Friday, January 2, 2015

7:00 PM - No comments

Blusukan Bersama Buku

Nggak ada niat mau keluar seharian ini. Malah ada instruksi nganter Dedek Hanip ke rumah kakak di Manyar. Jadi setelah Jumatan, cus menuju Manyar. Abis nganter, kuarahin motor ke tobu Rumah Buku Surabaya di Jalan Ngagel.

Parkirannya luaaaass, di depan tokonya "berserakan" buku-buku diskonan. Tapi males ubek-ubek, karna posisi tobunya menghadap ke barat. Akibatnya panaaas. Dan ternyata, di dalem pun fanaaass. Bgt! Di dalem tersedia kipas angin sih, tapi nggak ngaruh keknya. :( Makanya bikin nggak betah lama-lama. Mana sepi pengunjung. Mungkin malah aku aja, pengunjung satu-satunya. Buku-bukunya yaaa..gitu-gitu aja. Kebanyakan cuman ku bolak-balik, trus ku tinggal. Apalagi bukunya bersegel semua, nggak ada sampel samsek. Makanya nggak bisa ngintip isi bukunya. Huuuh.

Karena udah mati gaya di sana, langsung cepet-cepet keluar. Nggak kuat panasnya. Sampe parkir pun, kerasa auuuss banget. Aku buru-buru minum air mineral di motor. Glek. Glek. Nggak nyadar ada yang merhatiin. Mas-mas yang markirin motornya sebelahku, nyeletuk karena terpana ngeliat aku nikmat banget minumnya. Hehe. Serius sumuk beneeeer di dalem sanaaa. Rumah Buku bikin nggak seru lagi dimaenin untuk kedua kalinya. >_<

Masih belum sore banget, blusukan bukunya kulanjutin lagi. Masih di jalan yang sama, aku berhenti di depan Tobu Uranus. Nampaknya aku punya feeling meyakinkan untuk Tobu satu ini. Yah..paling nggak masih lebih asik daripada Tobu sebelumnya. Hehe. Ternyata beneran iya. Walo di dalem nggak ada pendingin ruangan, tapi terdapat beberapa kipas angin yang cukup menyejukkan. Mau keliling lama-lama, asik-asik aja. Muterin stand bukunya pelan-pelan.

Bangunannya terdiri tiga lantai. Lantai pertama terisi buku-buku novel dan populer, juga alat tulis. Lantai kedua terisi buku-buku pelajaran. Dan lantai ketiga yang paling ku suka! Beda dengan Rumah Buku yang meletakkan buku-buku diskonannya secara outdoor, di Uranus nggak usah takut kepanasan. Jadi bikin nggak males deh mau pilah pilih buku.

Selain ituuu, banyak sekali buku dengan harga miring. Kisaran 5 ribu hingga 20 ribu rupiah sahajaaa. Aaaaakk. Langsung borooong 3 biji. Hohooo. Kenapa ya..jadi mulai mengurangi bacaan novel. Malah beli buku-buku begituuu. Ini emang pertanda ingin menumbuhkan kematangan dan persiapan kedewasaan untuk menikah. Huyuuuhh. Colek @arissmn ahh. :3

Ini penampakan buku-bukunya..


Lumayyaaaan..jadi punya referensi tobu di esbeyeh. Selain gramed, gunung agung atopun toga mas. Tapi tetep, Toga Mas lah yang masih favorit! :))

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar