Sunday, October 26, 2014

12:11 AM - No comments

Keabsurd-an Raditya Dika

Seharian kemarin, aku baca-baca blog Raditya Dika. Bukan. Aku bukan penggemar garis keras juga. Biasa aja. Tapi, emang timingnya lagi penasaran kali ya. Masa' blogger terkenal sejuta umat, tapi aku belum ngubek-ngubek blognya secara sporadis? Palagi, kalo parameter fanatis bombastis, ditinjau dari seberapa banyak koleksi buku-buku yang dia tulis, dan film-film yang sudah dia mainkan maupun yang disutradara-i. Halah, paling banter liat Malming Miko di tipiiih. Haha. Namatin dua buku terakhir yang dia rilis, itupun juga hasil minjem dari temen.

Dulu. Pernah ditawarin buku-buku dia yang pertama. Tapi waktu itu, aku masih belum dapet "klik"-nya sama apa yang dia tulis. Nggak terkesan gitu  lah. Lalu,waktu berlalu begitu aja. Dan mungkin, gaya kepenulisan dia mulai bisa ku terima, atau mungkin gaya kepenulisannya yang mulai dewasa? Bisa "ngena", gitu yaaa.:D

Kesimpulannya. Gaya komedi dalam tulisannya, yang mungkin sekilas bodoh, bego, atau apalah. Sebenernya mengandung kecerdasan yang nggak biasa, alias butuh perenungan. Itulah, yang ku suka! :) Gampangnya, bisa kita bandingin ketika nonton komedi 'pukul-pukulan' di tipi, dan ngeliat video stand up comedy.

Maka dari itu. Sekarang apa yang di punya Raditya Dika menjadi trend. Rame-rame orang follow twitter dia, baca blognya (eh, blognya duluan keleeus. Ya, aku soalnya follow tuiter dia duluuh. Haha), gaya becanda atau ngetuit ala-ala dia. Berduyun-duyunlah orang ngeblog, bikin buku, mencoba peruntungan sebagai comic, de-es-te. Apa yang dicetuskan Raditya Dika dalam dunia digital sebagai creativepreneur di NKRI, cukup berhasil. Setidaknya, dia sudah membuka lapangan kerja baru dan membuat orang menemukan passion-nya masing-masing. Di blognya, dia juga kadang mencantumkan beberapa project yang sedang dikerjakan.

Karna lagi intens kepo meneliti beliau, alhasil sampe kebawa mimpi semalam. Hiyaaakks. Masa' deh, abis ngobrol ini itu, aku sampe tanya nomer kontak dia. Dan, untungnya nggak pake selfi. Itu cuman MIMPI aja siiihh. :p

Trus pas tadi buka tuiter. Rupanya, dia lagi di esbeye sodaraaaah. Ngisi talkshow di Sutos. Pelatihan nulis gitu. Haiiiihh. Meskipun aku udah daftar onlen di menit-menit terakhir, tetep bikin galau. Bukannya gimana, aku ngerasa kadang udah "kelewat umur" (baca: tua) buat masih ngikut acara begituan. Palagi kalo udah waktunya mepet, males banget mesti keburu. Ih, nggak asik lah pokoknya kalo masih macet-macetan juga.Heuheeuuu.

Jadi, melayanglah satu tiket kesempatan buat dapet ilmu nulis-nulis. Kapan hari juga Dika sempet ke UINSA, udah fix mau dateng bareng temen. Eh, pas waktu itu aku nganterin Ibu kemana gitu. Pas si temen juga ada acara mendadak sama keluarganya. Yasudlaaaaah...

Dan di sinilah, saya. Siang yang panas ini, mandangin leptop. Apdet tulisan. Sambil minum susu Ultra Milk dingin rasa Moka. Endeuuuusss..

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar