Saturday, November 24, 2012

1:38 AM - No comments

Intrik Dan Seni Mengkritik

Uda jelas, hobiku emang nyalahin tulisan orang. Palagi nih yaaah.. Nemu orang yang salah persepsi terhadap satu kata. Jyah! Uda jelas-jelas itu adalah bentuk kata sifat, kenapa malah nyasar ke kata benda sih nyeeeet?! Dasarr belleeee! Bukannya pinter abis ngadaptasi kata tersebut, malah jatonya jadi goblok! Blooog! Blooog! Yaude lah, Tuhan uda ngasih nafas buat kita cuma-cuma, bukan buat ngurusin hal-hal cemen bin annoying beginih kan yakk? Yukk, mariiiih. Pindah topik. Ada temen yang curcol kalo dia susah buat nulis. Kalo kemampuan sih dia bisa. Tapi, susahnya dia pada waktu buat nulisnya itulooh. Sibseeee dia alesannya. Sok sibuk palingan dia yee.. :p Haha. Yauda, kucandain ajah. Satu perbedaan antara aku sama temenku tadi. Dan satu itu sangat kusukuri. Yaitu adalah, aku msh punya kesempatan buat nulis. Sesibuk apapun itu. Walaupun kami mungkin sama-sama punya kemampuan untuk menulis. Hehe. Tapi aselinya, kesulitannya itu nggak beda-beda jauh sih sama eykeh. Cuman parahan dia banyak. Hahaha. Alesaaaan aja nih yeee. Jadi ku motivasiin ajah dia buat nulis. Ayoo nulis. Ayooo. Sambil kudorong-dorong ke jurang. Huahaha. Jurang buat nulisnya maksyutnyah. Dan alhamdulillah. Besoknya dia langsung nulis! Malah dikirimin ke aku dulu buat dikoreksiin sebelum dia post di blognya. Jyehehehhe. Udaaa lah, tulisannya jadi kayak penceramah agama. Emang dia bakat kalik jadi ustaaak. Haha. Eh, iseng-iseng aku editin dikit-dikit..trus aku imelin lagi ke dia. Ealaah, malah yang dipost sama dia sekarang, postingannya yang uda aku edit. Wohooooohh! Terimakasih atas kepercayaannya broooh! :D

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar