Thursday, May 9, 2013

6:40 AM - No comments

Mikirin Kopi, Eh Mikirin Teh


Iyuh. Saya deklarasikan di sini bahwa si aku sangat suka sama teh. Nggak paham asal muasalnya gimana. Apa ini bawaan gen. Entah. Yang pasti sih..Ibu saya suka sekali ngeteh. Pagi-pagi uda ngeteh. Pilek dikit, ngeteh. Ujan-ujan kedinginan, ngeteh. Jadinya aku ketularan sukak deh. Terserah mau teh dengan wangi apa, varian apa, tapi pas Ibu bikin rasanya nggak seberapa manis yang bikin eneg. Rasanya pas-pas aja. Apalagi sekarang, Ibu kan lagi tahap membatasi gula. Jadi rasa tehnya cenderung makin menghambar. Tapi tetep aku minum kok. Nggak peduli sama rasa, aku cuman suka sama teh. Teh yang anget. Dan wangi pastinya. Titik.

Karena nggak pedulian itu. Aku juga suka sama teh ijo yang walo dikasih berapapun skop gula. Tetep lah ya, si ijo ini teteeep berasa pait. Ya sihh, dulu mungkin imbas dari pengen menyempitkan ruang lemak di tubuh. :p Banyak promo tentang manfaat dari nyeduh teh ini. Tapi ya lama-lama, dan bertahun-tahun..tetep suka teh ijo yang jadi menu wajib di pagi hari. Sekarang mungkin alasannya lebih ke kesehatan sih.


Pengetahuan tehku juga nggak banyak kok. Tau-taunya cuman minum teh herbal kayak rosella sama chamomile. Teh celup yang melati yaa pernah lah. Bingung juga kalo disuruh ngebedain teh item sama teh merah. Emang mananya sih yang beda kalo warnanya sama gelap-gelap gitu? Tapi kata temenku, teh kalo dicampur mint ato buah rasanya enak. Aku pernah sih nyampurin teh celup sama potongan stoberi. Yaa enak juga. Manis-manis asem. Tapi yaudalah, nikmatin aja. Hehe.


Dan hari ini. Nggak biasanya aku minum teh ijo siang-siang. Apa pasal? Iyooo, sepagian tadi rela berkorban ngejar sarapan gratisan di Kampoeng Roti. Huahaha! *teteeep lah yaa, pemburu diskooon* Jadi, malem sebelumnya janjian sama Mba Endang dan Mas Sis. Nyobain promo free breakfast di sana. Jelasnya, dengan cuman bayar sepuluh rebu rupiah ala Endonesah..kamu-kamu uda bisa nyemilin roti donat dan ngopi-ngopi sepuasnyaaah! Yup, ini berlaku di jam sarapan cyiiin..dari jam enem sampe jam sepuluh pagi.

Di sana, kita pesen minum. Aku, Mba Endang milih wedang jahe. Mas Sis, Mas Manto pesen kopi susu. Aku ngabisin 3 potong donat seharga tiga rebuan. Mba Endang juga gitu. Kalo Mas Sis malah sadis. Ngabisin 7 biji! Gilak! Laper, apa lagi perbaikan gizi syik?? :p


Eh, eh. Tadi itu juga ada kejadian lucu. Sebelum Mas Sis masuk karna masih markirin motornya. Para pramuniaga di Kampoeng Roti pada bebisik heboh gegara ngeliat kedatangan Mas Sis. Aku sih yaa ngakak dalem ati. Caelaaa, si Mbaa..tau aja yang bening-bening. :p Huhuuuyy! Yaa emang ganteng sih temen kerjaku ini. Awal-awal juga aku sedikit terseponah waktu masuk kerja. Berhubung seiringnya waktu, yauda biasa-biasa aja sihh. Emang ganteng, cuman yaa gitu. Uda bukan hal yang luar biasa lagi. Jadi, intinya..cowo ganteng nggak bakalan awet juga dengan kegantengannya. Pasti ntar ada masa kadaluarsanya jugak. *hlah, ngebahas kadar kegantengan toh inihh?* :D

Okeh. Balik ke yang tadi lagi. Aku emang nggak ngasih kode ke Mas Sis tentang tingkah Mba-mba pramuniaga tersebut. Ehh, tapi dengan hermannya aku. Mas Sis nyempetin muji-muji hyena yang dipake Mba bersangkutan. Wadyaah..Mas Sis nyebutinnya bukan hyena pulak, tapi tato. Yak! TATOO man! Alhaseel, makin terpusi-pusi lah si Mba. Huahahaha. Untuk yang ini aku beneran ngakak. Sampe bikin kenyang. Donat terakhir yang rasanya keju cokelat, dengan penuh perjuangan sekale meludeskannya. Aaakk! Eneg. Dan bikin kenyang. Mungkin perutku semacam nggak terbiasa sarapan pake donat-donat manis gitu. :| Selamet tadi nggak minum kopi, malah bisa bikin kaco perut ntar takutnya.

Dirasa cukup, kita buru-buru balik. Yap! Kita nggak libur hari ini, Mboook. Masih ada kisah kelanjutan deadline kemaren. Selamat ngeteh! Mari, angkat cangkirmu!


Source: depositephotos.com
Ah, iya. Baru nyadar. Hestek iklan dari salah satu produk teh Nasional juga menarik. Mari bicara. Ciyeh.. Segitu angetnya teh, pengen memperbaiki hubungan manusia. *yaiya sihh..itu demi iklan, demi lakunya suatu produk* Tapi walo bagaimanapun..itu kan manusiawi ya. Yang hanya dari seruputan teh, bisa membangun komunikasi yang lebih erat antar manusia.

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar