Wednesday, November 28, 2012

11:23 PM - No comments

Tidak Bisakah Me-Reka?

Mana ada kombinasi terlengkap dalam satu kesatuan yang diadakan Tuhan untukmu? Tak pernah lelah berkemunculan, menghadir dalam lipatan-lipatan berkesinambungan bernama waktu.

Kau menggelandang seenakmu saja!

Terpekur untuk siapa? Mengada akan berbuat apa?

Melewati banyak. Bersuka. Berdurja. Berkelana. Diselingi rautan malam yang gelapnya berpendar-pendar.

Bukan lagi persoalan tingkatan, tahapan yang sekedar bersahutan dalam benak kerdilmu.

Cercahnya lalu menjadi jelas. Sebuah kalimat yang kali ini menggedor satu-satunya benteng pertahananmu untuk selalu menegak.

Everybody needs somebody..

Mari lanjutkan denyut nadimu, wahai para sekalian.

Kita pun tertelungkup sayu.

Spoiler! Kata Me-Reka pada judul di atas, bukan diartikan sebagai kata ganti dia banyak/mereka. Bukan pula diartikan pada penyebutan proses mekarnya kuncup bunga, seperti "Mawar itu merekah". Akan tetapi, berasal dari kata Reka. Yang bila diambil sinonimnya menjadi duga, terka, rancang, dsb.

Saturday, November 24, 2012

1:38 AM - No comments

Intrik Dan Seni Mengkritik

Uda jelas, hobiku emang nyalahin tulisan orang. Palagi nih yaaah.. Nemu orang yang salah persepsi terhadap satu kata. Jyah! Uda jelas-jelas itu adalah bentuk kata sifat, kenapa malah nyasar ke kata benda sih nyeeeet?! Dasarr belleeee! Bukannya pinter abis ngadaptasi kata tersebut, malah jatonya jadi goblok! Blooog! Blooog! Yaude lah, Tuhan uda ngasih nafas buat kita cuma-cuma, bukan buat ngurusin hal-hal cemen bin annoying beginih kan yakk? Yukk, mariiiih. Pindah topik. Ada temen yang curcol kalo dia susah buat nulis. Kalo kemampuan sih dia bisa. Tapi, susahnya dia pada waktu buat nulisnya itulooh. Sibseeee dia alesannya. Sok sibuk palingan dia yee.. :p Haha. Yauda, kucandain ajah. Satu perbedaan antara aku sama temenku tadi. Dan satu itu sangat kusukuri. Yaitu adalah, aku msh punya kesempatan buat nulis. Sesibuk apapun itu. Walaupun kami mungkin sama-sama punya kemampuan untuk menulis. Hehe. Tapi aselinya, kesulitannya itu nggak beda-beda jauh sih sama eykeh. Cuman parahan dia banyak. Hahaha. Alesaaaan aja nih yeee. Jadi ku motivasiin ajah dia buat nulis. Ayoo nulis. Ayooo. Sambil kudorong-dorong ke jurang. Huahaha. Jurang buat nulisnya maksyutnyah. Dan alhamdulillah. Besoknya dia langsung nulis! Malah dikirimin ke aku dulu buat dikoreksiin sebelum dia post di blognya. Jyehehehhe. Udaaa lah, tulisannya jadi kayak penceramah agama. Emang dia bakat kalik jadi ustaaak. Haha. Eh, iseng-iseng aku editin dikit-dikit..trus aku imelin lagi ke dia. Ealaah, malah yang dipost sama dia sekarang, postingannya yang uda aku edit. Wohooooohh! Terimakasih atas kepercayaannya broooh! :D

Tuesday, November 20, 2012

9:21 PM - No comments

Pecahkan Teka Teki Malam

Maklum, lagi gandrung sama sontreknya Gie. Jadi dinyanyiin muluk sampe kebawa sini. Haha. Nanti di akhir, aku sertain sedikit kutipan liriknya.

Okeh. Kemaren entah mata angin sebelah mana, aku sama temen ngebahas kerjaan. Lebih tepatnya temenku sih yang ngebahas kerjaannya. Ujug-ujug dia mengeluhkan sesuatu. Yang mana sesuatu ini menguak betapa bocor dan gampangnya duit anggaran buat suatu institusi pemerintahan. Temenku ini kerja di salah satu BUMN gitu deh. Melihat gaya hidup yang begituan dan yaaah..pemakluman yang dilegalkan seperti itu di instutusi negara kita. Temenku jadi nggak betah bekerja di sana.

Sudah berkali-kali sebelumnya, temenku bolak balik cerita kalo dia pengen resign. Pindah ke tempat laen. Ato seenggaknya dia buka usaha gitu lah. Aku-nya nanggepin bingung. Kadang ngedukung dia buat ngelepas kerjaannya itu. Tapi pas kemaren responku ngajak dia buat mikir. Pastinya di luar ke sana, ribuan orang berani berbuat apa aja buat ngedapetin posisi kerjaannya itu. Seenggaknya lah, pekerjaan yang ia dapetin sekarang ini disukurin aja.

Walaaaah..kok malah dia ngomong panjang lebar. Haha. Males. Males. Paiiit.

Sebenernya sesi ini seru dan penting, tapi agak membosenkan. Haha.

Ya untaian kata bermaknanya pun bermunculan. Yang inilah itulah. Bernada bijak. Yah, walo ada nyinyirnya juga sih. :) Hehe.

Intinya? Intinya, temenku ini kontra sama PNS. PNS yang dia sukai hanya Guru.

Udah segitu aja ya. Nggak mau ngemeng banyak-banyak. Hehehe. Sekalian aku tulisin lirik lagu dari sontreknya.

"...Aku mencari jalan atas semua keresahan-keresahan ini. Kegelisahan manusia. Retaplah malam yg dingin. Tak pernah berhenti berjuang. Pecahkan teka-teki malam. Tak pernah berhenti berjuang. Pecahkan teka-teki keadilan. Berbagi waktu dengan alam. Kau akan tahu siapa dirimu yang sebenarnya. Hakikat manusia.."

Monday, November 12, 2012

4:37 AM - No comments

¼

Nggak perlu kan aku jelasin kenapa ngasih judulnya jadi begituh? Iye. Nggak usah banyak kepo yah. Nggak pake cerewet. Cuman ngerasa tadi siang jadi kepikiran. Trus. Trus iseng-iseng deh.. Apa kata temenku? Kamu sih dari dulu terlalu nyaman dengan dirimu sndiri. Ahh..waw! Ciyuuss nih..kayak ada sirine pemadam kebakaran ato ambulance di kepalaku. Nguing-nguing menggelegar. Membahana. Bikin horor sadjooooh! Aaaakk! Tidyaakss! Percuuum. Aku ngomong apaan juga kadang nggak guna. Huups! Seapatis gini jadinya. Iyalah..kan akyuuu syuseh dibilanginnya emang. Ngeyelan abiss maunya. Hoohh..

Thursday, November 8, 2012

5:06 AM - No comments

Nyaris Ajah!

Sedikit aku kepengen cerita (ato banyak kale yah? :p) tentang kejadian kemaren Magrib, alias hari Rabu kemaren. Aku perjalanan pulang abis maen ke kosan temen di Ketintang yang kul S2 di Unesa. Jarak tempuhku sebenernya uda hampir deket ke rumah. Tinggal nyabrang buat belok ke gang rumah ajah kok. Gang rumahku ini posisinya di sebelah kanan jalan. Jadi dari jauh sudah ku nyalakan lampu sign kanan untuk siap-siap. Situasinya jalan cukup rame dan kebetulan juga minim penerangan karena uda kelewat magrib, jadi emang gelap. Sambil menunggu sampai jalan an sepi buat belok. Tiba-tiba dari arah berlawanan ada sepeda motor dalam posisi ngebut nyenggol aku tiba-tiba. Ya karena gelap tadi, nggak jelas boncengan berapa. Tapi yang pasti mereka boncengan, dan nggak pake helm. Mereka jatuh sekitar dua-tiga meter dari posisiku dan sepedaku. Karena senggolan mereka dari kanan, aku pun oleng ke kiri, untung sepeda di belakangku sigap dan langsung menghindar malah pengendara tersebut sempat jatuh juga. Tapi sepertinya tidak apa-apa, karna dia langsung pergi begitu saja. Mungkin tidak mau cari masalah. Melihat aku yang kondisinya "paling tidak apa-apa". Beberapa orang menyuruh aku meminggirkan sepeda motor buat mengclearkan masalah. Yasudah, aku turut patuh aja..bahkan ada dari mereka yang menyarankan untuk telpon rumah atau keluarga terdekatku supaya membantuku. Sempet juga ada yang minta penjelasankanku. Ya aku pun menjelaskan apa adanya. Hingga datenglah bapak yang memintaku untuk pulang aja. Karena kondisi penyenggol tadi cukup parah, yang aku dengar sih kepalanya luka-luka. Aku tidak tau sebagaimana parahnya. Tapi melihat mereka tidak menggunakan helm, pastinya cukup parah. Karena emang begitu keras senggolannya, sampe rem belakangku (rem di kaki) bengkok dan berubah posisi tepat di bawah pijakan kaki sebelah kanan. Bisa dibayangkan kan? Sempet bapak tadi minta kronologi ceritaku secara lisan. Lagi-lagi kujelaskan. Bapak tersebut pun menginformasikan kalo mereka berjumlah tiga orang (bonceng tiga berarti) dan kondisi mereka sedang mabuk (mendem akibat minuman keras). Yah, aku pun memutuskan untuk pulang aja melihat kondisi mereka yang begitu. Jelas-jelas mereka bersepeda dalam keadaan mabuk. Dan akhirnya aku diantar menyabrang sampe ujung gang rumah sambil bapak tadi menuntun sepedaku. Memang benar setelah siap-siap pergi, remku tidak dapat digunakan lagi. Makanya itu aku ,lebih berhati-hati lagi. Malah kali ini cukup membuatku syok. Aku pun menceritakannya kepada ortu, dan sepertinya sepeda harus diservis untuk mengembalikan posisi remku tadi. Keesokan paginya, alias tadi pagi, Ayahku ternyata hebat mampu membetulkan remku itu. Jadi aku tak perlu ke tempat servis lagi. Di tempat kerja pun aku sempat bercerita ke Mas Sis. Sekedar sharing untuk meminta pendapatnya, sebenernya siapa yang paling bertanggungjawab pada peristiwa ini. Mas Sis pun menyarankanku untuk tidak khawatir. Karena memang trio pengendara yang menyenggolku itulah yang berada di pihak tidak benar. Kalo diriku secara pribadi, di luar mereka mabuk ato tidak. Seandainya aku yang salah, pastinya setirku yang jadi korban oleh hantaman mereka. Karena posisiku dianggap terlalu menjorok ke arah kanan. Bukan malah nyangkut di rem bawah seperti semalem itu. Yasud..ini bener-bener jadi pelajaran banget buat aku! Karena di waktu itu aku bener-bener ragu untuk pulang dari kosan temenku sebelum Magrib. Temenku biasanya menyarankan aku untuk pulang setelah Magrib saja, setelah solat Magrib di kosannya, tidak usah terburu-buru. Tapi entah, perasaan ingin pulang begitu kuat. Perasaan ingin segera sampai di rumah. Dan memang benar saja. Dari depan gang menuju kampus hingga sepanjang jalan menuju rel, macet merayap! Sampe aku sempet nyenggol spion mobil loh.. Dari situlah aku mulai diliputi rasa khawatir sepanjang jalan. Menyesal tidak mendengarkan saran temenku untuk menunggu jalanan sepi sampe setelah Magrib di kosannya. Kan lumayan tenang bisa Magriban dulu di sana. Dan yaa hingga..terjadilah peristiwa tadi. Hmmm.. :( Sekarang badanku baru kerasa pegal-pegalnya. Efeknya bikin aku cepeeet sekali capek. Biasanya aku ngerasa fit, sekarang kondisinya jadi agak menurun malah kayak pengen nggak kemana-mana. Ya jelas aja bikin nafsu pergi motoran jadi berkurang. Padahal masih banyak acara yang pengen dikunjungi wiken ini.

Tuesday, November 6, 2012

3:51 AM - No comments

Mayeesss!

Kebiasaan. Keseringan. Uda mengkarakter. Haha. Tau aja! Bawaannya mayeeeesss porepeerrr. Bukan cuman males nulis. Ngerembet ke males laennya. Tapi. Tapi. Biasanya ketika males pada hal tertentu. Ada hal laen yang bikin kita keranjingan. Hidup kan hukumnya begitu. Selalu ada penyeimbang dari segala pengurangan, maupun pertambahan. Contohnyaaa? Aku keranjingan instagram lagi. *lagu lama syeh..sebenere. Tapi kali ini lebih intens. Jarak postingan antara satu poto dan poto selanjutnya nggak lama-lamaan kayak biasanya. Yah..mungkin karna kebanyakan jadwal syuteng. Haha. Yuuuuk..marik lah!