Thursday, January 31, 2013

4:16 AM - No comments

Kepentingan Hiburan Semata

Mitos: Anak socmed sejati ga bakal ngerepotin orang dengan Twitlonger.
Fakta: Kadang iyee, kalo kefefet. Hehe. :D

M: Anak socmed sejati tau kalo ngasitau alamat email, pin BB atau nomer telepon itu harusnya lewat DM. Bukan di timeline.
F: Ya harooooss lah. Demi menjaga privasiiiiih! Kecuali emg ikhlas pengen digenggesin.

M: Anak socmed sejati kalo mau RT diedit dulu biar ga kebawa TMI atau Twitlonger dengan cara ngurangin emoticon atau mendekin "hahaha".
F: Almost tuh!! :)))

M: Anak socmed sejati ga suka twitwar. sukanya jadi penonton sambil gosip di DM atau whatsapp :))
F: Jahahaaah. Bettooool sekaleeeehh.. :D

M: Anak socmed sejati kalo nanya email biasanya follow dulu biar yang mau ngasih tau bisa DM
F: Belom pernah siiiih.

M: Anak socmed sejati gak mudah percaya pesona avatar dan mengutamakan kopdar.
F: Di mana-mana ya sama. Di fb apalageeeh.

M: Anak socmed sejati tau bahwa ga perlu repot2 ngetwit utk menaikkan Klout score. kadang RT saja cukup. #eaaa
F: Saran yang jitu! Akan segera saya praktekkan! Haha.

M: Anak socmed sejati sebelum makan motret dulu. abis motret terus cek in dulu. abis cek in trus ngetwit dulu. abis ngetwit baru makan.
F: Buahahahahahah. Nokomeng!! XD

M: Anak socmed sejati tau tempat2 baru dari foursquare atau instaplace.
F: Widiiiih, secara anak gahoool lah yaaa..

M: Anak socmed sejati gak percaya ramalan cuaca. percayanya INSTAWEATHER PRO.
F: Eaaaakkk.. *ngacir brb ke playstore*

M: Anak socmed sejati ga peduli kilogram, taunya instagram.
F: Yang pastinya bukan INSTAKILOGRAM! :p

M: Anak socmed sejati tau berita dari Twitter.
F: Yoiiih. Sampe berita ketengilan FA yang nggak tau malu buat nyapres keendus jugak! >,<

M: Anak socmed sejati ga berani nyetir di jam sibuk tanpa ngecek TL dan nanya sama followers "di Sudirman macet ga tuips?"
F: Belomaaan. Sudirman di Surabaya masih aman dan lancar-lancar jayaah!

M: Anak socmed sejati kalo kenalan pas kopdar pasti yang disebut pertama bukan nama asli tapi nama twitter X)))
F: Dan langsung mensyen sambil bilang "folbek eaaaah kakaaagh.." :p

M: Anak socmed sejati gak pernah komplen kalo ngantri, asal batere full dan powerbank stand by.
F: Saking sibuknya sampe nomer antrian kelewat. *upss, soriih. Saya belum pernah ngalamin kok! :))

M: Anak socmed sejati kalo pergi2 naik pesawat pasti pengen cepet-cepet mendarat biar bisa twitteran lagi.
F: Palagi kalo rutenya cuman Surabaya-Waru. :p

M: Anak socmed sejati ga perlu nonton lawak untuk ketawa. cukup buka 9gag.
F: Masih nonton standup comedy kok. Terutama kalo tokoh utamanya itu Kirun. *hlaaahh?!*

M: Anak socmed sejati ngerti bedanya kultwit sama blog post.
F: Yoaaah, palagi kulsub. *ehh*

M: Anak socmed sejati kalo direply idolanya di twitter pasti sok cool padahal loncat2 girang.
F: Endak tuuuhh, palingan dipamerin doaaang kok. Wekekekekekeeek.

M: Anak socmed sejati di email pribadinya pasti signaturenya ada nama Twitternya.
F: Wehehehehe. Akkoooh belum buaaaatt!

M: Anak socmed sejati tau mana yang bisa dishare di Twitter, mana yang hanya jadi konsumsi Path.
F: Hihihihihi. :') Koookk teheee?? *langsung liat para stalker path*

M: Anak socmed sejati jarang apdet Facebook soalnya isinya keluarga semua. NGAKU LO.
F: AAAAAAKKKKH!! Iyadehh ngaku. -_-" hukss!

M: Anak socmed sejati udah nggak ngegym. taunya masterbootcamp.
F: Hyaelaa. Kalo aku taunya angry bird. Hihihihi.

M: Anak socmed sejati pasti follow TMCPoldaMetro sama LewatMana biar apdet keadaan jalanan.
F: *masih anak lama*

M: Anak socmed sejati girang kalo ketemu wifi gratisan, soalnya loading Path lebih cepet dan irit pulsa.
F: Hyahahaha. Aku sih kalem ajahh.

M: Anak socmed sejati beli kue, sepatu, baju udah ga pernah di toko karena yg jualan udah pindah ke instagram.
F: Panteeeess banyak spam isinya ginihh: "Follow ig qt kakaaaak. Ada sandal jepit unyuk dan kece".

M: Anak socmed sejati ngilang sehari aja pasti dicariin di TL.
F: Ahh, macaaa' cyiiiih??! :p

M: Anak socmed sejati tau kalo dia lagi dinomention soalnya matanya mantengin TL terus.
F: Huahahaha. Nomention-nya seputar cewe imyut, keceh, terunyuk. Yaa yang gitu-gitu dahh! :p

M: Anak socmed sejati follow syahrini di instagram untuk kepentingan hiburan semata.
F: Aku kok endak tuhh. Emang siyapahh Syahrini?? Capres baru ya? *sok culun*

M: Anak socmed sejati udah ga pake acara ga enak kalo mau ngeblock orang. kalo ganggu, BLOCK.
F: Pernah! Sekali! Nggak kenal, mensyen minta polbek malah. Laahh ya kok isinya sangat aleeey sekaleeeh.

M: Anak socmed sejati suka gregetan kalo ada orang yang nanyain berita terkini dan pasti jawab "LO LIAT DI TWITTER AJA NAPA SIK"
F: Supeeerr beneeerr! ^^b

M: Anak socmed sejati pasti akrab dengan pertanyaan "SAPA SIK" atau "SAPIP MAK?" atau "SAPIPOOONN?" dari teman2 tiap abis ngetwit nomention.
F: Sekiiiip. Aku anak lamaaah. X)))

M: Anak socmed sejati tak mudah terseret timeline, tapi sekalinya terseret... susah untuk kembali.
F: Tinggal dibacain "ihdinasshirootol mustaqiim".

M: Anak socmed sejati gak peduli diunfollow. apalagi pake akun2 penghitung unfollower. cih. gengsi kale!
F: Akkoooh endaaaakkk looooh yaaa. *selamet belom bikin! Fyuuuuh..

M: Anak socmed sejati sensitif dengan kata 'MBLO'
F: Nyoiiih, terutama kalo uda mie goreng jumblo, burger jumblo, pizza jumblo. Perut malah lebih sensitip lageeeh. *salahpokus*

M: Anak socmed sejati memandang kasihan pada mereka yang sampai tahun 2013 ini belum punya akun Twitter.
F: Huahahahahah. Nggak ngomong deh. Nggak ngomoooooooong!! XD

ALERT! CUMAN BUAT KEPENTINGAN HIBURAN SEMATA! GAUSA SENSI!

Sumber: @miund (310113)

Tuesday, January 29, 2013

2:35 AM - No comments

Diri Tau..

Nggak ada lah. Ya nggak akan ada yang benar-benar kekal di dunia ini. Jadilah mengapa ada anjuran agar kita tak berlebih-lebihan baik bersikap dan berprilaku lainnya.

Maka bersikaplah sewajarnya. Setidaknya itu bisa mengobati rasa kecewamu tentang pengharapan. Ataupun penghambaan.

Saturday, January 26, 2013

3:40 AM - No comments

Begitu Mudahnya..

Kepikiran nggak sih? Kalo ternyata hidup yang uda dihidangkan ini, sebenernya uda sangat gampang dijalaninnya?

Aku! Aku tuh, juara aselinya kalo uda disuruh ngeluh, ngedumel sama hal-hal yang emang pantes banget buat dinyinyirin.

Duuuhh, nggak sepantasnya padahal ya?

Oke. Jangan ditiru ya adek..adek.

Padahal..padahal, hidup sudah selayak dalam genggaman tangan. Segampang pencetan tombol. Seringan sentuhan jari.

Gaji tinggal nungguin awal bulan. Bukan yang susah mesti ketar ketir takut nggak kebayar kayak buruh. Kerjaannya juga bukan ngangkutin pasir di bahu. Makan tinggal nyendok. Nggak nanem padinya. Air tinggal muter kran. Bukan yang harus bawa ember berkilo-kilo jauhnya buat nyari sumber air, kayak di Indonesia bagian timur sana.

Keimanan? Masya Allah, kita bukan berada di negara yang rawan konflik bukan? Kita diberi kemampuan dan kebebasan buat beribadah.

Trusss, ya masa', masih ada yang perlu diprotesin sih sama Tuhan?

Bahkan, aku pernah denger sekelumit. Bahwa nikmat itu bukan hanya kesehatan, waktu, materi. Tapi semangat! Tidak semua orang yang setiap harinya diberi nikmat berupa semangat. Apalagi semangat untuk melakukan sesuatu, baik itu kewajiban, ataupun malah sesuatu yang tidak ia sukai.

Selalu adaaa ajaa, bagian timpang dari hidup ini yang perlu dimunculkan ke permukaan. Bukti dari ketidakpuasan manusia atas apa yang tlah dia punya.

Bener kata adekku. Kalo di Al-Quran itu, anjuran bersyukur lebih banyak dibahas ketimbang perkara laennya.

Allaahummaj'alnii syakuuron, waj'alnii shobuuron..

Amiiin. Insya Allah.

I got to sleep. See you next. Bye..

Thursday, January 24, 2013

12:29 AM - No comments

One Day Off

I'm not duin meaningful activities today.

Ini pengakuan loh ya. Hehe. Aselinya sih ya emang nggak mau ngapa-ngapain. Karna minggu kemaren uda keluar bareng @kuningkenari. Ngeborong banget di PGS. Hiyaaah. Bukan aku sih yang ngambur-ngamburin duit. Tapi si kuning. Hehe.. Tetep dooong, kita kalapnya sammaaak! Haha. Oia, si kuning nyoping abis-abisan buat dijual lagi loh di Bangkalan sanah. Dia buka toko aksesoris gitu di lantai bawah tempat yang ia sewa.

Eh, truss @umi_duo_i sama @indrie_courute tiba-tiba ngewatsap kalo mereka berdua mau ke PGS. Aaaaaak! Aku ngiler dah jadinyaah. >_< Tapi kutahan deh. Jangan dun, kan uda akhir bulan loooh. Ngeri ah..ngebayangin derita di akhir bulan ini. :'( hiks..hiks. Ya mereka ngajakin sih, cuman ku bilang kalo cuacanya bagus baru aku ikyuutan deh. Hmmm, dan cobaan lagi! Si kuning mau ke PGS juga katanya! Mau nemenin temen-temennya belanja juga. Hiyaaaaks! Aku makin krik-krik lah, antara iya dan enggak. -_-'

Pas tadi, awalnya @umi_duo_i sama @indrie_courute mau mampir ke rumah. Yaa aku nya sih modus juga. Kalo mereka ke sini, aku nggak pake PGS aja. Hehe. Ya lagiyan si kuning juga ke PGS itu ikut temen-temennya. Kan saya nggak enak. Lah, @umi_duo_i pun membatalkan kemampirannya itu. Ya aku oke-in aja sih buat nyusulin ke PGS. Langsung ketemu di sana ajah kali ya? Ehmm, aku berangkatnya abis Dhuhuran aja. Masih pengen leyeh-leyeh. Huehehehe. Lah, baru berapa menit gitu watsapan sama @umi_duo_i buat ngasih tau. Tiba-tiba langitnya bermendungkan awan gelap gitu. Pake rintik-rintik gerimis kecil. Separo hati berteriak kuciwa karna nggak jadi ketemuan sama orang-orang. Separonya lagi bersorak kegirangan, terutama watak kemalesan. Hehehe. Ya berati emang nggak bole kemana-mana nih kalik. Lagian sepeda juga dipake ortu nganterin kiriman buat adek ke pondoknya.

Yawiiiiis. Mariih. Mariiih. *tangan melambai-lambai* Kita bermalas-malasan sajaaalaaah. Huahahaha. Seneng banget deh!

Uummmh..tadi itu aku cuman brosing-brosing aja sihh. Ngecek pilem apa aja yang tayang di bioskop. *hayulaaah, ini akhir bulan naaaak* hehe. Ya endak mau nonton sekarang lah. Palingan cuman liat, trus baca sinopsisnya. *sama spoilernya juga deh sekalian* Haha. Eterus kayaknya yang menarik itu ada dua. Les Miserables sama Hansel and Gretel: Witch Hunters. Ah! Yatapi yang Les Miserables skip aja yak. Aku nggak seberapa suka sama film musikal soalnya. Bikin bosen pastinyaaah. Yawalopun pemaen sama ceritanya menarik sihh.. Jadi ya bole deh Hansel and Gretel: Witch Hunters. . Itupun kalo ada waktu buat disempetin sih bulan depan. Hah?! Bulan depan?? Iye bulan depan mak. Bulan depan itu kan uda minggu depan kalek. :p

Aku juga iseng brosing dunia kancah perpolitikan. Widiih, sangar nih keknya! Aku sempet apa gitu ya kemaren, denger kalo Bos MNC grup mengundurkan diri dari partai N. Trusss, juga karna ada temen ngebully salah satu figur yang nekaaat *iya, nekat abiss!* nyapres. Haduuuh..itu padahal ya, dia uda dicela ribuan orang deh perasaan. *iyee denk. Lawong tiap ada yang ngebully dia, di-rt-in ajaah gitu tanpa dosaah* Beeehh, apa nggak bikin malu tuh ya?? Gileee. Entah dia modal pake modal apaan? Adanya bikin sensasi, isi kicauannya kontroversial dan agak rasis juga. Kasar banget deh pokoknya! Nggak ada citra basa-basinya. *ini kok aku keikut esmo ajah jadinya?* haha. Yak. Skiiip!

Sore-sorenya..nggak sengaja ngidupin tipi yang nayangin kasus kekerasan artess. Wadoh! Padahal aku inget banget tuh! Dulu sepasang kekasih ini sempet dikerjain sama Uya Kuya, dan ku pikir mereka uda lovey dovey coupel waktu ituh. Hyaelaaa. Ndak taunyaaah. Yang artes cowo tadi suka gebukin si cewe artes mantan pacarnya itu. Ya emang nggak tau sih yaa..kebenaran pastinya. Tapi si artes cewe sampe nunjukin bukti poto sama suara pas dia di-smack down-in ke kepolisian. Yang anehnya juga. Kenapa infotainment sampe punya bukti detailnya juga yah? Haha. Peduli amat. Di luar itu, kalo emang beneran kenyataan..waaah, mending dikebiri ajalaah bagi para pelaku kekerasan. Karna efek kekerasan ini bisa bikin trauma loh! Palagi kalo dilakuin sama orang terdekat. :( Dan lagi, kekerasan itu bukanlah seputar fisik aja. Mencela, mengancam, menghina itu juga uda termasuk kekerasan. *berdasar info dari artikel majalah sih*

Oia, nyempilin dikit. Tadi aku uda mulai paham yang namanya friendzone. Hehe. Hayoooloh! :p Tenang, tenang. Namanya juga proses buat memahami dan mengerti. *caelaa*

Napsu makan di libur sehari ini juga membludak. Memamah biak banget. Apa kena pengaruh keberadaan bumil dan misuanya di rumah mungkin yah? Hehe. Musim ujaaaan bikin kelaferaaan muluuk. =_="

Semalem juga ada acara perayaan Maulid di masjid deket rumah. Ya sebenernya bikin ngantuk sih, palagi kalo uda diba'an. Tau kan aku macem orang kayak gimana? Hehe. Serunya itu pas ngeliatin anak-anak kecil berebutan makanan, kue ato permen. Masa' iya sampe heboh gitu. Haha. Dasarr anak-anak! Bikin gemeeesss. Yang cowo ganteng-ganteng pake baju koko plus kopyahan. Yang cewe juga imut-imut, pake jilbabnya mencong-mencong lucu. Yah, namanya juga anak-anak. Rame banget pokoknya semalem. :D

Selamat merayakan Maulid Nabi ya. Semoga kita semua bisa meneladani akhlak Rasulullah. Amiin. :))

Tuesday, January 22, 2013

9:10 PM - No comments

Dag Dig Dug

Haduuuuh. Aku tadi itu uda yang parnoooo ajah gitu ya. Keseringan panik banget. Hihihihi. Lah kok ya??

Itu gegaranya pagi tadi, deringan telpon berkali-kali gangguin ketenangan kita. Eh, ketenangan aku sih yaa.. Kan aku kebagian merangkap resepsionis juga. *khusus telpon paralel  internal ajah syiiih* :p

Dari yang tanya kapan sparasi kelarnya, film sparasinya uda dateng, bla bla bla. Daaan, tanya kerjaan apa yang sekiranya bisa dicetak di luar. Hwaaaa. Beneran bikin nggak konsen kerjanya nihh ah.. >_< Ini aku ngomongin Ibu Bosku yang sangat moody, bawel dan seringnya nyap-nyap muluk. Pokoknya terkenalnya itu beliau kejeeem banget deh!

Lalu. Sepuluh menit kemudian..

KRIIIIIING!

*eh, itu nggak sih bunyinya? Haha. Yauda. Anggep aja gitu deh.

Kuangkat, "Ya, bu. Halo..
Ibu Bos, "Nanti jam istirahat kamu turun ke bawah ya, Din."
Aku, "Ooh, iya Bu.."

Langsung deh. Muka puceeet! Jantung berdegup lebih cepaaat! Keringetan. Ya dikit sihh. Nungguin jam istirahat berasa nungguin eksekusi mati. Haha. Lebbaaaaay!

Tiba jam istirahat. Aku komat kamit nggak keruan. Buka pintu, duh..aroma kantor bawah ber-AC itu pengap, kecampur parfumnya si Ibu Bos. Horoooor, mak!
Saking rempongnya, aku sampe bawa buku notes sama pulpen. Culun abis!  Hyehehehe.

Tanpa babibu, tanpa disuruh, aku langsung duduk. Bahahahh. Pede banget!

Ibu Bos tanya, " Ada apa, Din? Kok sampe bawa itu segala?" *nunjuk notes sama pulpen*

"Loh, katanya saya disuruh turun, Bu?" Aku dengan muka terciyus maksimal.

Ibu Bos senyum sumringah. Dan aku makin gelisah, gestur tubuh mulai konyol. Tiba-tiba Ibu Bos meraih bungkusan tas, entah isinya apa yang lalu diserahkan kepadaku.

"Iya, Din. Ini buat kamu. Selamat ultah ya.." *sebenarnya ada terusannya, tapi aku lupah. Hehe.

Dan aku ngucapin terima kasih, juga sambil ngomong apaaaah gitu. Hehe. Udah. Saking sungkan dan malunya. Nggaaak enyaaak euy!

Ternyataaaah, segalak-galaknya bos..ada sisi baiknya juga. Perhatian pulak. Huwaaaaaah. Terharuuuh. :') Hikss.

Isinya ternyata baju atasan warna dongker sama bros. Hehe. Tau aja selera sayaaah. Makasiiiiiih, yaaa Bu. ;)

Eh, besok-besok juga masih ada kado yang nyusul nih kayaknya. ^_^ Subhanallah. Alhamdulillah. Bibarakatillah.

Eia, seminggu yang lalu aku juga dapet kado dari Miun sama temen-temen kerja loh. Taremakaseee yaaaak. :))) Kalian ityuuuuh..hmm. Tak terkatakan deh!

2:14 AM - No comments

Let It ..

Sampai juga pada hal secemen ini lagi. Kondisi dimana aku nggak bisa ngontrol, keliatan lemah, nggak jelaaass, kurang fokus, intensitas bengong makin meningkat. Heuuh. Padahal yang kayak beginian kan nggak baik buat kesehatan mental?

Kayaknya sebelumnya pernah begini deh.. Tapi itu kan cuman sekedar desiran angin berkelebat? Jadi keadaannya bisa cepat pulih seperti semula. Banyak pihak yang akan meminjamkan bahunya untuk berkisah.

Dan. Sekarang?

Nggak bisa. Nggak mungkin bisa.

Mentok. Sementok-mentoknya.

Ada yang salah. Ini nggak seharusnya.. Ada yang keliru. Nggak boleh. Nggak boleh seperti ini.

Bingung bagaimana mesti menyederhanakannya.

Ini mengganggu sekali, Tuhan. Allahku..

Friday, January 18, 2013

3:27 AM - No comments

Shake It Off!

Berikan jeda pada kepalamu untuk memikirkan alibi apa yang paling utama bagi manusia-manusia penjilat? Orang yang mencari muka demi kekuasaan? Demi kegilaan terhadap kedudukan?

Tak habis pikir. Dan tak habis pikir.

Kalaupun senioritas menjadi parameter tentang betapa berkualitasnya seorang manusia. Maka, siapapun juga ingin memulai kehidupan normalnya sedari bayi saja.

Wednesday, January 16, 2013

4:20 AM - No comments

Ritual Malam Jumat

Bolehlah jika kamu tidak percaya bahwa aku tak ahli membaca tahlil. Sangat aneh bukan? Mondok 6 tahun lebih di sebuah pesantren (yang sebenarnya beraliran Nahdliyyin walau slogannya mengatakan "Berdiri di Atas Semua Golongan"). Kuliah 4 tahun di PT Islam? Tapi tak pandai bersholawat, membaca tahlil tanpa teks?

Oke. Banyak faktor mungkin.

Keluargaku bukan penganut yang terbiasa menyelipkan unsur-unsur semacam itu. Yaaah, kami memang cenderung agak ke-Muhammadiyah-an. Tapi kami sangat menghormati perbedaan dalam pergaulan di lingkungan tempat tinggal kami. Semisal ada pengajian khusus ibu-ibu, atau pembacaan diba', tahlil dsb.

Sedangkan aku pribadi, dari dulu memang sekedar asal-ikut-ikut saja. Jarang sekali menjadi pimpinan acara tahlilan, sholawat, diba' dsb.

Makanya, dulu sempet frustasi sendiri pas ngabdi. Karena di pedalaman sana masih sangat kental tradisinya. Hampir tiap minggunya di malam Jumat, pasti mengadakan acara seperi itu.

Dan peristiwa tersebut terulang kembali ketika KKN di masa kuliah. Hanya saja, karena anggota kelompokku lumayan banyak, jadi masih ada lah cara untuk mengelak. Hehe.

Lalu memasuki dunia kerja. Dunia yang sebenarnya dunia. Ada kejadian yang cukup memalukan, dan bikin terngiang sampe sekarang. Di satu situasi, ayah dari salah temen kerja ada yang meninggal. Pada saat kita bertandang ke sana itulah, aku kalah curi start memimpin tahlilan. Ada temen kerja yang malah terlebih dahulu berinisiatif. Dan itu sempet menjadi pembahasan keesokan harinya bersama teman-teman kerjaku. Otomatis aku ngerasa sungkan sekali. Nggak seharusnya aku sampe ngelempar tanggung jawab seperti itu. Tapi ada temen yang juga berkomentar, bahwa aku ini masihlah dianggap junior.

Hanya saja, itu cukup menohok hati juga.

Jadi. Ada baiknya bagiku untuk belajar lebih mendalam lagi. Mempelajari hal-hal sederhana yang dipandang remeh sekalipun.

Tuesday, January 15, 2013

2:21 AM - No comments

Seperempat Abad H+1

Menjadi manusia, lalu hidup di dunia, melahirkan ritme-ritme yang begitu kompleks. Belum lagi interaksi yang bertingkat-tingkat ini. Kepada sesama manusia. Yang berusia lebih tua. Kepada sebaya. Dan juga yang lebih muda.

Tidak dapat dipungkiri. Kita pun jadi terjebak dalam pergaulan berpetak-petak. Kebutuhan yang berbeda, kepentingan tiap individu yang ingin didahulukan, yang minta diistimewakan.

Kita dituntut adil.

Tapi bagaimana mungkin keadilan bisa diwujudkan? Sedangkan menjadi adil, bukanlah pengertian satu-sama-rata-satu.

Ini membingungkan.

Yang namanya hati selalu berbolak-balik, bergerak dinamis. Tak pernah sekalipun permanen untuk tak bergerak.

Berapa banyak yang harus dikorbankan demi sebuah pencitraan? Serangkaian harga diri untuk dinilai paling ini? Paling itu?

Melelahkan. Sangat melelahkan.

Kita bisa apa untuk melawannya? Yang ada, kita hanya bisa terhanyut, mengikuti aturan main yang tlah lama berlaku.

Permintaan maaf, ucapan terima kasih, sekedar isyarat basi-basi usang.

Daripada itu; Duhai Gusti Allah, tetapkanlah hati saya bersama agama-Mu. Jadikanlah saya berkeyakinan teguh dengan apa yang saya yakini hingga nanti. Jangan biarkan saya mudah terperangkap dalam hal yang penuh keraguan, kehinaan. Tuntunlah saya. Berikanlah saya isyarat.

Saya. Yang kemarin telah berumur seperempat abad lamanya.

Friday, January 4, 2013

3:55 AM - No comments

Keapesan Yang Tidak Perlu

Sebagai intro, aku mau ngebahas seupil tentang Dead Mine yang semalem aku tonton.

Komen awal? Aku benci endingnya! Ya ampooon, itu kenapa juga eksekusi endingnya bisa jeblok aja? Nggak ngasih kesan semacam "terpukau-uh-wow" gituhh? Menguciwakan! Behh.. Ini aku spoiler dikit juga deh yah. Mike Lewis yang ganteng aja, masuk daftar pertama yang tewas duluan. Joe Taslim?? Oooh, kenapa dikiiit adegan berantemnya? Film ini juga lebih dari 90% berbahasa asing (Inggris sama Jepang gitu. Tapi yang Jepang, nggak ada terjemahannya). Jadi kapten yang diperanin Ario Bayu, yang walo kayaknya Ario Bayu uda latian keras cas cis cus Inggris, tapi kalo diperhatiin baik-baik, tingkat pronounce-nya masih kasar. Bang Tigor apalagi. Dia minim dialog bahasa Inggrisnya malah.

Padahal, tema cerita yang diangkat itu uda bagus loh! Tentang.. *spoiler lagi nggak yah?? Hehe. Adegan menegangkan menjelang ending uda lumayan. Para prajurit zombienya juga uda sangar bikin ngeri. Ealaaah, lah kok pas endingnya jadi gicuuh??

Yok pindah topik! Abis nongtong, pas nyampe di parkiran mau pulang. Ilham kelupaan nyimpen kunci motornya. Baaaahh! Makin menjadi sebelnya gara-gara nongtong tadi. Kepaksa kita balik ke atas, ke bioskop lagi. Untung sama petugas 21-nya dibolein nerobos masuk ke studionya. Juga baru sekali itu masuk ke studio dalam keadaan sepi dan belum ditayangin pilemnya. Huehehehe. Yakaan masih ada tenggang waktu gitu sebelum jam tayang selanjutnya. Aku sama Ilham pun ngubek-ngubek. Ke bawah kolong kursi yang duduki tadi, ngeraba lantai bawah kursinya, di atas kursi. Tetep nihil cyiiin.

Yaude kita balik lagi ke parkir bawah. Nyari-nyari sekitar situ. Meriksa tas, kantong dan sebagainya. Teteeeep. Tidak adooh! Okeh. Mari kita telpon ayah tercinta untuk membawakan duplikatnya. Duuh, padahal nggak mau ngerepotin juga siiih. Uda malem pulak. Tapi kita mesti gimana juga dong. Untung ayah kita berbaik hati mau nganterin duplikatnya. Abis dikasih kunci tadi, kita buru-buru ke parkiran lagi. Nggak sabar pengen pulang. Uda malem cuuuy..

Abis nyerain karcis parkiran, tiba-tiba Ilham ngelirik kotak berisi kunci-kunci motor di atas meja petugasnya. Yang dia langsung firasat kalo kunci motor ada di situ juga. Ternyata bener sodarah! Ilham bicara sama petugasnya. Lalu kuncinya dicoba ke Revo sambil dimintain STNK-nya juga. Alhamdulillah, ketemu deh kuncinya. Aku sama Ilham pulang dengan kelegaan luarrrr biasah.

Kejadian tadi jadi kayak ngeflash back 2 minggu lalu. Sama banget kejadiannya. Kunci ilang. Abis nonton film yang tayang perdana di hari itu juga. Tempatnya sama pulak. Makanya.. Ini merupakan keapesan yang tidak perlu. Setujuuuh?

Tuesday, January 1, 2013

5:10 AM - No comments

Dear 2013

Emang penting yah? Emang harus yah? Bikin resolusi kalo taun baruan? Nah, itu kemaren sampe akun @yeahmahasiswa sempet ngadain polling loh di tl. Yah, beberapa sih bilang kalo bikin resolusi itu perlu..tapi ngumuminnya itu nggak perlu.

Takut dibilang riya' kali ye? Padahal kalo orang tau, kali-kali aja bisa ngebantu ngewujudin ato paling enggak, bantu ngaminin deh!

Lah terus ini gimana? Kayaknya nggak usah diumumin aja apa ya? Cukuuuuup..

Wess..ewess! Blah..blah. Wess..ewess! *anggep ajaah suara orang bebisik sambil berdoa* *menunduk khidmat*

Amiiiin, dear 2013.. :))