Wednesday, August 1, 2012

7:55 AM - No comments

Cengengnya Spidey

Oke. Aku buat pengakuan di sini ya. Ini ekslusif! Hahahaha. Jadi baru tadi, alias hari ini aku kelar nonton Spidey. Omaygaaaat! Omaygaaaat! :p Alesannya apalagi kalo bukan jam tayang Spidey yang nggak bersahabat. Makanya syuseh yang mau nyucukin jaduaaal. Hari ini aku mbolos kerjanya, karna ada urusan yang mesti dikelarin. Yaa urusan yang bertujuan demi kemajuan untuk masa depan. Syaelaaaa, bahasaku cuyy. :p Awalnya sih ayahku yang nganterin, tapi karna ada salah satu persyaratan wajib yang ketinggalan. Jadi mesti balik ke rumah lagi buat ngambil. Trus, berhubung uda tau rute tempatnya, aku pun berinisiatif berangkat sendirian ke sana untuk melengkapi persyaratannya. Di sana sih emang cuman penyerahan aja, nggak pake ngantri ato yang mesti nunggu lama banget. Yaaa palingan sekitar setengah bellasan urusan uda kelar. Di situlah aku bingung..maunya ngapain yah abis itu? Hehehe. Masa' langsung cabut balik ke rumah? Sayang ,doooong! Palingan di rumah nonton tipi, abis itu tedoooorrr. Aku pun berpikir keras, dan langsung kepikiran buat nonton ajah..,di daerah sekitar sana pastinya. Mumpung masih ada waktu, ku cek jadual tayang pilem-pilem di bioskop. Pilihanku sih Delta, dan rupanya Spidey masih tayang loooh! Aaaah..acyiiiiik! Langsung cus ke sana. Masuk Delta sekitar jam sebellas kurang, suasananya nggak seberapa rame, dan 21 baru buka jam setengah dua bellas di hari-hari puasa kayak gini. Makanya ku cuci mata aja, trus lanjut ke Gunung Agung. Baru deh dirasa cukup, aku naek ke atas. Suasana 21 emang sepadan sama harga tiket bioskopnya! Tarif bioskop di mall laen untuk hari biasa berkisar 25 rebu. Sedang di Delta hanya 20 rebu aja. Ya..tapi itu tadi, interiornya nggak sebagus bioskop laen. Yang lucunya lagi, petugas bioskop yang biasanya dikuasai cewe-cewe masih muda nan cantik. Kalo di Delta, kebanyakan petugas bioskopnya itu ibu-ibu yang uda berumur. Ah, woooow! :D Iyadeh, emang apa pedulinya ngamatin yang kayak begituan yakk? Hahahaha. Sebenernya mungkin aku perlu cek n ricek dulu ke sahabatku Kuning Kenari sebelumnya kali yah? Kan dia sering tuh ama misuanya nonton di sono. Ah, yaudin deeeh. Abis beli tiket, aku duduk di salah satu sofa di sana. Di sebelahku duduk cewe, dia sendirian juga. Karna uda lama mengautiskan diri, kucoba aja nyapa. Yah, sekalian mau tanya studio-studionya itu posisinya di mana. Karna aku kan belum tau apa-apa medannya di sana. Hehehehe. Ternyata namanya Shasa, dia anak akuntansi Unair angkatan 2011. Dia asli orang Surabaya. Dan dari sedikit obrolan dia bercerita tentang sekolahnya yang dihabiskan di Jakarta, lalu kembali ke Surabaya untuk memilih kul di sini. Dia juga suka film musikal. Kebetulan yang dipilihnya kali ini film Street Dance. Karna waktu tayangnya uda hampir, dia juga nunjukin posisi studio Spidey. Sayang banget aku cuman sebatas kenal di sana aja, sampe nggak sempet tanya kontaknya ato apa. Yasuuddd.. Masuk studio, ealaaah..lagi-lagi aku memaklumi studio di sana. Hehehehe. Ah, yang penting nontonnya nyaman deh! Dan hampir dua jam aku mantengin layar ngeliat Spidey beraksi. Tanggepanku tentang Spidey? Yeaaa, berhubung di ceritanya emang si Piter masih abege, yaa..kelabilannya kentara banget. Cengeng deh kalo istilah kasarnya. Hahahaha. Tapi di situ juga jadi sisi positifnya, karna ngasih kesan 'anak muda abesss'. Coba bayangin ajah! Masa' iya ada superhero lagi nongkrong di atas gedung super tinggi, uda keren pake kostum dari latex..eh, nggak taunya masih nyantelin ransel di punggung. Aiisshh, gokel deh! Trus masih pake kostum juga nih, situasi uda genting, sempet aja asik nelpon pacarnya pake hape. Kadangan pas dia lagi siap beraksi, malah ditelpon bibinya buat disuruh belanja telor organik. Yak! Parah ni superhero! Bwahahahahahaha. Juga ada pas lagi nungguin penjahatnya keluar, si Spidey ini sibuk maen game di hapenya. Sambil leyeh-leyeh di atas jaringnya pulak! Alamaaaakkk..Edyaaan ye? Hehehehe. Pokoknya bisa dibilang prosentase humornya lebih banyak di Spidey yang versi Andrew Garfield ini daripada versi Tobey Meguire. Yah, karna Garfield sama Meguire sama-sama punya kekurangan dan kelebihan masing-masing. Aku sampe nggak bisa komen siapa di antara mereka berdua yang paling keren. Kalo Spidey versi Meguire emang jelas lebih dewasa dan matang, tapi kalo postur buat jadi superhero, Garfield-lah yang lebih pantes meranin karakter manusia laba-laba tadi. Tentang Emma Stone, yaa..bener sih kata orang-orang. Dia masih lebih cucok di Easy A daripada di Spidey. Cuman Abis dua jam-an itu, aku cepet-cepet balik ke rumah. Karna jam 3 ada janji sama Ayahku mau nganterin sepeda Om Saleh ke rumahnya di Sidoarjo. Ada musibah kemaren, pas Ayahku lagi di kantor, Om Saleh temen akrabnya tiba-tiba pingsan kena serangan jantung. Makanya kemaren segera dilarikan ke rumah sakit. Dan motornya dibawa Ayahku pulang ke rumah untuk sementara. Jadi sore tadi, kami berdua nganterin sepeda Om Saleh ke rumahnya. Abis dari sana, kami ke rumah sakit Sidoarjo buat nengokin beliau. Alhamdulillah sih, keadaannya membaik kok. Dan semoga semakin hari..semakin membaik. Amiiiiiin. :))

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar