Thursday, October 25, 2012

3:22 AM - No comments

Kepala Ilang Separo

Mana ada kerjaan yang nggak beresiko? Huuuftt. Yaiyalah. Mana ada sih?? Apalagi kalo kerjaan yang berurusan sama nyawa orang banyak. Ehem! Ngebayanginnya aja uda syerem banget gitu sowbbh. Kerjaanku ya juga gitu. Dah, bikin merana merani aja. Kayak kepala ilang separo secara mendadak nggak bilang-bilang. Tadi siang dapet telpon horor dari kantor. Yang ngelaporin bahwa banyak kesalahan dari hasil kerjaanku. Yaaah, aku cuman nenangin diri aja. Palingan nggak fatal-fatal amat ahh. Tapi kalo ngeremehin gini, revisi tetep berlaku revisi! Nggak bisa dibantah. Di situlah aku keliyengan, panik luar binassaaah. Tanggung jawab. Tanggung jawab, Din.. Ngebatin begitu. Walo sebenernya kerjaanku itu uda selangkah lagi mau cetak. Yah, mungkin emang belum waktunya buat dicetak, nunggu aku revisi ulang. Untung lah ada orang-orang baik yang dengan senang hati membantu. Menanggulangi kepanikan sejenak. Sekali lagi masih untung, selama belum dicetak, semuanya masih bisa teratasi. Dan sebelum pulang kerja, alhamdulillah kelar, sekaligus bisa bernafas lega. Selega-leganya. Kadang kalo uda berurusan kayak ginian, pengen banget cepet-cepet pindah kerjaan. Tapi kesannya, aku jadi pecundang banget, kayak uda menyerah sama hal yang sebenernya masih bisa dikompromi ini. Pengennya itu, kalo emang bener-bener positif pindah kerjaan, semoga alasannya masuk akal. Rasional. Nggak asal pengen kabur dari tanggung jawab kayak pengecut gitu. Oh, my.. Aku juga mau ngingetin diri lagi. Sekali punya khilaf sama ortu, itu beneran ngasih rasa bersalah dan penyesalan yang nggak ada abisnya. Oke. Met buka puasa Arafah semuanya. :)

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar