Sunday, March 24, 2013

6:11 AM - No comments

Obsesi Iwak Pe

Ini ada hubungannya dengan kejadian seminggu lalu. Jadi, suatu malem waktu lemburan.. Pak Bos dengan senang hati nraktirin kita penyetan. Lokasi yang diduga uda masyhur di kalangan para pemburu kuliner waktu malem ini punya sambel yang maknyoooss pedesnya. Palagi nih ya..kalo ikan pilihannya itu iwak pe. Udah deh, bener-bener belingsatan kaaaaak!

FYI, warung yang menyediakan Sego Iwak Pe yang kumaksud di sini, bukanlah Sego Iwak Pe punya Mba Yeye yang berlokasi di Wonokromo itu. Kalo yang di Wonokromo itu aku belom pernah nyobain sama sekali. Heee. Palagi bukanya baru jam 10 kak. Ato paling mentoknya mungkin jam 9 malem.

Apa itu iwak pe? Ya mungkin uda pada tau kan itu ikan apa. Hehe. Yop! Iwak pe itu sebutan Jawa, yang bahasa Indonesianya adalah ikan pari yang diasap. Kadang selain dimasak jadi menu kayak tadi, iwak pe bisa ditemukan pada makanan bersantan. Katakanlah sayur lodeh gitu lah. Soalnya di minggu yang sama, ada temen kerjaku yang bawa bekal sayur lodeh beriwak pe ituh. Rasanya sedeeeeph sekaliiih.

Nah. Kembali lagi ke Sego Iwak Pe bersambal super duper pedasss tadi. Emang kepedesannya nonjok banjet loh! Sampe kayaknya nasi putihnya, yang nggak kena kontaminasi padahal, berasa pedes juga deh! Sayurnya sih standar ala penyetan gitu. Terong, irisan timun dan daun kemangi. Ditambah iwak pe tadi. Juga ada potongan tempe gorengnya sih. Saya langsung kalaaaap sodaraaaaaahhh.. Penampakan makanannya juga tak ditampilkan..karena keburu kelaperan saya-nya pemirsah. Hehehehe.

Karena penasaran. Emang sumpe pedesnya yang masya Allah itu bikin terngiang-ngiang ngiler sampe besok dan besoknya lagi. :p Di sabtu pagi kemaren, pas lagi belanja seperti biasa, tempat langganan yang jualan pindang ternyata juga menyediakan iwak pe. Blaaaahh.. Ya emang siiih, ibuku itu kurang suka ato malah cenderung nggak suka sama ikan tadi. Makanya jarang ditemukan menu dengan iwak pe dalam sejarah idup aku di rumah. Haha. Tapi yang membuat aku punya pengalaman pernah makan iwak pe adalah budeku dari ayah. Beliau masakin iwak pe pas aku lagi maen di rumahnya waktu masih SD. Dan aku mau! Malah sempet cerita ke ibu, tapi ibu nggak pernah masakin ikan tersebut. Hikss..hiks.

Dan untuk kemaren, aku beli juga kawanan iwak pe itu. Harganya 6 rebu dapet 5 potong yang ditusuk ala sate. Sampe rumah, karena nggak paham masaknya jadi ku goreng ikan asap tadi. Cuman dua tusuk aja sih. Dimakan sama nasi panas dan sambel terasi yang uda ku bikin sebelumnya.

Rasanya??

Hadoooohh! Pedessnya meledaaaaakk! Aku sampe nyumpain yang bikin sambel. Sapa sihhh yang bikin sambel?? Sarap banget pedesnya!! :p

Siangnya aku sempet ceritain sama Miun. Trus dia juga ngasih penjelasan tentang efek pedas yang menggila itu. Bisa jadi, karena iwak pe yang diasap itulah yang makin menambah efek pedas selain tambahan sambel terasinya. Wow! Okelah.. :D

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar