Friday, January 4, 2013

3:55 AM - No comments

Keapesan Yang Tidak Perlu

Sebagai intro, aku mau ngebahas seupil tentang Dead Mine yang semalem aku tonton.

Komen awal? Aku benci endingnya! Ya ampooon, itu kenapa juga eksekusi endingnya bisa jeblok aja? Nggak ngasih kesan semacam "terpukau-uh-wow" gituhh? Menguciwakan! Behh.. Ini aku spoiler dikit juga deh yah. Mike Lewis yang ganteng aja, masuk daftar pertama yang tewas duluan. Joe Taslim?? Oooh, kenapa dikiiit adegan berantemnya? Film ini juga lebih dari 90% berbahasa asing (Inggris sama Jepang gitu. Tapi yang Jepang, nggak ada terjemahannya). Jadi kapten yang diperanin Ario Bayu, yang walo kayaknya Ario Bayu uda latian keras cas cis cus Inggris, tapi kalo diperhatiin baik-baik, tingkat pronounce-nya masih kasar. Bang Tigor apalagi. Dia minim dialog bahasa Inggrisnya malah.

Padahal, tema cerita yang diangkat itu uda bagus loh! Tentang.. *spoiler lagi nggak yah?? Hehe. Adegan menegangkan menjelang ending uda lumayan. Para prajurit zombienya juga uda sangar bikin ngeri. Ealaaah, lah kok pas endingnya jadi gicuuh??

Yok pindah topik! Abis nongtong, pas nyampe di parkiran mau pulang. Ilham kelupaan nyimpen kunci motornya. Baaaahh! Makin menjadi sebelnya gara-gara nongtong tadi. Kepaksa kita balik ke atas, ke bioskop lagi. Untung sama petugas 21-nya dibolein nerobos masuk ke studionya. Juga baru sekali itu masuk ke studio dalam keadaan sepi dan belum ditayangin pilemnya. Huehehehe. Yakaan masih ada tenggang waktu gitu sebelum jam tayang selanjutnya. Aku sama Ilham pun ngubek-ngubek. Ke bawah kolong kursi yang duduki tadi, ngeraba lantai bawah kursinya, di atas kursi. Tetep nihil cyiiin.

Yaude kita balik lagi ke parkir bawah. Nyari-nyari sekitar situ. Meriksa tas, kantong dan sebagainya. Teteeeep. Tidak adooh! Okeh. Mari kita telpon ayah tercinta untuk membawakan duplikatnya. Duuh, padahal nggak mau ngerepotin juga siiih. Uda malem pulak. Tapi kita mesti gimana juga dong. Untung ayah kita berbaik hati mau nganterin duplikatnya. Abis dikasih kunci tadi, kita buru-buru ke parkiran lagi. Nggak sabar pengen pulang. Uda malem cuuuy..

Abis nyerain karcis parkiran, tiba-tiba Ilham ngelirik kotak berisi kunci-kunci motor di atas meja petugasnya. Yang dia langsung firasat kalo kunci motor ada di situ juga. Ternyata bener sodarah! Ilham bicara sama petugasnya. Lalu kuncinya dicoba ke Revo sambil dimintain STNK-nya juga. Alhamdulillah, ketemu deh kuncinya. Aku sama Ilham pulang dengan kelegaan luarrrr biasah.

Kejadian tadi jadi kayak ngeflash back 2 minggu lalu. Sama banget kejadiannya. Kunci ilang. Abis nonton film yang tayang perdana di hari itu juga. Tempatnya sama pulak. Makanya.. Ini merupakan keapesan yang tidak perlu. Setujuuuh?

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar