Tuesday, January 24, 2017

(super) Mada Usia 3 Bulan

Dari postingan terakhir tentang hamil, langsung loncat ke bayik ini yang sudah berumur 3 bulan. Hahaii. Yaap, si bayik ganteng pas umurnya menginjak 3 bulan tepat tanggal 24.

(super) Mada usia 1 bulan
  • Diberi vaksin hepatitis langsung pasca dilahirkan. Polio seminggu kemudian. Saat itu beratnya 3.38 kg, dari yang awalnya berat lahir 3.2 kg dan sempat susut menjadi 3.1 kg.
  • Sempat kuning setelah lahiran. Tapi karena asi nya kuat, dan juga rutin dijemur, dapet sebulan udah nggak kuning lagi. Dapat saran juga supaya Ibunya konsumsi gula aren. Aku sempet ngemutin sekali aja, abis itu nggak lagi.
  • Kena "merintis" kecil, merah dan berair sekitar usia hampir seminggu. Kata dsa di rs dia dilahirkan, dr. Roosna akibat pemberian bedak bayi, Woooss, yap. Mbahnya suka banget mbedakin biar wangi katanya. Tapi kata dsa nya, bayi sebenarnya nggak perlu diberi bedak. Cukup diwashlap saja, begitu saran beliau. Kami ikuti, tapi rupanya merintisnya nggak sembuh, malah jadi sebadan. Sebagai ortu baru kami khawatir dong. Akhirnya kami bawa ke Klinik Geomedika yang ditangani dr. Rizal. Diberi sabun Lactacyd dan salep yang dioles setelah mandi. Walau dr. Rizal ini RUM, tapi beliau tetap memberikan obat minum juga untuk Mada. Alhamdulillah sembuh. Kulitnya mulus kembali. Di Klinik Geomedika berat Mada 3.5 kg, alhamdulillah asi mulai menunjukkan hasil sedikit demi sedikit.
  • Karena masih dalam tahap penyembuhan bekas luka sc, memandikan Mada hanya dengan dilap saja di sore hari. Haha. Kalau paginya baru deh ditangani Mbahnya untuk dimandikan.
  • Nggak suka begadang. Pernah rewel tengah malem, itupun di malam pertama baru dateng dari rs. Masih penyesuaian kali ya. Malem selanjutnya palingan minta mimik, abis itu bobok nyenyak lagi deh dia.
  • Di awal sempet mimik sufor, ngedot pulak dikarenakan asi sang Ibu belum muncul juga. Untungnya meski pertama kali yang dia kenal adalah dot, tapi ketika aku susui dia nggak melakukan penolakan atau hal menghambat lainnya. Ngenyoot terus. Malah dia gumoh kalo dikasih sufor, setelah rutin mimik asi.  Yasuudalahyaa..lanjut ASI seterusnya. 
  • Untuk mimik nggak mau berdamai dengan kata "tunggu". Bahkan pernah satu hari di mana merasa diri ini seperti "sapi perah" saja. Karena superMada bener-beneeerr super sekali nenennya. Sampe lebayy. Lemess bray! :D
  • Punya tanda lahir di sekitar lutut nya. Emh, mau jadi pesepak bola ta, Nak? Atau mau jadi pejalan seperti Ayah? :)

(super) Mada usia 2 bulan
  • Imunisasi BCG (yang harusnya bulan sebelumnya, berhubungnya emaknya polos jadi baru 1.5 bulan diimun). Beratnya 4.5 kg. Sebenernya sih udah ideal, cuman karena ketemu sama anak bayi yang juga bareng lahirnya, dan si bayi tersebut ternyata beratnya 5 kg. Wow! Iyah, bayi tetangga itu dicekoki asi mix sufor. Baeklaaa.
  • Akhir November, emboknya kena serangan flu plus batuk. Dan iya aja, si bayi ngganteng pun ikut tertular. Emboknya mulai drama deh. Karena nggak tega liat si kecil ikut-ikutan bersin dan uhuk-uhuk. Semua usaha dilakuin, dari mulai inhalasi, jemur si bayi sambil tengkurep, kamar pun diuapin minyak kayu putih, disodorin asi tiap saat. Ini yang bikin lega, walo sakit tapi masih mau mimik. Ada kali semingguan terus sembuh-sembuh sendiri. Tapi di akhir yang seminggu itu, aku berobat ke puskesmas sekalian imunisasi Mada. Alhamdulillah langsung sihat!
  • Diadakan selametan lahiran Mada di rumah. Sekalian sama pengajian Mbahnya juga sih. Aku bikin kertas ucapan selamat kelahirannya pake aplikasi seadanya. Waktunya mefet!
  • Udah mulai nggak pake popok kain lagi, tapi pake celana dong. Etapi Mada sejak newborn emang pakenya itu pospak. Bukan masalah males, tapi emang Emaknya terbatas gerakannya pasca lahiran. Apalagi jauh dari suami. Jadi kita cari mudahnya aja deh ya.
  • Juga udah nggak pake stk. Kenapa? Karena anaknya mulai seneng ngemut tangan. Jadi cuman kakinya aja yang dibungkus kaos kaki.
  • Pernah hari Jumat dan kebetulan ayahnya lagi tugas di Surabaya. Mada reweeelll dari Magrib sampe jam 10 malem! Biasanya dia udah klepek bobok sekitar Magrib atau Isya. Tapi di hari itu nggak. Gendong udah gonta ganti tangan. Mimik kanan kiri. Dinyanyiin. Disalawatin. Dikasih liat video anak-anak di yutup. Nggak berhasil juga. Curiganya sih karena mandinya kemaleman. Iyup, jam 5 sore anak bayi baru dimandikan karena waktu itu nggak ada orang buat dimintai tolong. Ayahnya lagi jemput Mbahnya pulang ngajar sore-sore.
  • Ngerayain anniversary pernikahan pertama barengan bertiga di Gule Cak Mat Sepanjang. Cari yang terdekat dan emang rekomen temen yang terpercaya. Yaah, tapi namanya udah punya anak, nggak bisa nikmatin makanan senikmat-nikmatnya. Pas lagi asyik makan, si bayi gelisah juga kelaparan minta mimik. Sedangkan sang Ibu masih nervous ngeluarin anggota badannya yang paling sakral di depan umum. Haha.
  • Mulai ngoceh dan ketawa-ketawa. Sebenernya waktu umur sebulanan pernah beberapa kali bersuara "aaaooo..aooo". Tapi makin ke sini udah makin cerewet apalagi kalo udah diajak ngobrol dan guyon.
  • Nggak suka dipakein topi. Huah. Padahal udah dicoba buat make, dirayu, tapi tetep nggak mempan. Dia ngerasa nggak nyaman.
  • Juga mulai nggak mau digendong bayi. Terus karena makin besar jadi udah bisa nolak yang nggak dia mau, misal; mimik, gendong bayi, atau diletakkan di kasur karena keenakan di gendong.
  • Sebenernya nggak pengen Mada terus-terusan digendong siih. Tapi berhubung kalo Mada nangis kejer, Mbahnya nggak tega dan akhirnya diambil juga buat digendong.Yah, ibunya hanya bisa menatap tak bisa melarang. Jadinya dia mulai ngerti kalo digendong itu lebih nyaman ketimbang digeletakin di kasur.
  • Suka banget nonton tv (tapi kalo kelamaan jadi bosen). Paling nggak, benda yang bergerak dan bersuara. Pernah jendela kamar kebuka waktu hujan dan sedikit berangin. Mada langsung terpana liat dahan dan daun-daun yang bergoyang-goyang.
  • Masuk 2 bulan ini, Ibunya udah mulai mandikan dia full pagi dan sore. Sepertinya dia nyaman dengan kegiatan mandi, walo itu agak lama. Kenapa? Diajak ngomong sambil nyanyi, ngasih sugesti kalo mandi itu menyenangkan.
  • Mukanya udah bukan muka bayi baru lahiran lagi, yang kemerah-merahan itu, dan ehm, entahlah. Pokoknya udah mulai keliatan jelas muka lucu nan menggemaskan ala bayi. 
  • Paling mirip Ayah apa Ibunya? Entah juga deh. Ada yang bilang mirip emboknya, juga ada yang bilang mirip bapaknya. Yang pasti ada bagian wajah Mada yang mirip aku, juga ada kemiripan dengan Ayahnya. Tapi beberapa orang bilang Mada kayak orang Arab. Haah. Menurut Ebok, dikarenakan keadaan hidungmu, maka kayaknya namamu masih belum pantes untuk dikasih embel-embel "Habib" di depannya, Naak.

(super) Mada usia 3 bulan
  • Imunisasi DPT 1, Polio 2 nya nggak langsung sekaligus di hari itu. Dikarenakan kehabisan stok kata nakesnya. Bb nya ditimbang 5.5 kilo.
  • Mada ikutan kelas Laktasi di RSI Jemursari yang diadakan AIMI Jatim serta promosi klinik Laktasi di rumkit tersebut. Hahaii. Ibunya aja yang telat mendalami info soal asi. Htmnya cuman 10 K saja. Karna waktu itu hari Sabtu dan ayahnya Mada masih kerja, kami berdua ngajakin Mbahnya juga supaya lebih paham dan mendukung dong.
  • Jadwal tidur siangnya sih nggak teratur. Tapi kalo malem udah ketauan. Abis mandi sore-minta mimik-bobok bentar-bangun-ngajak guyon/ngomong/gendong-kadang pake rewel-Magrib/Isya minta mimik-terus bobok nyenyak deh sampe pagi.
  • Mada bebas pospak di siang hari. Yeaayyy. Selain penghematan, supaya Mada juga belajar bahwa basah karena bak dan bab itu nggak enak. Pospak dipake hanya ketika tidur di malam hari dan bepergian saja. Lalu, dipakein apa? Dipakein popok plastik yang bentuknya hampir mirip clodi. Popok plastiknya kulapisi alas ompol lorek-lorek. Lumayan awet 2-3 jam selama dia nggak mengkurep. Tapi kalo mengkurep, 1 jam-an aja udah bocooorr. Maklum bocornya ke depan. Haha. Intensitas ganti sekitar 5-7 kali sampe dia pake pospak di malam hari. Lumayan ribet sih, tapi hematnya ituloh bikin hati terhibur. *udah mental ibuk-ibuk banget laaah*
  • Udah bisa mengkurep. Yaa..waktu umur 2 bulanan emang pernah sekali dua kali dia udah nyoba-nyoba mengkurep. Trus menginjak usia 3 bulan ini, dia udah bisa telungkup dengan gampilnya. Haa. Tapi soal balik lagi, dia nya masih belum bisa. Bayi ini memang udah gesit sejak dari perut. Kadang ketika tidur, juga mulai doyan tengkurep. Ini yang mesti diwaspadai.
  • Bepergian terjauh main ke Pakde dan Budenya aja di Manyar. Maunya liburan akhir taun kemaren mudik ke Pasean, tapi Mbahnya nggak setuju karena Mada dianggap masih terlalu kecil buat diajak pergi jauh.
  • Mall pertama yang disambangi Mada baru Marina aja, belum ke mall lainnya. Haha. Ciyeeh. Anak metropolitan banget. XD
  • Makin bawel sampe teriak histeris kadang. Suka angkat kaki.
  • Bajunya yang ukuran newborn mulai memamerkan pusernya. Haha. Buat ngakalin biar perutnya nggak 'ngampar-ngampar' (bahasa Medunten), dipakein singlet aka kaos dalem deh.
  • Tubuhnya tumbuh ke samping, sampe dijuluki "Si Dabak" (maksudnya bantet) sama sang Mbah. :D