Wednesday, March 30, 2016

10 ke 11

Belum membaik banget (seperti normal sebelum hamil), tapi masih selevel di atas minggu kemaren..

Mual? Pastiii.
Lemes? Cencuh sajah!

Tapi kali ini, muntah masih bisa ditanggulangi. Karena adaaa... Jreeng-jreeeeng..



Alhamdulillaaaah, permen ini udah kayak BFF buatku. Tiap mulai mual dan berujung mau muntah (udah hapal banget tanda-tandanya!), langsung ngemutin permen jahe ini. Awalnya nggak kepikiran sampe ke permen. Ku pikir dengan minum jahe anget tiap pagi udah bisa mengatasi. Oke sih, biasanya itu cuman pagi aja efeknya. Nah, gimana kalo siang? Sore? Atau di saat tak terduga? Ujug pengen hoek dan byor tanpa bisa ditunda. Tanpa harus jerang air dulu ditambah jahe, trus nunggu sampe anget baru diminum? Muntahnya nggak bisa dipause kali, mamiiih! Huhuuu.

Maka dicarilah alternatif paling simpel. Jahe emang dipercaya buat ngatasi mual. Jadi apa sekiranya, sesuatu yang mengandung jahe tanpa perlu direbus dahulu? Yak, lampu di kepala menyala! Tentu aja tinting jahe. Keinget karena ini permen yang biasa dijajakan di bis-bis kalo kita lagi mudik ke Madura. Dan suami yang tiap minggu bolak balik Malang ngebis, jadi utusan untuk mendapatkannya. Hehe. Tapi suami nggak beli di bis loh yaa. Jangan kira permen jahe yang dijual di bis sekarang itu kayak jaman daholo kala. Kita lelah dengan kepalsuan. Hikshiks. Suami cari di Malang, entah toko apa. Sempetin juga beli di bis, jahenya nggak berasa. Banyakan gulanya.

Sejauh ini.. Permen jahenya ampuh mencegah muntah. Kenapa sebisa mungkin nggak muntah? Karena ngerasa rugi banget, udah susah payah maem, trus keluar gitu aja. Apalagi susah maem gini. Siapa yang nggak senewen. Bukan itu saja, misal muntahnya itu buah atau makanan yang tidak berbumbu kuat, masih nggak seberapa. Tapi kalau makanan yang agak pedas, efeknya bener-bener ngelukai tenggorolan loh. Makanya, aku jadi mudah batuk dan flu sekarang. Setelah muntah juga biasanya jadi makin lemas. Di satu titik itu sempet bikin diri ini ngerasa frustasi karena lemah, tak berdaya. Tangisan dangdut pun tak bisa dicegah di sela-sela kepayahan muntah. Bener-bener so drama! Untungnya sih, kemarin ketika muntah tak sampai keluar cairan kuning. Konon sih, ada temen yang bener-bener mabok, saking parah-parahnya sampai keluar semua isi perutnya termasuk cairan kuning tersebut. Mungkin cairan lambung kali yah..entah.

Kelar urusan muntah, sekarang malah kena flu daaan, diare! Hikss.

Batuknya sih enggak sampe nyiksa, pileknya juga. Tapi bikin badan meriang kayak demam gitu. Badan nggak enak lah pokoknya. Sampe tiduran pun nggak nyaman. Untung ngemutin permen jahe itu, lumayan bikin dahak di tenggorokan bertahap keluar. Jadi kesiksanya emang seputaran badan yang greges itu. Sempet bolos kerja (lagi) sehari. Karena emang butuh rehat beneran. Lumayan setelah itu segeran. Oia, udah kubilang ya..kalau aku ini agak RUM, Rational Use Medicene. Pas flu dan meriang itu nggak ngobat. Cuman istirahat, makan, minum jahe madu, emut permen, sempet juga minum degan. Lumayan bekerja kok.

Itu juga berlaku pas diare. Kena diare dua harian gitu. Diare kan bikin lemes ya, dan juga bisa dehidrasi loh. Sama suami dibelikan buah jambu merah. Alhamdulillah, ngefek. Walau yang paling ampuh sih, minum rebusan daun jambu biji ya. Tapi di sini dapet dari mana coba? Mana waktu itu suami nyariin jambunya malem-malem pulak. Masih untung dapet. Suami beli di tukang jus loh. Hehe. Aku makan dengan lahap. Sisanya dimakan besoknya.

Moga makin membaiiiik, dan nggak ada yang aneh-aneh lagi. Aamiiin.

0 komentar:

Post a Comment

Tinggalkan Komentar