Monday, December 24, 2012

6:50 AM - No comments

Movie Marathon

Istilah ini ngehits juga di kalangan para movie freak semacem saya yang sukanya menggunakan kesempatan dalam kesempitan beserta obsesi-obsesi aneh laennya. Huehehehe. Kedengeran serem yaak??

Dimulai dari statemen temen yang bilang film Indonesia lagi keren-kerennya taun ini! Okeh! Sangar sekaleeeh lah yaa. Aku pun mengiyakan pendapat beliau. Toh emang ada benernya. Ambil contoh The Raid ajalah..yang uda mendunia gitu. Malahan nih, baru kali ini, baru taun ini ajah! Untuk pertama kalinya dunia perfilm-an Indonesia memecahkan rekor dalam hidup! Rekor apa? Rekor dengan perbandingan nonton film lokal lebih banyak daripada produk fim holiwuuut. Oyeaaah! Kalo dibandingin, per-akhir bulan Desember ini, aku uda nonton 5 film karya aseliih buatan anak bangsa. Di antaranya; The Raid, Perahu Kertas I, Perahu Kertas II, 5cm, dan terakhir Habibie&Ainun. Sedangkan film Holiwut ada 4; Snow White&Huntsman, Spiderman, Batman and The Dark Knight Rises, dan Breaking Dawn II.

Yang lebih ekstrim, minggu kemaren, aku nonton 5cm dan Habibie&Ainun berturut-turut dalam dua malam. Biasanya niiih, aku paling males kalo disuruh maju duluan buat nonton. Karna ngantrinya kagak nahaaaan! 5 cm seminggu pasca tayang perdana. Dan Habibie&Ainun, tepat di hari tayang perdananya. Yang terakhir dapet traktiran, makanya nekat aja buat nonton. Biasanya kan suka cari hari aman yakaaan? Huhehehehehe.

Perbandingan bagus enggaknya dua film itu? Wahh, kalo aku yo ndak bisaaa mengahakimi gitu. Cuman kalo ditanya lebih suka mana, I prefer 5cm than Habibie&Ainun. Tapiiih, bukan berarti film Habibie&Ainun nggak bagus. Justeruuu..Reza Rahadian itu sungguh mengerikan aktingnya di situ. Luluh lantak! :') Except annoying products like gery chocolatos, wardah cosmetics, pohon pinang syrup. And indomaret maybe? Eh.. :p

So. Karna masih terserang demam film indo yang masih harus diberi kepercayaan atas kualitasnya. Gugling sana sini, nyasar cari film yang dapet kelas penghargaan di festival film internasional. Lalu..tersebutlah Rumah Dara. Beloman sempet nonton yang ini, karena apa? Karena baca resensi yang uda digembor-gemborin dua tiga taun itu, efeknya aja bikin ngeri. Apalagi nongtong! Okeh. Okeh gini. Aku nggak seberapa takut sama film horor, cuman yang paling dihindarin itu film yang adegan darahnya terlalu kebanyakan. Aku uda pernah nyoba The Raid. Darahnya sih iya, brutalnya dapet banget! Yahh, makanya anggep aja semacem terapi khusus buat slasher yang satu ini.

Rumah Dara pun kelar kemaren lusa! Durasinya 1.5 jam, kelarnya 4 jam! Eaaaaakkk! Maklooom, nongtongnya di yutuuub hapeh. Kena buffering terooosss. Abis nongtong film ini jadi ketagihan. Bukan ketagihan apa. Ketagihan gugling informasinya segalaaak..dan ternyata Rumah Dara ini adalah film pengembangan dari film horor pendek di tahun 2008 berjudul, Takut: Faces of Fear. Jadi film takut ini terdiri dari beberapa film pendek, dan film pamungkas terakhir itu adalah Dara. Masih diarahkan oleh duo sutradara yang sama dengan Rumah Dara tadi.

Yak! Senin pagi langsung liat film Takut. Bagus. Suka sama skoringnya di situ. Kelar. Langsung dilanjut film Hi5teria. Nggak jauh beda sama Takut genrenya, juga sejenis omnibus gitu deh. Bedanya, aku nongtong pake Tab. Jadi enyaaaakkk beuuuud! Luancaaar jayah nongtongnya! Nggak pake buffering kayak di hapeku kemaren.

Hi5teria pun khataaaaam, aku masih penasarun sama Dilema. Sama kok, masih sejenis omnibus juga. Hehehehe. Mungkin emang suka sama omnibus sejak liat Paris Je Taime tiga taun itu kali yah? Untuk Dilema, kali ini beda tema. Wulan Guritno mengangkat fenomena hukum, kepolisian, dan tindakan kriminal di Indonesia. Dikemas keren! Emang pantes kalo dapet penghargaan di Rusia kemaren itu. Malah aku namatinnya sebelum diputer resmi di sini. Dilema baru tayang di bioskop-bioskop di Indonesia pada bulan Februari taun depan. Jadiiii..bagi sesiapah yang penasarun. Please, jangan tiru tindakan kriminal saya ini sodaraaaah! Tunggu aja sampe bulan Februari, ato beli deh dvd ori-nya. Huehehehe. :))

Sumber referensi:

Daftar Film Indonesia Yang Meraih Penghargaan di Luar Neger, Film Omnibus Terbaik, dan Wikipedia.

Sebenernya masih banyaaaak film Indo yang bagooos dan pengen ditonton. Untuk hari ini mungkin agak rehat dulu. Tab-nya dipake bokap saya yang nggak mau kalah gahoool dari anak-anaknya. Sedangkan target film yang ngebet pengen diliat yaitu The Perfect House, sampe uda menyelidiki resensinya dan dapet spoilernya segalak. Ngahahahahh. Biarin tau endingnya gitu, masih teteeep penasarun! Tapi sayang, di yutub masih belum nyediain. *tipikal pecinta film tiada bermodaaaal*

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar