Saturday, May 11, 2013

6:01 PM - No comments

Deeply Conversation Part 1

Yaaa..gitu deh. Kalo ketemu temen. Aku seneng banget ngobrol. Dengerin cerita mereka. Dan kadang nyelipin kisahku yang sekarang ke mereka.

Topik pembicaraan kami, ya karena kami sudah berumur segini, bukan lagi ngobrolin pelajaran apa yang paling susah. Guru mana yang paling enak ngajarnya. Masa-masa itu sudah lewat. Jadi obrolan kami sedang seputaran kerjaan, kesibukan kami yang sekarang.

Oia. Kalo yang semalem, aku ketemunya bareng temen-temen zaman pondok dulu. Temen-temen seangkatan emang masih dibilang cukup solid lah. Ya selama masih ada kontek yang bisa dihubungi, atau rumah yang bisa dikunjungi.

Sebenernya semalem itu kami ngumpul buat ngebahas reuni. Temen-temen cowo uda pada bubaran. Tapi yang cewe masih tetep nerusin obrolan sampe tengah malem di balkon rumah Isna'ah. Hihi. Dia emang jadi tuan rumah yang baik pada kumpul kali ini.

Sebut saja Naimah. Ya emang itu nama aslinya! Haha. Tapi aku manggil dia pake sebutan kakak. Sebagai penghormatan, karena usianya yang lebih tua. Dari obrolan ngalor ngidur kami yang acakadut itu. Sampailah pada pembahasan masa-masa sulitnya waktu di pondok dulu. Hal yang nggak aku tau! Yap. Itu wajar, karena kami nggak satu geng. *okeh..walo kami seangkatan, jumlah kami sangatlah banyak. Itu yang menjadikan kami punya satu atau dua kelompok temen yang bisa kami percaya* Ternyata kak Naimah mengalami masa kesulitan ekonomi di detik terakhir Niha'ie. Tak dapat dipungkiri. Biaya Niha'ie memang besar, itulah yang juga mendukung kelulusan kami. Sampai-sampai waktu itu, dia sempat berpikir untuk berhenti saja. Agar dia bisa membantu perekonomian keluarganya. Sayang, keluarganya tak mengindahkan keinginannya itu. Beruntung jugalah, Kak Naimah memiliki teman-teman geng yang baik, yang peka dan siap membantu permasalahannya itu tadi.

Pada sesi ini, aku berkali-kali minta maaf karena dulu tidak tahu menahu tentang persoalan yang menimpanya. Baiklah. Tiap orang pasti punya beban dan masalah masing-masing. Yang mungkin tidak perlu di-expose hingga sedemikian rupa.

Balik lagi. Kak Naimah juga bercerita sedikit tentang kuliahnya. Ya. Dia masih menyelesaikan S1 Bahasa Inggris di UT. Lantas tentang pekerjaannya. Dan bagaimana perjuangan dia survive di Surabaya ini. Awal-awal yaa..keadaannya ngenes juga. Ya bayangin dong. Idup di sini tuhh..kalo nggak ada sanak sodara yang bantuin, emang repot. Biaya kos kan lumayan. Belum makan. Belum transport! Yang jadi masalah dan paling boros itu yang terakhir. Kalo tempat tinggal, kak Naimah sempet nebeng sodaranya. Kalo makan sihh, kalo menurutku ya bisa juga lah diirit-iritin. Tapi yang namanya transport. Susah sekali dihemat. Kak Naimah juga uda bosen harus ngerepotin temen ato sodaranya buat ditebengin antar jemput sana sini. Sampe kejadian paling ngenes. Waktu itu dia rencana mau balik ke Madura dari Surabaya. Nunggu di Suramadu, ternyata nggak ada yang bisa jemput. Padahal itu Maghrib-magrib. Jadi ya terpaksa. Atas nama kepepet. Kak Naimah modal kepepet nebeng mobil Ambulance! Haha. Mana itu bekas bawa mayat lagi. Kereeeeen. Aku sampe ngakak nggak percaya.

Itulah..yang bikin dia mikir kepengen punya motor. Mungkin bisa menghemat keuangan. Dan nggak ngerepotin orang lain. Apalagi kalo punya sendiri kan lebih fleksibel dong ya.

Jadi. Tiap dia pamit pergi dari Bangkalan ke Surabaya. Selalu dia minta doa ke Ibu ato sodara-sodaranya. Supaya dia bisa segera punya sepeda motor. *ehhmm..mungkin kalo orang lain bisa aja minta, maksain seenaknya, nuntut ke ortu. Tapi yang diminta kak Naimah hanyalah sebait doa tulus dari keluarganya. Dan itu terjawablah! Akhir taun kemarin, dia pun akhirnya bisa membeli sepeda motor. Walo hasil pinjaman sana sini. Entah bantuan dari sodara dan keluarga dekat lainnya. Tapi itu pastinya sudah harus disyukuri dong ya. Karena begitu mudahnya kak Naimah mendapat bantuan dari mereka. Hmm.. Emang Kak Naimah ini solehah. Walo orangnya rame dan selalu happy, tapi solatnya bagus. Itu sebabnya Allah ngasih jalan buat dia. Ngasih kemudahan. Yang sebelumnya dia harus menjalani hal yang cukup keras dalam hidupnya terlebih dulu.

Aku juga salut waktu dia cerita tentang imbalan dari sedekah yang dia berikan ke seseorang. Bahwa kalo sedekah itu nggak usah nunggu keikhlasan. Ikhlas nggak ikhlas masalah belakangan. Yang penting ngasih aja. Toh ketika orang yang kita kasih bahagia atas pemberian kita, Insya Allah pahala kita uda dicatet. Hehe. Kak Naimah uda kayak Ust. Mansur ajayaaaa. Haha.

Oia. Ada lagi yang kuambil hikmah dari kisah hidup dia. Bagaimana dia begitu tenang kalo lagi nyasar muterin Surabaya. Prinsip dia pas lagi nyasar gitu, cukup tenang, dan nganggep itu suatu pembelajaran kalo nantinya ada keperluan buat ngiterin jalan situ lagi. Yaa..semacem referensi apa kali yaa. Memperluas ilmu jejalanan Surabaya. Hahaaa.

Truuuusss..ada lagi yang menarik. Kak Naimah percaya banget sama apa yang keluar dari alam bawah sadarnya itu bakal terwujud, bakal kejadian beneran. Misalnya nih ya. Dia itu kepengen banget masuk ke Toga Mas Dipenogoro, tapi waktu dan entah faktor lainnya, yang membuat dia selama ini hanya bisa melewati jalannya. Tanpa sempat berkunjung. Ehh, ternyata ada acara kunjungan apalah gitu di sekolah tempat dia ngajar. Akhirnya terwujud, dia berkesempatan ke sana. Dan yang sekarang. Keinginan yang terdetik untuk saat ini. Dia ingin sekali mengajar di sebuah universitas cukup oke di Surabaya. Coba tebak! Dia pengen ngajar di Unair! Haha. Gegaranya dia sering ngiter-ngiter situ. Gile ye.. Padahal sarjana aja belum, uda pengen ngajar mahasiswa aja! :p hahaaa. Tapi pas tidur sebelahan, aku ngeliatin mukanya yang kelelahan itu. Aku mengamini keinginannya. Semua keinginannya supaya terkabulkan. Amiin. :)) Termasuk keinginannya untuk menikah taun ini.

OH YES! Kami membicarakan hal keramat itu juga. :D

OH NO-nya! I hate to write the long story in my blog by using mobile phone. Sering kena limiiiit kalo nulisnya banyaaaak. Aaaaakkk!

Oke. Calm down beybi. I wanna continue this deep conversation at the next post yaaa. :D

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar