Monday, July 29, 2013

4:39 AM - No comments

Sepuluh Hari Terakhir

Sepuluh hari terakhir..eh, sembilan ya? Setelah sehari ini aku terkantuk-kantuk dengan mulusnya. Sampe sukses tertidur-tidur jugak. Yap! Tentunya di atas meja. Haha. Jam istirahat malah nggak tidur, nerusin ngaji. Sebelum istirahat, setelah istirahat jangan ditanya. Nyenyak! Pas kebetulan nggak ada bos pulak. Hadeeuuu..asli ngetik keterangan Jakarta Utara cuman seimpriiitt. Lainnya bobok! :D

Thursday, July 25, 2013

6:47 AM - No comments

Pensieve

Anggap saja aku sedang menuangkan isi botol berwarna keperakan ke dalam Pensieve, isi botol tadi langsung berputar dan berpendar, ia bukan cairan bukan pula gas. Lalu aku membungkuk di dekat baskom, memasukkan wajahku ke dalam zat keperakan tadi. Seperti ada yang menarik tubuhku dengan cepat. Bahkan kakiku sudah tak berpijak di tempat sebelumnya. Ada pusaran yang menyedotku. Dan hanya dalam sekejap mata, cahaya matahari menyilaukanku. Mataku mengerjap beradaptasi. Ini masih pagi. Tapi matahari sudah menanjak cukup tinggi.

Aku berada di tepi sungai. Tak jauh dari tempatku berdiri, seorang Ayah bersama anak laki-lakinya sedang menggiring seekor sapi. Tentu saja mereka tak bisa melihatku. Aku lah penonton mereka.

Lalu mereka berhenti di tepi sungai. Nampaknya sang Ayah sedang berbicara serius dengan anaknya. Bocah kurus ceking itu mendengarkan sambil sesekali mengangguk. Entah mengerti. Entah tidak. Tak lama kemudian, sang Ayah membantu anaknya menaiki hewan ternak berwarna kecoklatan itu.

Kecipak-kecipak air mulai terdengar saat mereka mulai menyebrangi sungai dengan pelan. Sampai pada tempat berair yang tidak begitu dalam, mereka berhenti. Sang Ayah pun segera mengerjakan tugasnya. Memandikan sapi. Sedangkan sang anak tak begitu memperhatikan. Bocah polos itu terlihat lebih sibuk menikmati sensasi duduk di atas sapi yang sedang berendam air sungai. Wajahnya terlihat girang. Sesekali kaki-kaki mungilnya bergerak menepuk bagian tubuh sapi. Tak urung Ayahnya pun menegur dirinya agar tak terlalu banyak bergerak. Sapi peliharaan mereka hanya bisa melenguh sambil menggerakkan ekornya melihat hubungan kedekatan ayah dan anaknya ini.

Matahari sudah benar-benar di atas kepala. Pertanda ritual memandikan peliharaan mereka telah selesai. Mereka pun pulang. Bocah kecil itu masih di atas kendaraan kesayangannya dengan baju setengah basah. Wajahnya masih berbinar walau ia tak pernah benar-benar berenang, maupun menyelam di sungai. :)

*Mengintip sebuah kenangan manis tentang masa kecil seseorang bersama Ayahnya semalam. ;))

Tuesday, July 23, 2013

6:28 AM - No comments

Mana Yang Kau Dustakan?

Jangan sangka, di bulan penuh rahmat dan maghfiroh ini kita bisa terhindar dari segala coba dan musibah. Walau memang bukan aku yang sedang mendapatkannya, tapi tetap saja membuat hati miris tak tega. Seandainya kejadian ini aku yang mengalaminya, belum tentulah setegar itu menghadapinya. Maka yang bisa ku lakukan untuk mereka, hanyalah perhatian, dukungan dan doa. Semoga dada mereka senatiasa dilapangkan.

Contohnya. Kemarin ada seorang teman yang mengabarkan kesehatan terakhir ibundanya yang kurang bagus. Sedih. Ikut sendu juga membaca email darinya.

Dan hari ini, suami dari teman kerja mendapat musibah. Wajah panik teman kerja tadi begitu memilukan. Jika aku berada di kondisinya, entahlah.. Situasi sulit yang tak kita inginkan, tiba-tiba menghampiri tanpa permisi.

Dari itu. Di waktu ini.. Tak ada yang lebih nikmat, selain kesempatan dan keadaan dimana kita bisa beribadah dengan tenang. Sholat yang khusyu' tanpa masalah ataupun beban hidup. Tadarrus sebebas-bebasnya. Bisa menyantap hidangan sahur dan buka tepat waktu. Ada dan tersedia tanpa perlu bersusah payah kekurangan, ketakutan akan kelaparan. Masya Allah.. Alhamdulillah..kita pun hidup dan bisa berpuasa Romadhon di negeri yang terhindar konflik, aman, tanpa perang. 'Ala kulli haal wa ni'mah.. Syukron 'alaika, Ya Robb..

Monday, July 22, 2013

7:29 AM - No comments

So Last Year!

Mbukak tuiter dari pc, trus nyasar ke setting apa gitu ya. Di situ tertera buat donlot arsip tuit kita tiap bulan, tiap taun.
HAAAHH! :O
Aku terperanjat! Banyak pengalayan yang ku lakukan ternyatah di sana. Dari kicauannya yang-kayaknya-sok penting-abis-padahal-enggak-buanget-deh. Palagi waktu awal-awal. Punyak tuiter nggak tau buat diapain. Rt-rt sembarangan. Mensyen-mensyen orang dengan sok asek. Labil sekaleeeh. Berasa nistah kayaknya jaman daholo kala ituuh.
HAAAAAHH! *Mari, mari berdayakan kicauan yang lebih elegan temans!*

Sunday, July 21, 2013

4:37 AM - No comments

Adzab Ilahi

Di siang bolong..
Aku dapet tilpun dari Mbak @gayeih. Obral obrol. Ngalor ngidul. Ngulon ngelon. Dsb.

Beberapa kali mati. Lalu telpon lagi. Lanjutin yang belom kelar dibahas.

Terakhir mati, Mbak Gayeh nggak telpon lagi.

Ehh. Trus ngewasap :
"Astaga dinnnn. Paket telpq udh abis td tu. Dan barusan telp km kena 20ribuan. Alamakjonnn"

Aku termangap-mangap. Jangan-jangan.. Gegara begosipan orang terlabil di rumah sakitnya Mimin. Dan juga… Aku yang mbahas volunteernya anak Akber Sby. XO

@#%&*/-+()?!!

Thursday, July 18, 2013

8:03 AM - No comments

Padahal.. Padahal..

Menginjak hari ke-9 puasa, daku udah keitung 3 hari bolongnya. Huhuuu. Padahal..padahal. Ahh, yasudalllaaah. Sore-sore abis pulang kerja jadi pengen ngelayaaaap ajaaa. Hahaaa. H-1 Mokel Emang sengaja nggak bawa bekal. Biar perut nggak kaget trus jadi penasaran kenapa ndadak makan siang. Jadi cuman nyemil coklat aja. Sorenya cuci mata ke kerfur. Buat beli tisu sama handbody mini. Yak. Cuman dua biji sadjah yang kebeli. Tapi diniatinnya buat ambil uang di atm situuuu. H-2 Mokel Tetep keukeh nggak bawa bekal. Udah ditawar-tawarin mie gelas sama temen. Dan ya bener. Daku lafeeerr siangnya. Nyeduhlah saya. Hehe. Lumayan buat ganjel perut sampe ntar Maghrib. Lagian Isna'ah lagi ultah tuh, jadi ngajakin makan-makan di luar pas buka puasa. Yahayuuuklah. Abis pulker emang uda kepikiran mau ngado apa buat dia. Tapi sepanjang jalan menuju Tropodo, barang yang dicari nggak ada. Yassuudlah. Ngadonya dipending dolooo. Kita makan-makan dulu ajaaa. Haha. Ikan Bakar "Chi-Chi" yang jadi pilihan. Ya nggak cuman ikan-ikanan aja sih. Aku sama Iis milih Iga Bakar. Kak Naimeh pilih gurame. Dan enakan guramenya looooh. Lalu kami pun kenjang berjama'ah sodaraaah. Alhamdulillahirobbil 'alamien. Moga temenku itu diberkahi serta segera dikarunia jodoh yang baik dan benar, dunia akherat. Amiiiin. :)) Pulang-pulang bawain pesenan Ibu, sop iga. Makasiiih ya Is! ;)) *girang ditrakterr* H-3 Mokel Kapok deh. Jadi pagi-pagi nyiapin bekal. Simpel! Cuman donat panggang tanpa mentega meses 3 biji. Sosis panggang dua potong. Sorenya nggak kemana-mana. Langsung pulang. Soalnya mau tamu dari Maduraaah. *asik dapet oleh-oleh petiiiisss* *noted! : puasa loh ini. Kenapa jadi mbahas makanan muluk sih yaa?? :|

Monday, July 15, 2013

7:12 AM - No comments

Ajang Kebut-kebutan!

Kege-eran sore-sore. Mbak Jum lagi ultah, dan tradisi di tempat kerja bagi yang bertambah tua diharap membagikan BLSM untuk rekan-rekannya. Haha. Karena puasa, yang biasanya makan-makan di tempat kerja, dan nggak memungkinkan buat bukber karena malah bikin repot. Maka, jatah Ayam Primarasanya dibagi ke rumah-rumah. Hehe.

Ditunggu-tunggu. Berkali-kali ge-er, bukain pintu tiap kali ada yang bertamu. Ternyata bukan. Malah jam setengah lapan Mbak Jum baru nongol. Dan aku sudah berada di penghujung juz 15. Kebut-kebutan sama Ibu.

"Fastabiqul Khoiroot!"

Wednesday, July 10, 2013

6:51 AM - No comments

Marhaban Ya Ramadhan

Waoowaoo..uda puasa ajaaaah. Alhamduuuulillah. :)) Gimana gimana hari puasa pertama.

Iya. Nggak use ngebahas perbedaan hari pertama puasa ya? Uda basiiik..siiik.

Emhh. Jadi puasa hari pertama masuknya sejam lebih awal, yakni jam 7 pagi. Kalo hari biasa, buat anak disen-nya disarankan dateng setengah jam lebih awal daripada karyawan laennya. Kenapa? Karena kami kan Sabtunya libur, khusus buat anak disen aja. Tapi sekarang berhubung puasa, kami masuknya sama'an deh sama yang laen.

Nah. Itu makin gawat kalo masuknya bebarengan. Soalnya susah cari pakir! Makanya aku keburu-buru bukan gara-gara takut telat nyeklok, tapi takut berebutan tempat parkir. Haha. Untung tadi nggak sampe penuh. Bahkan aku lumayan agak awal datengnya. Yess! :D

Khusus tadi, alhamdulillah nggak seberapa lemes. Palingan ngantuk sih iya. Kalo nggak puasa, pas ngantuk gitu kan masih bisa nyemil-nyemil lah. Ato minum deeeh. Tapi sekarang? Yauda ditabah-tabahin. Hehe.

Pulangnya. Agak ruwet. Karena uda janji sama olshop langganan buat mampir ngambil barangnya. Dan aku ordernya ndadak. Trus uang di dompet juga nipis. Hwalaaah. Ngarep moga di Delta Sari ada atm bank-ku.

Ada sih yang konvensional. Tapi nggak bisa diambil cobaaaaakk. Aaaakk. Agak panik. Transaksi kedua pun juga gagal. Okeh..okeh kalem mba'eee. Kupilih keluar. Kesian ada yang antri juga.

Muter-muter depan sekitar ruko di sana sambil pasang indra. Yap. Ada atm lagi di indomart. Markibaaa.. Mari kita cobaaaa. Nyampek di dalem, ngutek-ngutek. Nggak bisa juga. Halooohhhh.

Alamat nih! Mesti harus ke atm di Bank cabangnya langsung. Sebenernya deket. Tapi mesti putar balik. Jalanannya macet pulak. Jam pulang kantor makluuum. Yaaa ditabah-tabahin. Itu uda setengah lima.

Sampe tekape. Langsung beraksi. Hah? Macet jugaaak? Weweee. Setelah 3 kali gagal ini, aku kok curige. Kayaknya nominal yang kusertain yang bikin mesin atm-nya nolak transaksi. Wohoooh. Okeh! Kuganti nominalnya. Yeaaahh. Alhamdulillah transaksinya berhasil!

Cepet-cepet balik ke Delta Sari lagi. Ya macet lagi. Puter balik lagi. Perjalanan seakan melambat. Sampe gang tempat rumah Olshop langganan, ternyata rame banget. Ada pasarnya! Jualan takjil gitu. Beraneka ragam. Maceeem-macem. Orang-orang tumplek blek. Jalanannya merayap. Gang terakhir menuju olshop langganan juga agak-agak lupa. Ngideeeerrr-ngideeeerr lagi. Haha. Menertawakan kebodohan. Menikmati kenyasaran.

Selametnya, mbak yang punya olshop lagi di luar rumah sambil momong adebay unyyuuu. Alhamdulillah nyampe, markir. Trus bertransaksilah kami. Sambil ngobrol-ngobrol ringan. Gendongin adebaynya. Beneran lutjuuuuhh tuh bayek. Nggemeeesss. Kelar. Cepet-cepet pamit. Uda jam lima!

Ketemu pasar kaget lagi. Rame. Dan yakarna agak merayap, ngeliatin apa-apa yang dijual dehh. Jadi berasa meranin bapak-bapak yang di iklan kecap Bang*. Mueheheehe. Jalanan melambat..diiringi suguhan aneka ragam buka puasa sepanjang jalan. Rwwwrrr.. Pengen cepet nyampeeee rumah.

Bukan cuman jalanan yang melambat. Waktu juga ikut-ikutan merayap. Kayak lamaaa gitu. Nyetirnya padahal uda dikencengin dikit. 15 menit kemudian...mendarat di rumah. Wohoooho. Dan belum adzaaaan..

Sunday, July 7, 2013

4:40 AM - No comments

Aji Mumpung!

Hae. Nggak ada yang penting-penting banget sakjane. Cuman semalem aku keluyuran pengen nyoba sego sambel iwak pe Mak Yeye. Haduh haduh iya! Aku kudet. Abisnya kalo bukan gara-gara sambel iwak pe di Sepanjang, mana mungkin aku tau tentang legenda sego sambel Mak Yeye di Wonokromo. *engghh..emang apa hubungannya Sepanjang sama Wonokromo yak? -,-"

Hah? Yaudah. Ngantrinya kagak nahaaan! Sebenernya kita-kita nggak laper banget, tapi karna terlanjur penasarun dan yaaa uda nyampek tekape..ya mau gimana lagiiih. Aku yang kebagian berjibaku dengan para pembeli dengan lapisan antrian yang bikin ciut nyali juga. Haha. Kesiyan Isna'ah uda kebagian nyetir, jadi kusuruh dia duduk bengong aja.

Sebenernya pelayanannya cepet kok. Tapi tenaganya yang dikit. Cewe-cewe pulak. Palagi yang beliiiiii. Huwaaaaa. Eh akhirnya pesenanku dilayani juga. Alhamdulillah. Aku sama Isna'ah langsung tancap gas. Ealaaaah. Nyatanya tak seperti yang diendorskan orang-orang. Masih kalah pedes sama yang di Sepanjang itu kok. Sumpeee sampe tumpe-tumpe.

Pulangnya uda tengah malem. Bangeeet. Hehe. Dan kita nonton pelem. Yak! Pelemnya juga uda basbeng. Baru tidur jam setengah tiga. Bangun jam 5, subuh. Ngebo lagi sampe jam 9. Haha. Abis itu terngantuk-ngantuk lagi.

Ah..ya sebelum puasa emang lagi banyak acara makan. Aji mumpung. Kemaren-kemaren uda ngebakso. Semalem memenyet. Hari ini meggengannya Ibu. Besok? Haaah iyaaa. :D Uda nyewa Chef ahli di tempat kerja buat nyambel pencit sama bawang. Hafuh hafuh. Apa-apaain ini acara makan-makan kok terus? XD Hehe. Yakan aji mumpung nyonyaaaah! *mumpung bisa makan sepuasnya. :p

Monday, July 1, 2013

12:12 AM - No comments

Spasi Lima Jam

Banyak pesan yang ia titipkan pada helai lembaran bulan Juni. Gelisah. Mimpi. Asa yang berkabut. Banyak. Bahkan sekarang, ketika Juni ia tinggalkan, Juli yang sekarang menghampirinya? Pasti sama. Tapi harus lebih dari ini. Lebih membaik. Lebih berarti. Dan lebih-lebih lainnya..

Lalu ia berusaha mengingat-ingat, pesan apa yang sudah ia resapi hingga bibirnya bisa melengkung melawan gravitasi sesiang ini. Apa itu karakter? Apa memang ia yang terlihat sangat berbeda? Apa ya? Hmmm..

Bunyi pesan yang menganjurkannya untuk lebih sering meminta. Benarkah ia terlihat cocok sebagai peminta-minta? Sang pemberi pesan menyebutkan waktu-waktu yang tepat untuk meminta. Sesekali sang pemberi pesan itu meminta juga, tapi apa yang dipinta ia berikan lagi. Sang pemberi pesan tak pernah menandai apa yang dipinta benar-benar hanya untuknya. Ia mengalah. Si pemberi pesan itu seakan-akan telah melakukan hal paling benar baginya.

Bukan lagi lima jam yang ia habiskan.

*Menyelipkan seseorang. Yang hanya mengenali diri, sebatas tanda baca berikut spasi.