatku terharu itu Partikel. Tokoh utamanya, Zarah benar-benar terlibat konflik emosi yang cukup dalam dengan orang-orang terdekatnya, terutama keluarganya. Lain dengan tokoh-tokoh Supernova lainnya yang dibiarkan hidup mandiri tanpa perlu terkontaminasi emosional dengan keluarganya secara utuh. Paling terenyuh, pada saat Zarah bertemu Abahnya di detik-detik menjelang meninggalnya sang Kakek tersebut.

Tapi mau tau Supernova favoritku? Akar!

Ya, akar. Supernova paling kontroversial karena cover edisi pertamanya yang menampilkan simbol Omkara dianggap melecehkan umat Hindu. Alasannya? Seperti biasa tanpa alasan. Sila ditelaah sendiri. Walo bagiku, Supernova paling kocak adalah Petir. Dee benar-benar menyelipkan unsur-unsur kekonyolan dalam novel tersebut tanpa menanggalkan kepiawannya dalam menulis hal-hal serius.

Ada lagi sih yang perlu digarisbawahi, mengutip salah seorang blogger yang juga sangat menggemari karya Dee. Bahwa, tak peduli seberapa hebat karya-karya yang diciptakannya, karna kita lebih mencintai Dee sebagai penulis..daripada apa yang dia tulis. Sehingga kepercayaan yang menjadi pedoman adalah apapun yang ditulis, asal Dee penulisnya, pasti sesuatu tersebut menjadi hal yang spektakuler.

Tidak seperti buku yang kadang aku curi beberapa kalimatnya yang dinilai ajaib. Mungkin Supernova adalah pengecualian. Tapi susunan kata pengantar di dalam Partikel membuatku tertarik. Karena aku pun yakin, hadirnya Partikel dan buku Supernova lainnya bukanlah suatu kebetulan. Aku dan buku-buku tersebut bersua untuk sebuah tujuan. Entah apa. Waktu yang akan mengungkap. Tak sabar menunggu serial Supernova lainnya, Gelombang dan Inteligensi Embun Pagi! :D

Saturday, August 4, 2012

8:07 AM - No comments

Bukber Sunser

Padahal ini uda ngantuk, juga capek looh. Yaaa..tapi kan saya suka gitu. Hihihihih. Sampe ketebak-tebak sama temen yang ikutan bukber tadi. Pasti deh bakal ditulis. Huahahaha. Tapi kutulisnya ngasal aja yah.. Oke. Hasil reportasenya adalaaaaaaah..bukber tadi suksyeeees! Walo dihadiri beberapa ekor, tapi tetep seru-seru aja sih.. Karena ada dua orang temen yang jadi bahan lawakan kami. Hihihihi. Ya, rame laaah.. Masalah minimnya yang hadir, ya itu urusan mereka sih. Yang penting kami uda promo dari hari Senin. Dari socmed sejenis tuiter, watsap dan bbm uda disebar infonya. Untuk fb emang terakhiran, karena sekalian ku bikinin undangan. Tapi ya itu tadi, mungkin banyak faktor yang menjadi penyebab temen-temen absen di bukber tadi. Yasuuudlah.. Acaranya baru dimulai setelah bukber, karena emang baru bener-bener kumpul mefet waktu buka. Berhubung besok adalah peringatan 40 hari almarhum Al-Mukarrom, jadi tadi kami isi dengan yasinan bareng. Setelah itu ya kami berbincang-bincang santai. Nggak lama, rombongan Ephot pun pamit pulang. Tinggallah kami nerusin obrolan lagi. Sampai sekitar jam sembilan baru deh bubyaaar! Hehehehe. Haduuuuh, jadi nggak berenti bilang makasih banget buat Isna'ah yang uda rela menampung bukber taun ini. Oia, untuk poto-poto ama videonya belum bisa kutampilin. Karena emang tadi pencahayaan ruangannya kurang. Hapeku jadi diistirahatin deh.. Banyak disimpennya sama Ephot. Mungkin ntaran aja minta hasilnya.

Friday, August 3, 2012

6:04 AM - No comments

Tanah Yang Diharamkan

Demi Allah, aku menghadap Ka'bahMu, smoga temanku Dina, dilancarkan rezekinya, diteguhkan imannya, jadikan dia selamat di dunia dan akherat, lancarkan segala urusannya, teguhkan smangatnya, undang jg dia k rumahMu ini, di tanah haromMu, Mekkatul Mukarromah. Amien,, ('Oknum A', di Masjidil Harom) Hukss...ihikss. Terharyuuuh sekaliiiih sayaaah! :'( Abis baca sms dari temen tersebut, langsung aku reply semoga yang mendoakan mendapat keberkahan yang setara dengan yang didoakan. Amiiiiiin Ya Allah. Temenku ini emang lagi ngejalanin ibadah umroh sekarang. Berangkatnya baru hari Ahad kemaren. Dia sih sempet cerita gimana perjuangannya demi mencapai tanah haram Mekkah. Nasib yang digantung oleh biro travelnya, dan pemandu yang dijadwalkan berangkat bersama rombongannya, malah belum turun visanya. Dan dari kesemuanya itu, baru hari Ahad kemaren akhirnya kesampaian juga niat sucinya. Alhamdulillah. Moga aku suatu saat bisa menyusulnya. Amiiiin. Amiiiin. Amiiiin.

Thursday, August 2, 2012

5:12 AM - No comments

Nyosrok

Emang tadi si aku ini khilap! Ngapain juga lewat A. Yani sore tadi?? Aaaaaaaargh!! Uda dibilangin sih sama Ibu, katanya di jam-jam rawan, A. Yani jadi medan pertempuran buat melawan macret! Terutama depan kampusku, di sana lagi ada kampung ramadhan. Rencana awal, Kamis sore ini..temen-temen desen gerapes mau ngadain bukber di rumah Mba Endang. Tapi karna dianggap mendadak, rencana tersebut ditunda entah sampai waktu yang tak dapat ditentukan. Jadi sore itu kucari destinasi laen, yaitu ke Toga Mas..kebetulan Mba Fat titip Al-Quran mini buat anaknya. Muter-muter dan nyomot apa yang dibutuhin, abis ke kasir aku langsung cabut. Oia, untuk pertama kalinya aku beli Cinemags..dan bisa dibilang itu majalah termahal yang pernah kubeli. Hehehehe. Kenapa sampe bela-belain beli? Karna edisinya khusus tentang Batman broh! Apalagi ada bonusnya, masker gothic ala Joker. Ah, waooow! Sukaaaak banget deh!! Keyeeeeen cuy.. Pulangnya aku nggak ngambil lewat Jemur, tapi lewat A. Yani. Itupun nyempil lewat Wonocolo, nggak lewat samping Giant. Pas di frontage depan kampus, berbagai kendaraan uda pada numpuk ajah! Ya Alloooooh..kuatkan hamba. Makanya uda kepalang basah, ngikutin arus kayak orang-orang. Eh, tau-taunya uda di depan Polda..hehe. Kemacetan masih sama bangetnya! Malah bikin capek. Gimana nggak? Bayangin aja nih! Ngegas dikit, kaki nginjek tanah sambil jalan. Ngegas dikit lagi, kaki yang ngejalanin sepedanya. Capek kan?? Jadi mirip kita jalan kaki tapi sambil duduk di sepeda. Yaelaaah..mending jalan kaki aja sekalian yak? Daripada bawa sepeda sambil jalan kaki. Hahahaha. Semakin bergerak ke depan, mungkin kira-kira arah kiri ke Rungkut tapi sebelum taman Pelangi..baru jelaslah penyebab kemacetan sore itu. Ada mobil..entah merek apa, nyosrok gitu aja sampe nabrakin pagar rel kereta. Orang-orang pada ngerumunin, trus ada polisi juga yang menangani. Itu bisa dilihat ada mobil derek berdekatan dengan mobil malang tersebut. Melewati area itu, wuaaah..kayak merdeka aja! Lega banget sambil tereakin gokeeeel! Fuuuh..alhamdulillah.. Karena imbasnya, jalur yang menuju Surabaya keliatan macet. Sedangkan jalur sebaliknya yang kupake itu malah senyap. Oke! Mari kita lanjutken perjalanannya.. Seperti biasa, ngelewatin Menanggal..maunya beli kebab. Aisshhh..kemaren baru-baru awal puasa emang sempet ngidam kebab. Cuman sayangnya, kemaren waktu lewat sana..rombongnya baru nempatin lokasi. Hehehe. Belum siyap jualan maksudnya. Dan sekarang, malah beneran nihil! Batang rombongnya aja nggak ada. Waah, nampaknya saya belum beruntung yah..sodarah-sodarah! :D Sebentar nih, sebelum ditutup. Pada janggal nggak sih sama judulnya? Jujur, aku nggak nemu padanan kata yang tepat buat gantiin kata "nyosrok" di sini. Dan tadi asal aja nongol di kepala. Bahkan sebelum kupost kata tersebut di tumblr, uda kumasukin ke status tuiter tadi. Beginih..

Wednesday, August 1, 2012

7:55 AM - No comments

Cengengnya Spidey

Oke. Aku buat pengakuan di sini ya. Ini ekslusif! Hahahaha. Jadi baru tadi, alias hari ini aku kelar nonton Spidey. Omaygaaaat! Omaygaaaat! :p Alesannya apalagi kalo bukan jam tayang Spidey yang nggak bersahabat. Makanya syuseh yang mau nyucukin jaduaaal. Hari ini aku mbolos kerjanya, karna ada urusan yang mesti dikelarin. Yaa urusan yang bertujuan demi kemajuan untuk masa depan. Syaelaaaa, bahasaku cuyy. :p Awalnya sih ayahku yang nganterin, tapi karna ada salah satu persyaratan wajib yang ketinggalan. Jadi mesti balik ke rumah lagi buat ngambil. Trus, berhubung uda tau rute tempatnya, aku pun berinisiatif berangkat sendirian ke sana untuk melengkapi persyaratannya. Di sana sih emang cuman penyerahan aja, nggak pake ngantri ato yang mesti nunggu lama banget. Yaaa palingan sekitar setengah bellasan urusan uda kelar. Di situlah aku bingung..maunya ngapain yah abis itu? Hehehe. Masa' langsung cabut balik ke rumah? Sayang ,doooong! Palingan di rumah nonton tipi, abis itu tedoooorrr. Aku pun berpikir keras, dan langsung kepikiran buat nonton ajah..,di daerah sekitar sana pastinya. Mumpung masih ada waktu, ku cek jadual tayang pilem-pilem di bioskop. Pilihanku sih Delta, dan rupanya Spidey masih tayang loooh! Aaaah..acyiiiiik! Langsung cus ke sana. Masuk Delta sekitar jam sebellas kurang, suasananya nggak seberapa rame, dan 21 baru buka jam setengah dua bellas di hari-hari puasa kayak gini. Makanya ku cuci mata aja, trus lanjut ke Gunung Agung. Baru deh dirasa cukup, aku naek ke atas. Suasana 21 emang sepadan sama harga tiket bioskopnya! Tarif bioskop di mall laen untuk hari biasa berkisar 25 rebu. Sedang di Delta hanya 20 rebu aja. Ya..tapi itu tadi, interiornya nggak sebagus bioskop laen. Yang lucunya lagi, petugas bioskop yang biasanya dikuasai cewe-cewe masih muda nan cantik. Kalo di Delta, kebanyakan petugas bioskopnya itu ibu-ibu yang uda berumur. Ah, woooow! :D Iyadeh, emang apa pedulinya ngamatin yang kayak begituan yakk? Hahahaha. Sebenernya mungkin aku perlu cek n ricek dulu ke sahabatku Kuning Kenari sebelumnya kali yah? Kan dia sering tuh ama misuanya nonton di sono. Ah, yaudin deeeh. Abis beli tiket, aku duduk di salah satu sofa di sana. Di sebelahku duduk cewe, dia sendirian juga. Karna uda lama mengautiskan diri, kucoba aja nyapa. Yah, sekalian mau tanya studio-studionya itu posisinya di mana. Karna aku kan belum tau apa-apa medannya di sana. Hehehehe. Ternyata namanya Shasa, dia anak akuntansi Unair angkatan 2011. Dia asli orang Surabaya. Dan dari sedikit obrolan dia bercerita tentang sekolahnya yang dihabiskan di Jakarta, lalu kembali ke Surabaya untuk memilih kul di sini. Dia juga suka film musikal. Kebetulan yang dipilihnya kali ini film Street Dance. Karna waktu tayangnya uda hampir, dia juga nunjukin posisi studio Spidey. Sayang banget aku cuman sebatas kenal di sana aja, sampe nggak sempet tanya kontaknya ato apa. Yasuuddd.. Masuk studio, ealaaah..lagi-lagi aku memaklumi studio di sana. Hehehehe. Ah, yang penting nontonnya nyaman deh! Dan hampir dua jam aku mantengin layar ngeliat Spidey beraksi. Tanggepanku tentang Spidey? Yeaaa, berhubung di ceritanya emang si Piter masih abege, yaa..kelabilannya kentara banget. Cengeng deh kalo istilah kasarnya. Hahahaha. Tapi di situ juga jadi sisi positifnya, karna ngasih kesan 'anak muda abesss'. Coba bayangin ajah! Masa' iya ada superhero lagi nongkrong di atas gedung super tinggi, uda keren pake kostum dari latex..eh, nggak taunya masih nyantelin ransel di punggung. Aiisshh, gokel deh! Trus masih pake kostum juga nih, situasi uda genting, sempet aja asik nelpon pacarnya pake hape. Kadangan pas dia lagi siap beraksi, malah ditelpon bibinya buat disuruh belanja telor organik. Yak! Parah ni superhero! Bwahahahahahaha. Juga ada pas lagi nungguin penjahatnya keluar, si Spidey ini sibuk maen game di hapenya. Sambil leyeh-leyeh di atas jaringnya pulak! Alamaaaakkk..Edyaaan ye? Hehehehe. Pokoknya bisa dibilang prosentase humornya lebih banyak di Spidey yang versi Andrew Garfield ini daripada versi Tobey Meguire. Yah, karna Garfield sama Meguire sama-sama punya kekurangan dan kelebihan masing-masing. Aku sampe nggak bisa komen siapa di antara mereka berdua yang paling keren. Kalo Spidey versi Meguire emang jelas lebih dewasa dan matang, tapi kalo postur buat jadi superhero, Garfield-lah yang lebih pantes meranin karakter manusia laba-laba tadi. Tentang Emma Stone, yaa..bener sih kata orang-orang. Dia masih lebih cucok di Easy A daripada di Spidey. Cuman Abis dua jam-an itu, aku cepet-cepet balik ke rumah. Karna jam 3 ada janji sama Ayahku mau nganterin sepeda Om Saleh ke rumahnya di Sidoarjo. Ada musibah kemaren, pas Ayahku lagi di kantor, Om Saleh temen akrabnya tiba-tiba pingsan kena serangan jantung. Makanya kemaren segera dilarikan ke rumah sakit. Dan motornya dibawa Ayahku pulang ke rumah untuk sementara. Jadi sore tadi, kami berdua nganterin sepeda Om Saleh ke rumahnya. Abis dari sana, kami ke rumah sakit Sidoarjo buat nengokin beliau. Alhamdulillah sih, keadaannya membaik kok. Dan semoga semakin hari..semakin membaik. Amiiiiiin. :))